Khamis, 17 Julai 2014

SEDAP2 AJE CAKAP...AMIL2 ADA GRED 17 HINGGA 52 KOD....AMIL DAPAT 1/8 SEBAB TUGAS SEBAGAI AMIL


ARKIB : 05/02/2008

Berdosa bayar zakat terus kepada asnaf

Ahmad Shahir Makhtar.


KEJAYAAN Lembaga Zakat Selangor (LZS) Majlis Agama Islam Selangor mengutip lebih RM202 juta bagi tahun 2007 adalah cukup membanggakan.
Pencapaian hasil melebihi sasaran LZS iaitu RM170 juta antara lain adalah berikutan promosi berterusan LZS dan juga peningkatan kesedaran tentang kefarduan berzakat di kalangan umat Islam.
Bagaimanapun, angka kutipan itu diyakini lebih tinggi jika semua umat Islam yang layak mengeluarkan zakat berbuat demikian.
Wartawan MOHD. RADZI MOHD. ZIN dan jurufoto IZHAM JAAFAR menemu bual Pengurus Besar LZS, Ahmad Shahir Makhtar bagi mengupas isu ini.
Hadis Rasulullah s.a.w. ada menyebut “Jika kamu hendak mencapai kejayaan di dunia dan akhirat hendaklah kamu berilmu.” Apakah peranan LZS dalam memastikan hal ini diberi perhatian oleh para asnaf?
AHMAD SHAHIR: Kita memang menitik beratkan aspek ilmu dan kemahiran kepada fakir miskin secara agresif sejak tahun 2000. LZS melihat soal membasmi kemiskinan ini bukan tentang material sahaja sebaliknya ia lebih kepada pengisian ilmu ataupun modal insan seseorang itu.
Sebab itu, LZS menyediakan program pembangunan insan yang menyeluruh kepada para asnaf melibatkan bukan sahaja ibu bapa tetapi juga anak-anak mereka. Program itu diatur mengikut peringkat umur anak-anak iaitu di peringkat sekolah rendah dan menengah.
Kita melihat bagi membasmi kemiskinan kita tidak boleh bagi modal sahaja sebaliknya kena bagi ilmu supaya mereka boleh berniaga atau berdikari. Malah tiga teras utama pembasmian kemiskinan LZS ialah menyediakan rumah, peningkatan tahap ekonomi dan juga aspek pelajaran.
Bagi anak-anak yang tidak berjaya dalam pelajaran, kita menghantar mereka mengikuti kursus kemahiran seperti automotif, jahitan, katering, teknologi maklumat dan sebagainya. Ia dijalankan melalui kerjasama dengan agensi seperti Majlis Amanah Rakyat, Kolej Inspens di Pulau Indah, Klang dan juga Dewan Perniagaan Melayu Malaysia (DPMM) Selangor.
Setakat ini, lebih 400 anak asnaf yang menerima bantuan LZS melanjutkan pelajaran dalam dan luar negara termasuk di Universiti Al-Azhar, Mesir.
Alhamdulillah, dalam tempoh satu ke dua tahun, kita dapat melihat perubahan di kalangan anak-anak dan asnaf. Mereka mempunyai jati diri, sekali gus menghilangkan rasa rendah diri apabila berhadapan dengan masyarakat.
Walaupun kutipan LZS melebihi RM202 juta tahun lalu tetapi masih ada umat Islam yang lebih suka mengeluarkan zakat terus kepada asnaf terlibat. Apakah implikasi hal ini jika ia berterusan?
AHMAD SHAHIR: Memang perkara ini masih wujud tetapi jumlahnya makin berkurangan. Antara sebabnya, kaedah ini sudah digunakan sejak lebih 50 tahun lalu sedangkan institusi zakat seperti LZS hanya berkembang kira-kira 12 tahun lepas.
Maknanya, masyarakat perlu diyakinkan tentang keberkesanan institusi zakat baik dari segi kutipan dan agihan sebelum mereka membayar melalui kita.
Bagaimanapun, alhamdulillah sejak 10 tahun kebelakangan ini keyakinan umat Islam terhadap LZS semakin bertambah. Semakin ramai yang akur dan ini dibuktikan melalui kutipan zakat kita yang melebihi sasaran tahun lalu.
Jika hal ini (membayar terus kepada asnaf) berterusan memanglah ia akan memberi kesan kepada jumlah kutipan. Namun, jangan kita lupa kepada penegasan Allah tentang peranan amil sebagai pengurus zakat seperti yang dijelaskan menerusi firman Allah dalam surah at-Taubah ayat 60.
Malah, tahun lalu Majlis Fatwa Kebangsaan memutuskan bahawa mereka yang mengagih zakat sendiri adalah sah hukumnya tetapi berdosa kerana tidak mengikut arahan pemerintah (ulil amri).
Apa yang dibimbangkan ialah bantuan terus kepada asnaf yang tidak dipantau akan menyebabkan mereka menjadi malas bekerja. Ataupun, mereka menerima terlalu banyak bantuan sehingga melebihi keperluan sedangkan ada orang lain sama yang juga layak menerima bantuan zakat.
Berapakah jumlah bantuan dan ke manakah LZS mengagihkan hasil kutipan zakat tahun lalu?
AHMAD SHAHIR: Pada tahun lalu, kita berjaya mengutip wang zakat sebanyak RM174.5 juta. Daripada jumlah itu sebanyak RM70.1 juta diagih kepada asnaf fisabilillah, asnaf miskin (RM51.6 juta), asnaf amil (RM23.7 juta), asnaf gharim (RM17.4 juta), asnaf mualaf (RM8.4 juta), asnaf fakir (RM1.9 juta), asnaf riqab (RM896,683) dan ibnu sabil (RM408,178).
Jumlah agihan LZS tahun lalu meningkat sebanyak 20 peratus berbanding sebanyak RM146.9 juta tahun 2006.
Bagaimanapun, kami mempraktikkan pengagihan zakat menerusi tujuh program utama iaitu Program Pembangunan Ekonomi, Program Pembangunan Sosial, Program Pembangunan Pendidikan, Program Dakwah dan Peningkatan Ilmu, Program Pembangunan Insan, Program Pembangunan Kebajikan serta Program Pembangunan Institusi Keluarga.
Kutipan LZS juga diaudit oleh akauntan bertauliah pada bulan Mac setiap tahun. Pengurusan kewangan yang telus ini penting untuk membina keyakinan umat Islam terhadap institusi seperti LZS.
Apakah jaminan bahawa proses pemilihan golongan asnaf di peringkat pembantu amil dan ketua amil bebas daripada sebarang pilih kasih atau fahaman politik?
AHMAD SHAHIR: Kita mengamalkan pendekatan zakat adalah untuk umat Islam yang layak. Inilah yang selalu kita terapkan di kalangan para amil dan pembantu amil sebagai pemegang amanah dalam bab ini. Hal ini sentiasa ditegaskan dalam setiap taklimat kita kepada para amil.
Mereka perlu melaksanakan tugas dengan jujur dan ikhlas. Justeru menjadi tanggungjawab amil memastikan bahawa mereka yang layak menerima bantuan zakat. Jadi tidak timbul soal pilih kasih, pilih bulu atau ada kes di mana individu tertinggal daripada bancian LZS.
Bagaimanapun, dari segi ketelusan pemilihan di peringkat bawah kita dapati masih ada kelemahan. Contohnya, apabila seseorang itu tidak bercampur dalam masyarakat, mereka akan tersisih termasuk tercicir daripada senarai yang layak menerima bantuan.
Satu lagi mekanisme pemilihan kita ialah berdasarkan sokongan maklumat daripada jawatankuasa penduduk, pertubuhan bukan kerajaan (NGO) dan pihak sekolah.
Malah di Selangor, semua agensi pembasmi kemiskinan diletakkan di bawah Unit Perancang Ekonomi Negeri supaya penyaluran maklumat dan bantuan dapat diselaraskan.
Malah LZS juga tidak mengehadkan jumlah penerima bantuan. Jika individu itu layak, maka kita akan mengeluarkan bantuan.
Biasanya apabila kes penderitaan seseorang disiar menerusi media massa barulah banyak bantuan dihulurkan. Ini menimbulkan tanda tanya adakah institusi bantuan seperti LZS tidak memainkan peranannya membantu golongan ini?
AHMAD SHAHIR: Kalau di Selangor, selalunya apabila disemak, individu terlibat biasanya sudah pun dibantu. Apa yang kurang mungkin mereka memerlukan lebih daripada yang kita salurkan.
Namun, kalau ia adalah kes yang tulen, kita ucapkan terima kasih kepada media. Kita akui mungkin ada juga kes yang terlepas pandang. Kes seperti isteri yang baru kematian suami. Kes sebegini mungkin tidak ada semasa bancian yang LZS lakukan pada tiga bulan lalu misalnya.
Dalam hal begini, kita berharap mereka yang memerlukan bantuan merujuk kepada amil atau ketua kampung agar ia boleh dipanjangkan ke pihak kami.
Bagaimanapun, bagi kes kecemasan seperti bantuan bencana alam seperti ribut dan terbakar, ia akan disalurkan dalam tempoh 24 jam.
Kalau bantuan membaik pulih atau membina rumah, LZS perlukan sedikit masa untuk menyemak hal seperti status tanah dan siapa pemiliknya.
Syarat-syarat permohonan adalah bertujuan memudahkan sistem agihan. Jika tiada syarat sukar bagi LZS mengawal pengagihan wang zakat. Namun, lebih penting lagi ialah kita mahu memastikan bahawa wang zakat tidak disalahguna oleh mana-mana pihak yang tidak bertanggungjawab.
Bagaimana pula kejayaan projek asnaf usahawan LZS setakat ini?
AHMAD SHAHIR: Sehingga hari ini terdapat lebih 1,000 asnaf di bawah naungan Kumpulan Usahawan Asnaf Zakat (KUAZ).
Alhamdulillah, setakat ini lebih 100 orang yang sudah boleh diklasifikasi sebagai asnaf yang berjaya. Ada yang sudah berjaya membebaskan diri daripada taraf asnaf fakir miskin malah mampu pula berzakat. Ada yang berjaya berdikari sebagai pengeluar makanan yang terus berkembang. Ada juga yang baru bertatih dalam langkah yang meyakinkan.

PUSAT ZAKAT DAH HILANG BERKAT??

PEMBACA




Saban tahun  pihak pengurusan Zakat mana mana negeri akan mengumumkan jumlah kutipan yang tertinggi hingga juta juta,tetapi saban hari pula kita didedahkan dengan kesengsaraan saudara mara sendiri yang tidak berkemampuan.

Bukan penulis hendak menyalahkan Pusat Zakat dalam hal ini ,tetapi penulis takut nanti  SAMPAI MASANYA RAKYAT SUDAH tidak mahu mengeluarkan zakat......bukan kerana  ingkari perintah Allah dan Rasul ,tetapi kerana KURANG YAKIN dengan kemampuan dan AMANAH yang diberi kepada pihak pengurusan Zakat.
Rakyat akan buat cara sendiri, rakyat akan hulurkan sendiri ZAKAT mereka kepada yang berhak tanpa perlu melalui Pusat Zakat....kerana apa?? Kerana rakyat kita semakin bijak menilai dan semakin boleh berfikir.

Penulis bukan bertujuan untuk menyalahkan Pusat Zakat, cuma penulis dan rakyat AMNYA mahu  JAWAPAN yang tepat ,jawapan yang AKAN MEMBERIKAN kami  SATU KEYAKINAN bahawa Pusat Zakat memang amanah dan jujur menjalankan tugas mereka.

Jangan salahkan rakyat yang BERTANYA kerana sememangnya rakyat PUNYA HAK untuk bertanya kerana RAKYAT YANG MEMBAYAR ,rakyat yang memberi "AMANAH " atas rezeki yang dikurniakan Allah untuk dinikmati bersama mereka yang tidak berkemampuan. 
NANTIKAN JAWAPAN DARIPADA LEMBAGA ZAKAT SELANGOR..
Terlalu ramai yang merasa pelik;

1. Kutipan zakat tinggi masih gagal hapuskan kemiskinan?
2. Amil berbelanja besar, sedang orang miskin ramai?
3. Iklankan kutip zakat banyak, agih zakat 'tarak'?

Jawapannya...
Disini juga penulis lampirkan JAWAPAN dari Lembaga Zakat Selangor yang sedikit sebanyak boleh membantu kita untuk memahami tugas dan peranan dan hal hal berkaitan zakat. 

SETELAH MENELITI DAN MENUNGGU BEBERAPA KETIKA, MAKA DIBERIKAN JAWAPAN KEPADA PERSOALAN...Terlalu ramai yang merasa pelik;

1. Kutipan zakat tinggi masih gagal hapuskan kemiskinan?

Dalam lapan asnaf, hanya dua asnaf sahaja untuk orang miskin, iaitu FAKIR dan MISKIN. Bila kutipan zakat dapat RM500 Juta, bukan semuanya untuk Fakir dan Miskin, kerana ada lagi enam asnaf yang wajib disantuni. Mana boleh abaikan asnaf lain, dan berikan semuanya kepada fakir dan miskin sahaja. Jadi, boleh fikirkan berapa peruntukan untuk lapan asnaf daripada jumlah RM500 juta itu?

2. Amil berbelanja besar, sedang orang miskin ramai?

Amil belanja besar atau kecil, tertakluk kepada Asnaf AMIL, iaitu 1/8 daripada jumlah kutipan zakat. Amil tak ambil pun wang zakat dari asnaf lain. Gaji ke, pejabat ke, kereta ke, semua dari asnaf amil. Itulah hak amil yang diberikan oleh Allah SWT dalam al-Quran, rujuk surah at-Taubah ayat 60.

3. Iklankan kutip zakat banyak, agih zakat 'tarak'?

Iklan kutip zakat banyak, sebab hingga saat ini jumlah pembayar zakat di Selangor baru sekitar 300 ribu orang, dari jumlah keseluruhan populasi 3 juta umat Islam. Maknanya, baru dalam julat 10 peratus yang bayar zakat. Sebab itu kena INZAR atau berikan peringatan selalu.

Tetapi, iklan AGIHAN zakat pun banyak. Di majalah, akhbar malah di billboard, banyak dipaparkan jenis-jenis bantuan zakat kepada umat Islam. Maknanya, iklan kutip dan agih sebenarnya sama naik, hanya mereka yang prihatin akan perasan benda ni.

WALLAHUA'LAM.
Itu penjelasan diatas persoalan penulis diatas, selain itu banyak juga ilmu dan perkara perkara yang boleh kita ketahui dalam Page mereka ini...........

Penetapan Kadar Upah Amil Zakat Fitrah Di Negeri Selangor

Huraian Tajuk/Isu: 
Isu berhubung kajian semula ke atas kadar upah amil zakat fitrah yang dilantik telah ditimbulkan di dalam Mesyuarat MAIS ke 7 pada 25 November 1997 dan dibincangkan juga dalam Mesyuarat Pegawai Tadbir Agama Kanan JAIS pada 27 November 1997. Hail daripada mesyuarat memutuskan supaya perkara ini dibawa kepada Mesyuarat Jawatankuasa Perunding Hukum Syara' (Fatwa) Negeri Selangor untuk mendapatkan pandangan dan keputusan mengenai kadar upah amil zakat fitrah tersebut.
Keputusan: 
Jawatankuasa Perunding Hukum Syara' (Fatwa) Negeri Selangor telah membincangkan perkara di atas dengan teliti mengikut hukum yang muktabar dalam Islam dan memutuskan bahawa cadangan penetapan upah Amil Zakat Fitrah di Negeri Selangor dari 1/8 kepada 1/6 adalah persoalan teknikal. Sehubungan dengan itu, Pusat Zakat Selangor bolehlah berbincang dengan Pusat Agihan Zakat bagi menentukan kadar upah tersebut.
Keterangan/Hujah: 
Dalam mesyuarat MAIS yang bersidang pada 25 November 1997, Timbalan Mufti Kerajaan Negeri Selangor, SS Tuan Haji Jama"uddin bin Omar telah mengemukakan pandangan bahawa kadar upah yang layak diterima oleh amil yang dilantik khusus untuk memungut zakat fitrah sahaja adalah sebanyak 1/6 dan bukannya 1/8 memandangkan tugas-tugas amil tersebut hanya sekadar pungutan sahaja sedangkan tugasan amil yang sebenarnya adalah sangat luas. Tugas-tugas amil yang dipetik dari kitab Sabilul Muhtadin juzu" 2 (mukasurat 16) menerangkan bahawa terdapat 9 tugas yang dipertanggungjawabkan kepada seorang amil seperti pemungut (Saie"), penulis atau pencatat (Katib), Pengagihan (Qasim), Penerangan (Hashir), Mengenalpasti penerima zakat (Arif), Mengira kutipan (Hasib), Memelihara Harta Zakat (Hafiz), Mengawal (Jundiyyun), dan Mengambil tindakan kepada yang engkar (Jabi).
Selama ini, segala perbelanjaan berhubung dengan zakat fitrah termasuk cetakan kupon fitrah, beg amil, kad tauliah dan segala yang berkaitan dibiayai oleh Baitulmal/Zakat dan Pusat Zakat Selangor (bagi tahun 1418H) dengan menggunakan peruntukan asnaf amil yang lain.
CADANGAN
Berdasarkan kepada fakta tersebut, pihak Majlis Agama Islam Selangor (MAIS) telah mengemukakan beberapa cadangan dan memohon agar Jawatankuasa mempertimbangkan dan meluluskan cadangan berikut :
  1. Kadar upah amil zakat fitrah yang dilantik adalah mengikut kadar 1/6 bahagian daripada jumlah kutipan zakat fitrah oleh setiap amil.
     
  2. Pusat Zakat Selangor juga mencadangkan supaya kadar upah baru ini dikuatkuasakan bermula Ramadhan 1419H.
     
  3. Pusat Zakat Selangor telah diberi mandat sepenuhnya untuk menguruskan zakat di Negeri Selangor meliputi pungutan dan agihan. Oleh itu, upah amil 1/8 tersebut seharusnya dikongsi bersama dengan Pusat Zakat Selangor dengan pembahagian 1/16 setiap pihak. Namun begitu, atas maslahat yang lebih utama maka kadar 1/8 dikekalkan untuk amil-amil fitrah yang dilantik bagi Ramadhan 1418H
Status Penwartaan: 
Tidak Diwartakan

7 Orang Yang tidak Boleh menerima Zakat (Bagian 01)

orang yang tidak berhak menerima zakat fitrah

Bismillah was shalatu was salamu ‘ala rasulillah, amma ba’du,

Berikut 7 orang yang tidak berhak menerima zakat,

Pertama, keluarga Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam (Ahlul Bait)
Mereka tidak boleh makan harta zakat sedikitpun berdasarkan pernyataan tegas dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam,
إِنَّ الصَّدَقَةَ لَا تَنْبَغِي لِآلِ مُحَمَّدٍ إِنَّمَا هِيَ أَوْسَاخُ النَّاسِ
“Sesungguhnya zakat tidak boleh diberikan kepada keluarga Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, zakat adalah kotoran manusia.” (HR. Muslim 1072, An-Nasai 2609, dan yang lainnya).
Dalam riwayat lain, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
إِنَّ هَذِهِ الصَّدَقَةَ، إِنَّمَا هِيَ أَوْسَاخُ النَّاسِ، وَإِنَّهَا لَا تَحِلُّ، لِمُحَمَّدٍ وَلَا لِآلِ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
“Zakat adalah kotoran harta manusia, tidak halal bagi Muhammad, tidak pula untuk keluarga Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (HR. Abu Daud 2985)
Keluarga Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah semua keturunan bani Hasyim dan bani Abdul Muthalib. Keterangan selengkapnya bisa anda pelajari: Ahlul Bait Menurut Ahlus Sunnah
Kedua, orang kaya
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
وَلَا حَظَّ فِيهَا لِغَنِيٍّ، وَلَا لِقَوِيٍّ مُكْتَسِبٍ
“Tidak ada hak zakat untuk orang kaya, maupun orang yang masih kuat bekerja..” (HR. Nasa’i 2598, Abu Daud 1633, dan dishahihkan Al-Albani).
Orang Kaya yang Dapat Zakat
Mereka adalah orang kaya yang masuk dalam daftar 8 golongan penerima zakat: Amil, muallaf, orang yang berperang, orang yang terlilit utang karena mendamaikan dua orang yang sengketa, dan Ibnu Sabil yang memiliki harta di kampungnya.
Ibnu Qudamah mengatakan,
من يأخذ مع الغنى خمسة؛ العامل، والمؤلف قلبه، والغازي، والغارم لإصلاح ذات البين، وابن السبيل الذي له اليسار في بلده
Orang yang berhak menerima zakat meskipun kaya, ada lima: Amil, muallaf, orang yang berperang, orang yang kelilit utang karena mendamaikan sengketa, dan Ibnu Sabil yang memiliki harta di kampungnya. (Al-Mughni, 6/486).
Ketiga, orang kafir
Ketika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutus Muadz bin Jabal ke Yaman, beliau meminta agar Muadz mengajarkan tauhid, kemudian shalat, kemudian baru zakat. Beliau bersabda,
فَأَعْلِمْهُمْ أَنَّ اللَّهَ افْتَرَضَ عَلَيْهِمْ صَدَقَةً فِي أَمْوَالِهِمْ تُؤْخَذُ مِنْ أَغْنِيَائِهِمْ وَتُرَدُّ عَلَى فُقَرَائِهِمْ
“Ajarkan kepada mereka bahwa Allah mewajibkan kepada mereka zakat harta mereka. Diambilkan dari orang kaya mereka dan dikembalikan kepada orang miskin mereka.” (HR. Bukhari 1395 & Muslim 19).
Yang dimaksud ‘mereka’ pada hadis di atas adalah masyarakat Yaman yang telah masuh islam.
Ibnul Mundzir menukil adanya kesepakatan ulama bahwa orang kafir tidak boleh menerima zakat. Beliau menegaskan,
وأجمعوا على أن لا صدقة على أهل الذمة في شيء من أموالهم ما داموا مقيمين
“Para ulama sepakat bahwa orang kafir dzimmi tidak berhak mendapatkan zakat sedikitpun dari harta kaum muslimin, selama mereka mukim.” (Al-Ijma’, hlm. 49).
Meninggalkan Shalat Termasuk Kafir
Termasuk orang kafir adalah orang yang asalnya muslim, kemudian dia melakukan pembatal islam. Seperti meninggalkan shalat atau melakukan praktek perdukunan, ilmu kebal, atau penyembah kuburan. Mereka tidak berhak mendapatkan zakat, meskipun dia orang miskin.
Dikecualikan dari aturan ini adalah orang kafir muallaf. Orang kafir yang tertarik masuk islam, dan diharapkan bisa masuk islam setelah menerima zakat. (Al-Mausu’ah Al-Fiqhiyah, 23/325).
Keempat, setiap orang yang wajib dinafkahi oleh muzakki (wajib zakat)
Termasuk aturan baku terkait penerima zakat, zakat tidak boleh diberikan kepada orang yang wajib dinafkahi oleh muzakki (wajib zakat). Seperti istri, anak dan seterusnya ke bawah atau orang tua dan seterusnya ke atas. (Al-Mausu’ah Al-Fiqhiyah, 23/326).
Zakat kepada anak atau orang tua yang tidak mampu, atau kepada orang yang wajib dia nafkahi, akan menggugurkan kebutuhan nafkah mereka. Sehingga ada sebagian manfaat zakat yang kembali kepada Muzakki. Keterangan selengkapnya bisa anda pelajari di: Memberi Zakat kepada Orang Tua
Bersambung insya Allah…
Ditulis oleh Ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina www.KonsultasiSyariah.com)


Inilah 8 Golongan Orang Yang Berhak Menerima Zakat

Perintah membayar zakat diwajibkan kepada setiap umat Islam yang mampu memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari secara layak. Bagi muslim yang tidak mampu mencukupi biaya hidup, mereka tidak wajib membayar zakat, sebaliknya, mereka malah harus diberikan zakat.
 Siapa saja orang-orang yang berhak menerima zakat? Berikut ini 8 golongan orang Islam yang berhak menerima zakat:
1. Fakir (orang yang tidak memiliki harta)
2. Miskin (orang yang penghasilannya tidak mencukupi)
3. Riqab (hamba sahaya atau budak)
4. Gharim (orang yang memiliki banyak hutang)
5. Mualaf (orang yang baru masuk Islam)
6. Fisabilillah (pejuang di jalan Allah)
7. Ibnu Sabil (musyafir dan para pelajar perantauan)
8. Amil zakat (panitia penerima dan pengelola dana zakat)
 Kelompok fakir dan miskin merupakan warga muslim yang harus diutamakan dalam penerimaan zakat. Penyaluran dana zakat kepada fakir miskin macamnya ada dua, yaitu untuk tujuan pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari maupun untuk memberikan kemampuan berwirausaha.
 Golongan fisabilillah adalah seseorang atau sebuah lembaga yang memiliki kegiatan utama berjuang di jalan Allah dalam rangka menegakkan agama Islam. Para fisabilillah penerima zakat saat ini dapat berupa organisasi penyiaran dakwah Islam di kota-kota besar, proyek pembangunan masjid, maupun syiar Islam di daerah terpencil.
 Mualaf juga termasuk orang yang berhak menerima zakat untuk mendukung penguatan iman dan takwa mereka dalam memeluk agama Islam. Zakat yang diberikan kepada mualaf memiliki peran sosial sebagai alat mempererat persaudaraan sesama muslim. Sementara itu, amil zakat adalah kelompok terakhir yang berhak menerima zakat apabila 7 kelompok lainnya sudah mendapatkan zakat. (Yons Achmad/Zakat.or.id)


Memberi Zakat kepada Orang yang Tidak Shalat?

Assalamu’alaikumwarahmatullahiwabarakatuh
Bolehkah zakat (dalam bentuk sembako) diberikan kepada fakir miskin (tukang becak, buruh kasar dll) yang tidak shalat dan tidak berpuasa?
08134357xxxx
Jawab:
Wa’alaikumsalamwarahmatullahiwabarakatuh
Semoga Allah swt senantiasa mencurahkan keberkahan-Nya kepada saudara dan keluarga.
Pertama, para ulama berbeda pendapat tentang hukum memberikan zakat dalam bentuk sembako. Untuk zakat fitrah, ulama sepakat boleh memberikan zakat fitrah dalam bentuk bahan makanan pokok. Adapun untuk selain makanan pokok, para ulama berbeda pendapat. Sebagian ulama melarang dan sebagian ulama membolehkan. Sedangkan memberikan zakat mal dalam bentuk sembako, sebagian ulama melarang karena zakat mal harus sesuai dengan harta yang dikeluarkan zakatnya. Sementara ulama yang lain berpendapat bahwa zakat boleh dikeluarkan dalam bentuk selain jenis harta yang dizakati bila ada kemaslahatan yang kuat.
Kedua, ulama berbeda pendapat terkait memberikan zakat kepada orang yang tidak shalat atau tidak puasa sama sekali. Perbedaan pendapat ini bersumber dari perbedaan pandangan ulama terhadap orang yang meninggalkan shalat secara total; apakah masih berstatus muslim ataukah tidak?
Sebagian ulama menghukumi orang yang meninggalkan shalat secara total sebagai orang yang keluar dari Islam, maka ia tidak berhak menerima zakat. Sedangkan sebagian ulama berpendapat bahwa orang yang meninggalkan shalat, tanpa menentang kewajiban shalat, masih berstatus sebagai seorang muslim. Maka, orang miskin yang semacam ini masih boleh menerima zakat.
Ketiga, pada dasarnya kita menilai seseorang berdasarkan pada pengakuan atau penampilan luarnya. Apabila seseorang mengaku sebagai muslim kita menghukuminya sebagai seorang muslim. Syariat tidak membebankan kepada kita untuk mencari-cari informasi apakah dirinya shalat lima waktu ataukah tidak. Sebab, mencari-cari sesuatu yang tidak Allah swt perintahkan merupakan tindakan takalluf (berlebihan).
Keempat, lebih baik bila kita memberikan zakat kepada orang yang benar-benar membutuhkan dan memiliki komitment agama yang kuat. Membantu orang yang taat berarti membantu seseorang untuk taat kepada Allah swt. Walau demikian, seorang muslim yang taat maupun kurang taat (dalam tataran masih sebagai muslim) berhak menerima zakat apabila terdapat kriteria mustahik zakat pada dirinya.
Wallahu a’lam.

AMIL BERTANGGUNGJAWAB TERHADAP KESELAMATAN HARTA-HARTA ZAKAT

  • Oleh:  Ketua Penyuntingan (Zs)
SERAMAI 286 amil telah dilantik menerima Tauliah Amil Zakat Fitrah dan Zakat Harta bagi Tahun 1435H-1436H/2014M-2015M pada majlis yang berlangsung di Dewan Sembahyang Jame' 'Asr Hassanil Bolkiah, Kampung Kiarong baru-baru ini. Seperti di tahun-tahun yang sudah, pengutipan zakat fitrah dan zakat harta dilaksanakan melalui amil-amil yang dilantik dengan perkenan Kebawah Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Baginda Sultan dan Yang Di-Pertuan Negara Brunei Darussalam, bagi mukim atau kawasan masing-masing seperti yang telah ditentukan oleh Majlis Ugama Islam Negara Brunei Darussalam.
Kita sama-sama mengetahui bahawa tugas amil adalah berat dan bukan mudah tetapi mulia. Ianya berat daripada aspek menjaga amanah zakat-zakat yang dikutip dan dikumpulkan, tidak kira sama ada ia zakat fitrah ataupun zakat harta. Tugas ini akan mendapat pahala dan ganjaran daripada Allah Subhanahu Wata'ala kerana ianya adalah amanah yang perlu dipikul dengan jujur, ikhlas dan adil dan perlu dijalankan dengan mengikut garis panduan atau peraturan yang telah ditetapkan dalam undang-undang.
Dengan yang demikian, para amil perlu berhati-hati menjalankan tugas mereka dan hendaklah sentiasa membetulkan niat iaitu semuanya hanya kerana Allah Subhanahu Wata'ala. Walaupun amil antara lapan asnaf yang berhak menerima zakat sebagaimana yang diperuntukkan dalam hukum syara', tetapi janganlah ianya menjadikan alasan atau tujuan utama dalam menjalankan tugas sebagai seorang amil. Apa yang diperolehi berupa upah dan rezeki daripada Allah dan hendaklah diterima dengan penuh rasa syukur.
Oleh yang demikian, jangan sekali-kali para amil membuat pembahagian awal secara bersendirian iaitu dengan mengasingkan awal-awal lagi upah atau bahagian yang akan diterima sebelum menyerahkan wang zakat dan resit zakat itu ke Jabatan Majlis Ugama Islam. Perbuatan sebegini adalah dilarang di dalam agama. Hendaknyalah terlebih dahulu kesemua kutipan wang zakat itu diserahkan kepada Jabatan Majlis Ugama Islam, kerana merekalah selaku pihak berkuasa yang akan melaksanakan pembahagiannya seperti yang telah ditentukan oleh peraturan dan hukum syara'.
Para amil juga dipertanggungjawabkan sepenuhnya ke atas keselamatan harta-harta zakat yang telah berjaya dikumpulkan oleh mereka. Seandainya berlaku kehilangan, kecurian dan sebagainya, sehingga mengakibatkan pihak asnaf yang lain tidak mendapat manfaat zakat, maka mereka dikira telah melakukan dosa dan akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah Subhanahu Wata'ala.
Perbuatan melambat-lambatkan penyerahan wang zakat dan resit zakat juga boleh menimbulkan risiko kehilangan wang zakat dan resitnya sama ada akibat kecuaian, kecurian dan lain-lain, di samping Amil sendiri boleh menjadi lupa terhadap fakta-fakta penting dan seumpamanya yang mana ini boleh menjejaskan kerjaya para amil sendiri.
Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam pada zaman Baginda pernah bersabda : "Apabila engkau telah tunaikan zakat itu kepada utusanku (amil), maka engkau telah bebas daripada tanggungan zakat itu kepada Allah dan Rasul-Nya, dan engkau sudah mendapatkan pahala-Nya, sedang dosanya ditanggung (oleh) orang yang menyelewengkannya iaitu para amil yang menguruskannya." (Hadis riwayat Ahmad daripada Anas bin Malik Radiallahuanhu).
Pemangku Menteri Hal Ehwal Ugama, Yang Mulia Pengiran Dato Paduka Haji Bahrom bin Pengiran Haji Bahar yang juga selaku Pemangku Yang Dipertua Majlis Ugama Islam Brunei (MUIB) pada Majlis Pelantikan Tauliah Amil Zakat Fitrah dan Zakat Harta Bagi Tahun 1435H-1436H/2014M-2015M baru-baru ini menyeru supaya para amil yang dilantik supaya menjalankan tugas dan tanggungjawab mereka dengan penuh rasa keikhlasan, bertanggungjawab, dengan komitmen yang padu, jujur dan amanah dan sentiasa laksanakan tugas yang dipertanggungjawabkan dengan sentiasa berada di tempat-tempat dan masa-masa yang ditentukan bagi memudahkan orang ramai membayar zakat serta tidak mewakilkan kerja-kerja selaku amil itu kepada orang lain.
Dengan yang demikian, para amil perlu mengambil langkah waspada dalam menjaga keselamatan wang zakat yang dikutip. Kehilangan wang zakat dengan apa jua sebab sekalipun akan mendatangkan masalah dan kesulitan kepada para amil sendiri, apatah lagi jika kehilangan itu disebabkan perbuatan yang bertentangan dengan tatasusila dan ajaran agama Islam yang suci dan boleh mencemarkan nama baik dan berdosa di sisi Allah Subhanahu Wata'ala. 


Teuku Zacharyah Iskandar's photo.

Adalah lebih berdosa apabila kita mengetahui wang zakat tersebut telah diselewengkan oleh Para Pemimpin tetapi kita berdiam diri dan terus membayarnya kepada Para Pemimpin tersebut.

Bagaimana wang zakat boleh berbaki setiap tahun sedangkan di dalam Islam wang zakat hendakkan dihabiskan setiap tahun tanpa sebarang baki yg tertinggal..

Jika pengagihan kepada setiap Asnaf bernilai RM 1 Juta seorang sekali pun ianya tetap perlu diberikan kerana wang Asnaf tersebut adalah hak mereka yg telah ditetapkan oleh Allah s.w.t

Hang Sapa nak tunjuk bagus bagi menafikan hak Asnaf tersebut ?

Hang dah ambik alih kerja Allah ka?

Teuku Zacharyah Iskandar
Admin FB : Anak Muda Bangkit Hancurkan UMNO
— with Jutawan Madusunnah.

Photo: Adalah lebih berdosa apabila kita mengetahui wang zakat tersebut telah diselewengkan oleh Para Pemimpin tetapi kita berdiam diri dan terus membayarnya kepada Para Pemimpin tersebut. 

Bagaimana wang zakat boleh berbaki setiap tahun sedangkan di dalam Islam wang zakat hendakkan dihabiskan setiap tahun tanpa sebarang baki yg tertinggal.. 

Jika pengagihan kepada setiap Asnaf bernilai RM 1 Juta seorang sekali pun ianya tetap perlu diberikan kerana wang Asnaf tersebut adalah hak mereka yg telah ditetapkan oleh Allah s.w.t 

Hang Sapa nak tunjuk bagus bagi menafikan hak Asnaf tersebut ? 

Hang dah ambik alih kerja Allah ka?

Teuku Zacharyah Iskandar 
Admin FB : Anak Muda Bangkit Hancurkan UMNO

TUGAS2 AMIL...
1. MENGUTIP ZAKAT
2. MEMBANCI ORANG YANG BERHAK MENERIMA ZAKAT
3. BUAT KIRA2 KUTIPAN ZAKAT
4, MEMBERI/AGIH2KAN KEPADA YANG BERHAK

TU SEBAB DAPAT BAHAGIAN....BUKAN DUDUK TUNGGU ORANG BAYAR...DAN
TUNGGU ORANG MINTAK HAKNYA 


 
 
Berdosa kalo bayar duit zakat kepada asnaf. Dapat pahala ke kalo bayar duit zakat kepada amir2 Umno? Begitulah fiqh Islam Wasapulah Cadbury Haramjadah ni. Apa nak jadi dengan Celaka Umno ni. Menteri curi duit zakat dan kebas duit Tabung Haji takpe pulak. Apa jenis Islam pun aku tak faham. Bagi sedekah kepada pengemis juga suatu kesalahan. Islam rekaan Mazhab Yahanana selalu buat Itjahat baru la.

Siapakah Amil Zakat?

Soal:
Siapakah yang berhak disebut dan menyandang predikat sebagai Amil Zakat?
Jawab:
Dalam hal ini, Imam at-Thabari (w. 310 H), yang juga mujtahid mutlak, menyatakan:
وَالْعَامِلِيْنَ عَلَيْهَا وَهُمُ السُّعَاةُ فِي قَبْضِهَا مِنْ أَهْلِهَا وَوَضْعِهَا فِي مُسْتَحِقِّيْهَا يُعْطُوْنَ ذَلِكَ باِلسِّعَايَةِ أَغْنِيَاء كَانُوْا أَوْ فُقَرَاءُ
Amil adalah para wali1 yang diangkat untuk mengambil zakat dari orang berkewajiban membayarnya, dan memberikannya kepada yang berhak menerimanya. Mereka (‘amil) diberi (bagian zakat) itu karena tugasnya, baik kaya ataupun miskin.2
Imam al-Mawardi (w. 450 H), dari mazhab as-Syafi’i, menyatakan:
وَالْعَامِلِيْنَ عَلَيْهَا وَهُمْ اَلْمُتَوَلَّوْنَ جِبَايَتَهَا وَتَفْرِيْقِهَا فَيُدْفَعُ إِلَيْهِمْ مِنْهَا قَدْرَ أُجُوْرِ أَمْثَالِهِمْ
Amil adalah orang yang diangkat untuk mengumpulkan zakat dan mendistribusikan-nya. Mereka dibayar dari zakat itu sesuai dengan kadar upah orang-orang yang sepadan dengan mereka.3
Imam al-Qurthubi (w. 671 H), dari mazhab Maliki, menyatakan:
وَالْعَامِلِيْنَ عَلَيْهَا يَعْنِيْ السُّعَاةُ وَالجُبَّاةُ الَّذِيْنَ يَبْعَثُهُمْ الإمَامُ لِتَحْصِيْلِ الزَّكاَةِ بِالتَّوْكِيْلِ عَلَى ذَلِكَ
Amil zakat adalah para wali dan pemungut zakat yang diutus oleh Imam/Khalifah (kepala negara) untuk mengumpulkan zakat dengan status wakalah.4
Imam as-Syaukani (w. 1250 H), dari mazhab Zaidiyah, menyatakan:
وَالْعَامِلِيْنَ عَلَيْهَا أَيْ السُّعَاةُ وَالْجُبَاةُ الَّذِيْنَ يَبْعَثُهُمُ الإمَامُ لِتَحْصِيْلِ الزَّكَاةِ فَإِنَّهُمْ يَسْتَحِقُّوْنَ مِنْهَا قِسْطًا
Amil adalah orang yang diangkat menjadi wali dan memunggut zakat, yang diutus oleh Imam/Khalifah (kepala negara) untuk mengumpulkan zakat. Mereka berhak mendapatkan bagian dari zakat itu.5
Imam as-Sarakhsi, dari mazhab Hanafi, menyatakan:
وَالْعَامِلِيْنَ عَلَيْهَا وَهُمُ الَّذِيْنَ يَسْتَعْمِلُهُمُ الإمَامُ عَلَى جَمْعِ الصَّدَقَاتِ وَيُعْطِيْهِمْ مِمَّا يَجْمَعُوْنَ كِفَايَتَهُمْ وَكِفَايَةَ أَعْوَانِهِمْ وَلاَ يُقَدَّرُ ذَلِكَ بِالثَّمَنِ
Amil adalah orang yang diangkat oleh Imam/Khalifah menjadi pekerja untuk mengumpulkan sedekah (zakat). Mereka diberi dari apa yang mereka kumpulkan sekadar untuk kecukupan mereka dan kecukupan para pembantu mereka. Besarnya tidak diukur dengan harga (upah).6
Berdasarkan definisi yang dikemukakan oleh para fuqaha’ dari berbagai mazhab di atas, dapat disimpulkan, bahwa Amil Zakat adalah orang/wali yang diangkat oleh Imam/Khalifah (kepala negara) untuk memungut zakat dari para muzakki, dan mendistribusikannya kepada para mustahiq-nya. Tugas yang diberikan kepada Amil tersebut merupakan wakalah (mewakili) dari tugas yang semestinya dipikul oleh Imam/Khalifah (kepala negara). Sebab, hukum asal tugas mengambil dan mendistribusikan zakat tersebut merupakan tugas Imam/Khalifah. Allah SWT berfirman:
خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا
Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, yang dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka (QS at-Taubah [9]: 103).
Konteks perintah ayat ini, Khudz min amwalihim shadaqatan (ambillah sedekah/zakat dari sebagian harta mereka), bersifat memaksa, dan perintah tersebut ditujukan kepada Nabi saw. dalam kapasitas baginda sebagai kepala negara Islam di Madinah. Tradisi ini kemudian dilanjutkan oleh para khalifah sepeninggal beliau.
Karena itu, tidak ada pengertian Amil Zakat dalam khazanah fikih Islam, kecuali untuk menyebut orang-orang yang diangkat oleh Imam/Khalifah (kepala negara) untuk tugas-tugas yang terkait dengan zakat. Adapun apa yang berkembang saat ini, seperti lembaga amil zakat (LAZ) atau pembentukan amil zakat yang dilakukan di tiap-tiap masjid, maka mereka sebenarnya tidak mempunyai otoritas/kewenangan (shalahiyyah) sebagaimana yang dimiliki oleh Amil Zakat yang sesungguhnya. Mereka tidak mempunyai kewenangan untuk memaksa wajib zakat (muzakki), misalnya, sebagaimana kewenangan yang melekat pada Amil Zakat.
Ketika Amil Zakat ini tidak ada, karena ketiadaan mandat yang diberikan oleh Imam/Khalifah (kepala negara) kepada orang-orang tertentu, maka yang ada tinggal: orang yang wajib berzakat (muzakki) dan orang yang berhak menerima zakat (mustahiq). Dalam konteks seperti ini, muzakki bisa saja membayarkan zakatnya langsung kepada mustahiq, tanpa melalui Amil, karena memang Amil-nya tidak ada. Namun, ia bisa juga mewakilkan kepada orang-orang tertentu untuk mendistribusikan zakatnya kepada para mustahiq. Hanya saja, status wakalah orang yang wajib mengeluarkan zakat (muzakki) kepada orang-orang ini berbeda dengan status wakalah Imam/Khalifah kepada ‘Amil Zakat. Wakalah Imam/Khalifah meliputi wakalah untuk mengambil dengan paksa dari muzakki dan mendistribusikannya kepada yang berhak (mustahiq). Adapun wakalah muzakki hanyalah wakalah untuk mendistribusikan zakat sesuai dengan amanah yang diberikan oleh yang bersangkutan.
Harus dicatat, bahwa frasa ‘Amilina ‘alayhâ (petugas yang ditugaskan untuk zakat) merupakan sifat mufhimah (sifat yang memberikan makna/pengertian tertentu). Dalam konteks ashnaf (kelompok penerima zakat), orang tersebut diberi bagian dari zakat, karena predikatnya sebagai petugas yang ditugasi oleh Imam/Khalifah untuk mengumpulkan dan mendistribusikan zakat. Predikat tersebut juga bisa dijadikan sebagai ‘illat hukum, yang menentukan siapa saja yang berhak mendapatkan bagian zakat atas nama Amil. Karena predikat tersebut tidak melekat pada orang/lembaga lain, seperti LAZ atau wakil dari muzakki, maka bagian zakat atas nama ‘Amil tersebut tentu tidak berhak diberikan kepadanya. Selain itu, zakat adalah ibadah, yang ketentuannya dinyatakan oleh nas, sehingga tidak boleh ditarik melebihi apa yang ditentukan oleh nas itu sendiri.
Karena sifat tersebut umum, maka para fuqaha’ berbeda pendapat tentang boleh dan tidaknya Bani Hasyim menjadi Amil. Sebab, konsekuensi dari statusnya sebagai Amil meniscayakannya berhak menerima zakat. Imam asy-Syaukani menyatakan, sebagian dari fuqaha’ menyatakan tidak boleh, sementara yang lain menyatakan boleh. Yang membolehkan, tentu termasuk dengan konsekuensi kebolehan memberikan bagian dari zakat kepada mereka. Meski demikian, lebih tepat, bahwa kebolehan mereka menjadi Amil itu karena keumuman frasa al-’Amilina ‘alayhâ, tanpa takhshîsh (pengkhususan). Adapun bagian zakat untuk mereka atas nama Amil tidak bisa diberikan, karena ada takhshîsh larangan Bani Hasyim menerima zakat. Dalam konteks ini, mereka bisa diberi imbalan dari Baitulmal.7
Adapun tentang besaran zakat yang diberikan kepada Amil, para ulama berselisih pendapat. Imam Mujahid dan Imam asy-Syafi’i menyatakan, bahwa mereka boleh mengambil bagian dari zakat dalam bentuk nilai (ats-tsaman). Imam Abu Hanifah dan para pengikutnya menyatakan, bahwa besarannya disesuaikan dengan kadar upah pekerjaan mereka. Imam Malik menyatakan, bahwa mereka akan diberi imbalan dari Baitulmal (maksudnya, bukan bagian dari zakat) sesuai dengan kadar upah mereka. Namun, pendapat yang terakhir ini dibantah oleh Imam asy-Syaukani. Beliau menyatakan, kalau Allah telah memberitahukan bahwa mereka berhak mendapatkan bagian dari zakat tersebut, mengapa mereka tidak boleh mendapatkannya, dan harus diberi dengan harta yang lain?8 Wallâhu a’lam. []

Catatan kaki:
1 Istilah as-su’ât adalah jamak dari kata as-sâ’i, yaitu setiap orang yang diangkat untuk mengurus urusan suatu kaum; mereka biasanya disebut sâ’in ‘alayhim. Umumnya kata ini digunakan untuk menyebut para wali yang ditugaskan untuk memungut dan mendistribusikan zakat. Lihat: Ibn Manzhur, Lisân al-’Arab, Dar al-Fikr, Beirut, t.t., XIV/387.
2 Ath-Thabari, Tafsîr ath-Thabari, Dar al-Fikr, Beirut, 1405 H, X/160.
3 Al-Mawardi, Al-Iqnâ’, t.t., I/71.
4 Al-Qurthubi, Al-Jâmi’ li Ahkâm al-Qur’ân, ed. Ahmad ‘Abd al’-Alim al-Barduni, Dar as-Sya’b, Kaero, cet. II, 1372 H, VIII/177.
5 Asy-Syaukani, Faydh al-Qadîr, Dar al-Fikr, Beirut, t.t., II/372.
6 As-Sarakhsi, Al-Mabsûth, Dar al-Ma’rifat, Beirut, 1406, III/9.
7 Asy-Syaukani, Faydh al-Qadîr, Dar al-Fikr, Beirut, t.t., II/372.

Tidak Setiap Anak Yatim Berhak Mendapat Zakat


Sebagian orang memahami bahwa setiap yatim, di tempat kita memilah antara yatim-piatu, yatim dan piatu, mereka berhak mendapat zakat atau bagian dari ashnaf yang berhak mendapatkan zakat. Padahal tidak selamanya seperti itu. Ashnaf (golongan) yang berhak menerima zakat sudah ditetapkan dalam Al Qur’an sejumlah 8 golongan. Kita tidak bisa seenaknya menetapkan yatim sebagai ashnaf zakat kecuali dengan dalil.
Terbatasnya Golongan yang Menerima Zakat
Golongan yang berhak menerima zakat (mustahiq) ada 8 golongan sebagaimana telah ditegaskan dalam Al Qur’an Al Karim pada ayat berikut,
إِنَّمَا الصَّدَقَاتُ لِلْفُقَرَاءِ وَالْمَسَاكِينِ وَالْعَامِلِينَ عَلَيْهَا وَالْمُؤَلَّفَةِ قُلُوبُهُمْ وَفِي الرِّقَابِ وَالْغَارِمِينَ وَفِي سَبِيلِ اللَّهِ وَابْنِ السَّبِيلِ فَرِيضَةً مِنَ اللَّهِ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ
Sesungguhnya zakat-zakat itu, hanyalah untuk (1) orang-orang fakir, (2) orang-orang miskin, (3) amil zakat, (4) para mu’allaf yang dibujuk hatinya, (5) untuk (memerdekakan) budak, (6) orang-orang yang terlilit utang, (7) untuk jalan Allah dan (8) untuk mereka yang sedang dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana” (QS. At Taubah: 60). Ayat ini dengan jelas menggunakan kata “innama” yang memberi makna hashr (pembatasan). Ini menunjukkan bahwa zakat hanya diberikan untuk delapan golongan tersebut, tidak untuk yang lainnya.[1]
Bagaimana dengan Anak Yatim?
Sebagaimana keterangan para ulama, yatim adalah orang yang ditinggal mati orang tuanya sebelum ia baligh (dewasa)[2]. Istilah dalam Al Qur’an demikian dan hal itu sama dengan yatim-piatu, yatim atau piatu.
Jika yatim termasuk dalam 8 ashnaf di atas, semisal ia fakir atau miskin, maka boleh diberikan zakat untuknya. Sehingga tidak selamanya anak yatim berhak mendapatkan zakat. Karena anak yatim pun ada yang kaya atau berkecukupan dengan harta.
Keterangan Para Ulama
Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz -mufti kerajaan Saudi Arabia- di masa silam ditanya,
“Apakah merawat anak yatim termasuk dalam penyaluran zakat?”
Beliau rahimahullah menjawab, “Jika yatim itu fakir (miskin), maka ia bagian dari orang-orang yang berhak menerima zakat, ia masuk golongan fakir dan miskin. Jika ia tinggal dalam keadaan fakir tidak memiliki pengganti orang tuanya yang menyantuninya dan tidak ada yang memberi nafkah untuknya, maka ia diberi zakat. Namun jika ada yang telah menafkahinya, ia sama sekali tidak berhak menerima zakat.”[3]
Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin menerangkan, “Wajib kita ketahui bahwa zakat sebenarnya bukanlah untuk anak yatim. Zakat itu disalurkan untuk fakir, miskin dan ashnaf (golongan) penerima zakat lainnya. Anak yatim bisa saja kaya karena ayahnya meninggalkan harta yang banyak untuknya. Bisa jadi ia punya pemasukan rutin dari dhoman al ijtima’i atau dari pemasukan lainnya yang mencukupi. Oleh karenya, kami katakan bahwa wajib bagi wali yatim untuk tidak menerima zakat ketika yatim tadi sudah hidup berkecukupan. Adapun sedekah, maka itu sah-sah saja (disunnahkan) diberikan pada yatim walau ia kaya.”[4]
Dalam perkataan lainnya, Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullah menjelaskan, “Perlu diperhatikan bahwa sebagian orang salah paham, ia sangka anak yatim boleh menerima zakat dalam segala keadaan. Padahal tidak seperti itu. Karena yatim tidak selamanya boleh mendapatkan zakat. Anak yatim tidaklah mendapatkan zakat kecuali jika dia termasuk delapan ashnaf (golongan yang berhak menerima zakat). Dan asalnya yatim apalagi kaya, tidaklah menerima zakat sama sekali.”[5]
Semoga sajian di akhir-akhir Ramadhan ini bermanfaat. Wallahu waliyyut taufiq.

@ Pesantren Darush Sholihin, Panggang-GK, 26 Ramadhan 1433 H
www.rumaysho.com




[1] Lihat Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah, 23: 312.
[2] Tafsir Juz ‘Amma, Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin, hal. 330, terbitan Daruts Tsaroya.
[3] Sumber fatwa: http://www.binbaz.org.sa/mat/13944
[4] Majmu’ Fatawa Ibnu ‘Utsaimin, 18: 307
[5] Majmu’ Al Fatawa Ibnu ‘Utsaimin, 18: 353


6:21AM - 17 Jul 2014

Pemuda dibelasah penduduk meninggal

Seorang pemuda yang dibelasah penduduk kampung kerana disyaki mencuri sebuah motosikal di Kampung Kubang Bemban dekat Kampung Raja Jumaat lepas meninggal dunia semalam ketika dirawat di Hospital Sultanah Nur Zahirah Kuala Terengganu.
  
Pemangku Ketua Polis Daerah Besut DSP Noorzainy Mohd Noor berkata mangsa Mohd Zul Hafis Ilias, 21, berasal dari Gong Dasar, Jabi dekat Besut yang mengalami kecederaan teruk di bahagian kepala, meninggal dunia 3.15 petang semalam.
  
"Siasatan akan dijalankan sementara menunggu keputusan bedah siasat. Malah kita minta saksi kejadian supaya tampil membantu siasatan," katanya kepada pemberita di Besut semalam.
  
Dalam kejadian pada 11.30 malam Jumaat lalu, mangsa dijumpai pengsan setelah dibelasah penduduk kampung.
  
Ketika polis tiba di tempat kejadian hasil makluman orang ramai, seorang lelaki dijumpai terbaring tidak sedarkan diri di atas jalan raya sebelum menghubungi ambulans untuk membawa mangsa ke Hospital Besut.
  
Mangsa yang mengalami kecederaan di kepala turut mengalami bengkak di bahagian belakang kepala dan luka-luka kecil di kaki, siku, lutut dan tangan serta terpaksa diberi bantuan pernafasan sebelum dikejarkan ke Hospital Sutanah Nur Zahirah untuk rawatan lanjut.
  
- Bernama

JIWA ‘KEHAMBAAN’ MELAYU MENGHALANG PEMBAHARUAN
Prof Madya Dato’ Dr Mohd Asri Zainul Abidin
(sertai facebook DrMAZA.com dan twitter realDrMAZA)
Dalam semangat sesetengah pihak untuk menegakkan ‘kedaulatan melayu’ maka berbagai-bagai slogan kemelayuan dikeluarkan. Ada yang kata kita berbangga menjadi melayu sebab kitalah kaum asal di Nusantara ini. Ada yang kata kita berbangga menjadi melayu kerana sejarah kesultanan dan kepahlawanan melayu. Apatah lagi ketika dunia hanya tinggal beberapa belas raja, sembilan daripadanya dimiliki oleh orang melayu.
Ada yang kata orang melayu itu istimewa disebabkan adat dan budaya. Berbagai-bagai lagi yang disebutkan dalam menuntut kemuliaan dan ketinggian kaum. Namun bagi saya, kemuliaan orang melayu yang sebenar dan kekal adalah kerana mereka menganut Islam. Mereka tidak kekal mulia dengan adat atau kesultanan atau budaya atau apa saja, mereka akan kekal mulia kerana akidah Islam dan jika mereka berpegang kuat dengan Islam.
Hari ini budaya dan bahasa melayu sudah banyak yang dilupa, sejarah kesultanan atau kepahlawanan melayu pun banyak perkara yang wajar dinilai semula. Adapun Islam, ia agama Allah yang sejagat, bukan hanya khusus di alam melayu atau hanya untuk orang melayu. Keberkatan dan kemuliaan akan dikurniakan kepada sesiapa yang berpegang dengannya sekalipun tanpa sejarah bangsa dan raja.
Firman Allah:
Ketahuilah! Sesungguhnya wali-wali Allah, tidak ada kebimbangan sesuatu menimpa mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita. (mereka itu) orang-orang yang beriman serta mereka pula sentiasa bertaqwa. Untuk mereka kegembiraan dalam kehidupan dunia dan akhirat; tidak ada sebarang perubahan pada kalimat-kalimat Allah (janji-janjiNya), yang demikian itulah kejayaan yang besar. Dan janganlah engkau (Wahai Muhammad) didukacitakan oleh kata-kata mereka (yang menentang); kerana sesungguhnya segala kemuliaan bagi Allah; Dia lah Yang Maha Mendengar, lagi Yang Maha mengetahui. (Surah Yunus: 62-65).
Jikalah kepahlawanan melayu hendak dijadikan teladan, saya fikir banyak perkara yang perlu ditapis. Hang Tuah yang kononnya hidup pada zaman kegemilangan Kesultanan Melaka tentu tidak relevan lagi di zaman kita untuk dianggap wira dan teladan. Wataknya itu mungkin sesuai untuk masyarakat yang berpegang kepada feudalisme yang taat patuh kepada golongan bangsawan secara membuta tuli.

Gambar Hiasan
Daulat Raja
Hal yang sama berlaku juga dalam sejarah bangsa-bangsa feudalistik yang lain. Cerita tindakan Hang Tuah membawa lari Tun Teja dari Pahang untuk memenuhi ‘selera’ Sultan Melaka ketika itu, bukanlah tindakan yang terpuji. Ia salah dari segi nilai kesopanan, apatah lagi jika dinilai di sudut ajaran Islam.
Namun, masyarakat melayu ketika itu barangkali dapat menerimanya disebabkan kehendak ‘sultan’ atau ‘raja’ dalam masyarakat melayu itu mengatasi segala-galanya. Bahkan sultan atau raja bagi mereka mengatasi undang-undang dan peraturan. Dalam sejarah, bahasa dan adat yang digunakan oleh orang melayu di hadapan sultan atau raja menggambarkan sikap berlebih-lebihan dalam memuja raja serta menghina atau ‘menghambakan’ rakyat.
Ia sudah pasti tidak serasi dengan ruh ajaran Islam yang membebaskan manusia dari perhambaan sesama manusia atau makhluk, kepada mengabdikan diri hanya kepada Allah. Dalam sejarah atau ‘lagenda’ kesultanan melayu juga, bukan sedikit tindakan sultan atau raja melayu yang amat menyanggahi keadilan, tidak masuk akal, sekaligus bercanggah dengan Islam.
Orang melayu dalam banyak keadaan mendiamkan diri dan berkata: “Kita rakyat, baginda raja”. Falsafah raja adalah ‘jelmaan tuhan’ yang dianuti oleh sesetengah agama, walaupun tidak disebut dalam masyarakat melayu, namun ia menjelma dalam penghayatan. Sehingga perkataan ‘daulat raja’ difahami sesetengah masyarakat bahawa tuhan menurunkan bencana kepada sesiapa yang tidak menghormati raja.
Bahkan adat-istiadat istana itu sendiri seperti cara ‘mengadap atau menyembah duli’ bukan berasal dari ajaran Islam. Walaupun Islam masuk ke dalam istana dan masyarakat melayu, tetapi berhubung dengan adat keistanaan, banyak yang belum berjaya diislamisasikan.
Tidak dinafikan golongan agama, ada yang berjaya mempengaruhi dan menasihati sesetengah raja melayu. Terdapat juga sultan-sultan melayu yang berpegang dengan Islam dan disanjungi kebaikan dan keadilan mereka. Namun, dalam banyak keadaan jiwa feudalistik melayu menghalang atau melambatkan proses mengislamisasikan pemikiran melayu berhubung dengan raja. Anasir itu ada yang berlarutan sehinggalah ke zaman moden ini.
Tokoh-tokoh politik berbangsa melayu samada pro-islam atau apa saja, bagaimana ‘sakan’ pun mereka mengkritik kerajaan; dari segi belanjawan, pembaziran, tindak-tanduk, pembahagian projek, kepatuhan kepada undang-undang dan agama dan berbagai hal yang lain, apakah mereka sanggup bertanya hal yang sama jika dikaitkan dengan ‘istana’. Jawapan sudah pasti tidak atau amat sedikit, walaupun memang banyak bisikan dalam senyap. Sehingga saya berjumpa sesetengah orang yang mengharamkan ‘yoga’ atas alasan kerana ada unsur agama lain antaranya merapatkan kedua belah tangan seperti ‘menyembah berhala’. Saya bertanya: “tidakkah perbuatan yang sama dilakukan dalam istiadat melayu mengadap raja?”. Dia menjawab: “oh itu lain, saya tidak mahu masuk campur”.

Gambar Hiasan
Raja Adil Raja Ditaati
Tulisan ini bukan menghina sejarah istana atau raja. Apa yang hendak saya tegaskan adalah kemuliaan kita apabila kita berpegang dengan Islam. Tiada masalah dengan istana atau kesultanan melayu. Saya hanya menyebut latar masyarakat kita. Institusi ini boleh dikekalkan seperti mana United Kingdom masih mengenalkan Queen mereka.
Namun, proses pembaharuan minda berkaitan istana masih diperlukan. Apatah lagi istana dianggap memayungi Islam. Banyak institusi-institusi Islam di bawah istana. Tiada penguasa yang tidak boleh dinilai dan ditegur untuk kebaikan diri mereka dan rakyat jelata. Sepertimana kerajaan ditegur dan dikritik, demikian juga raja dan sultan. Jika ia hal peribadi, ditegur secara tertutup dan peribadi. Jika ia hak atau isu awam, orang awam dan rakyat berhak menuntutnya.
Saya menyebut hal demi kebaikan institusi kesultanan itu sendiri, agar berkesinambungannya secara mulia dan dihormati rakyat. Dalam rekod melayu moden, orang melayu telah banyak mempertahankan institusi kesultanan mereka, walaupun tidak banyak keadaan yang menunjukkan sebaliknya. Adapun saya, tidaklah bersetuju dengan kata-kata Hang Jebat: “raja adil raja disembah, raja zalim raja disanggah”. Saya tidak bersetuju dengan perkataan ‘sembah’ yang disebut oleh Hang Jebat, sebab saya tidak menyembah raja. Saya kata: “raja adil raja ditaati, raja zalim raja dibantahi atau dinasihati”.
Tiada beza antara rakyat dan raja atau menteri atau bangsawan mana sekalipun di hadapan keadilan dan hak. Islam tidak pernah mengajar jiwa feudalistik yang meletakkan bagi bangsawan hukuman yang berbeza dengan rakyat. Rasulullah s.a.w menyebut:
“Sesungguhnya binasa orang yang terdahulu daripada kamu kerana mereka itu apabila seorang bangsawan dalam kalangan mereka mencuri, dia dibiarkan. Apabila seorang yang lemah dalam kalangan mereka mencuri, dilaksanakan hukum ke atasnya. Demi Allah! Jika Fatimah anak Muhammad (puteri Rasulullah) itu mencuri, nescaya ku potong tangannya” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).
Saya seorang muslim, saya juga seorang melayu. Saya tidak nafikan orang melayu dan kesultanan kita ada keistimewaan yang tersendiri. Namun, saya percaya jika kita berbicara soal sejarah bangsa, setiap bangsa ada sejarah mereka. Jika soal budaya dan adat, setiap bangsa memilikinya. Jika soal bahasa dan sastera, setiap bangsa ada latar mereka.
Namun jika kita berbicara rahmat Allah yang menunjukkan Islam kepada orang melayu, ia adalah sesuatu yang istimewa. Ia membolehkan melayu itu bergabung dengan sejarah hidayah dan alam yang merentasi segala rupa bangsa dan budaya. Ia menjadikan kita bersaudara dengan berbagai bangsa di dunia atas kalimah Allah dan menjadikan kita merasai sejarah kegemilangan Islam sebahagian dari sejarah kita bersama. Cuma yang tinggal, sejauh manakah kita berjaya melayari bahtera keagungan Islam pada zaman yang mencabar ini?
Zaman sudah berubah. Minda dan cara fikir generasi baru juga sudah berbeza. Sejarah juga akan berubah. Sesiapa yang enggan berubah, mungkin dia diubah.

1 ulasan:

lay jane alice berkata...

Halo Setiap Satu, nama saya wanita Jane alice dari Indonesia, dan saya bekerja dengan bersatu bangsa kompensasi, dan kami telah mendengar dan juga membuat pinjaman dari perusahaan pinjaman, saya cepat ingin menggunakan media ini untuk memperingatkan seluruh Indonesia yang mencari pinjaman di internet sangat berhati-hati untuk tidak jatuh di tangan scammers dan fraudstars, ada banyak lender kredit palsu di sini di internet dan beberapa dari mereka adalah asli dan nyata, aku ingin meluncur kesaksian tentang bagaimana Tuhan menuntun saya untuk pemberi pinjaman dan Pinjaman nyata genue telah mengubah hidup saya dari rumput rahmat, setelah saya telah tertipu oleh beberapa pemberi pinjaman kredit di sini di internt, saya kehilangan banyak uang untuk membayar biaya pendaftaran, isurance, pajak, dan setelah pembayaran saya masih tidak mendapatkan saya pinjaman. Setelah berbulan-bulan mencoba untuk mendapatkan pinjaman di internet dan jumlah scammed kali uang tanpa mendapatkan pinjaman dari perusahaan mereka sehingga saya menjadi begitu putus asa dalam mendapatkan pinjaman dari online genue kredit pemberi pinjaman yang tidak akan meningkatkan rasa sakit saya, jadi saya memutuskan untuk menghubungi seorang teman saya yang baru-baru mendapat pinjaman online, kita membahas kesimpulan kita tentang masalah dan dia bercerita tentang seorang wanita yang disebut Mr Dangote yang merupakan CEO dari Dangote Pinjaman Perusahaan. Jadi saya diterapkan untuk jumlah pinjaman (Rp400,000,000) dengan tingkat bunga rendah 1,5%, tidak merawat usia saya, karena saya mengatakan kepadanya apa yang saya ingin menggunakan uang itu untuk membangun bisnis dan pinjaman saya disetujui dengan mudah tanpa stres dan semua persiapan dilakukan pada transfer kredit dan dalam waktu kurang dari 24 jam setelah pendaftaran pinjaman, sudah disimpan ke bank dan mimpi saya datang melalui. Jadi saya ingin saran yang membutuhkan genue panggilan pinjaman cepat sekarang email di Dangotegrouploandepartment@gmail.com. dia tidak tahu bahwa aku melakukan ini. Saya berdoa agar Tuhan memberkati dia untuk hal-hal baik yang telah dilakukan dalam hidup saya. Anda juga dapat menghubungi saya di ladyjanealice@gmail.com hari yang indah lebih info..