Jumaat, 24 April 2015

JANGAN KITA JADIKAN ISLAM HAK ORANG MELAYU ATAU ISLAM NI MELAYU PUNYA...ATAU ISLAM KENA IKUT ADAT KITA....ATAU ISLAM NI DALAM KAWALAN KITA...BERMAKNA ISLAM KENA IKUT KITA BUKAN KITA KENA IKUT ISLAM....BAHAGIAN 9 (siri terakhir)

ADAKAH INI DARI ISLAM YANG ADA NAS QURAN ATAU HADIS@SUNNAH...ATAU DARI TINGGAL HINDU ATAU KITA CIPTA SENDIRI....FIKIR2KAN....JANGAN PULA ORANG TAK IKUT CARA KITA...KITA TAK BERHUJAH PUN TERUS TUDUH SESAT....NI BAHAYA




ISLAM BUKAN IKUT DEMOKRASI...YANG RAMAI ITU BETUL....YANG SIKIT ITU SALAH....YANG BETUL BERDASARKAN QURAN DAN HADIS...ISLAM TAK BOLEH TOLAK DAN TAK BOLEH TAMBAH

 
WALLAHU'ALAM


Jumat, 17 Februari 2012

Islam Telah Sempurna

بسم الله الرحمن الرحيم

Apabila ada yang bertanya kepada kita: "Apakah agama Islam ini masih butuh kepada penyempurnaan dan masukan akal pikiran dan pendapat generasi umat Islam?

Jawabannya adalah: "Islam adalah agama yang telah sempurna dan mencakup seluruh aspek kehidupan sehingga sama sekali tidak perlu lagi kepada ide-ide dan inovasi baru untuk mengkritisi dan menyempurnakan agama Allah yang terakhir ini."

Dalilnya adalah firman Allah ta'ala:

الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

"Pada hari ini Aku telah menyempurnakan agama kalian bagi kalian, menyempurnakan nikmat-Ku atas kalian, dan meridhai Islam sebagai agama kalian." [QS Al Maidah: 3]

Dalil lainnya adalah hadits Aisyah radhiallahu 'anha, bahwasanya Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم bersabda:

مَنْ أَحْدَثَ فِي أَمْرِنَا هَذَا مَا لَيْسَ فِيهِ فَهُوَ رَدٌّ

"Barangsiapa yang membuat hal baru (muhdats) di dalam urusan kami (syariat) ini yang tidak ada ada asalnya darinya, maka hal itu tertolak." [HR Al Bukhari (2697) dan Muslim (1718)]

Makna tertolak adalah amalan tersebut tidak diterima oleh Allah dan pelakunya mendapatkan dosa.

Amalan-amalan "baru" di dalam agama ini diistilahkan dengan nama bid'ah. Bid'ah ini sangatlah banyak dan akan terus bermunculan hingga akhir zaman kelak. Hal ini disebabkan karena semakin berkurangnya ulama rabbani dan semakin bertambahnya orang-orang jahil yang berfatwa di dalam urusan agama.

وبالله التوفيق
akan menyusul

JANGAN KITA JADIKAN ISLAM HAK ORANG MELAYU ATAU ISLAM NI MELAYU PUNYA...ATAU ISLAM KENA IKUT ADAT KITA....ATAU ISLAM NI DALAM KAWALAN KITA...BERMAKNA ISLAM KENA IKUT KITA BUKAN KITA KENA IKUT ISLAM....BAHAGIAN 8

ADAKAH INI DARI ISLAM YANG ADA NAS QURAN ATAU HADIS@SUNNAH...ATAU DARI TINGGAL HINDU ATAU KITA CIPTA SENDIRI....FIKIR2KAN....JANGAN PULA ORANG TAK IKUT CARA KITA...KITA TAK BERHUJAH PUN TERUS TUDUH SESAT....NI BAHAYA





 

Solat Terawih: Sejarah – Hukum – Kaifiat

Segala puji bagi Allah yang menjadikan kita dikalangan orang-orang yang beriman. Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan yang layak disembah melainkan Allah, dan aku bersaksi bahawa Nabi Muhammad saw itu pesuruh Allah. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad saw, ahli keluarganya dan sahabat-sahabatnya.
Alhamdulillah, bulan Ramadhan kembali menemui kita. Banyak ilmu yang perlu kita ulangkaji berkenaan amalan-amalan di dalam bulan Ramadhan, agar kita dapat memperoleh manfaat dan ganjaran yang sepenuhnya pada bulan yang mulia ini.
Risalah ringkas ini akan membincangkan tentang “Solat Terawih” dan perkara yang berhubung kait dengannya.
Berkenaan keutamaan solat ini, Abu Hurairah r.a. menerangkan bahawa Rasulullah saw menganjurkannya pada malam Ramadhan dengan anjuran yang bukan berupa perintah yang tegas. Baginda bersabda:
((مَنْ قَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا، غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ)) [متفق عليه]
Maksudnya: “Sesiapa yang berdiri (beribadat) pada malam Ramadhan kerana iman dan mengharapkan ganjaran (daripada Allah), diampunkan dosa-dosanya yang telah lepas.” [Sahih Muslim, no: 759]
Takrif Solat Terawih:
Menurut bahasa (lughah): Terawih bermaksud berehat, bersenang-senang, melapangkan nafas dan seumpamanya.
Menurut istilah: Terawih ialah ibadat solat yang dilakukan pada waktu malam di bulan Ramadhan. Bermula waktunya selepas solat isya’ dan berakhir dengan masuk waktu subuh, tidak termasuk sunat ratibah isya’ dan solat witir.
Dinamakan terawih kerana orang yang melakukannya akan berehat selepas empat rakaat (dua salam).
Solat terawih termasuk solat tahajjud atau solatul-lail dengan membaca al-Fatihah pada setiap rakaat dan membaca ayat-ayat atau surah daripada al-Quran.

Waktu Melakukan Solat Terawih.
Sebagaimana hadis Rasulullah saw di atas: “Sesiapa berdiri (beribadat) pada malam Ramadhan…”. Berdasarkan hadis ini, tempoh menunaikan solat terawih ialah sesudah masuk waktu solat isyak sehingga sebelum masuk waktu solat subuh. Ini bererti sesiapa yang tidak dapat melakukannya pada awal malam boleh melakukannya pada pertengahan atau akhir malam.

Hukum Solat Terawih
Solat terawih hukumnya sunat mu’akad, iaitu amalan sunat yang amat dituntut. Rasulullah saw telah menganjurkannya dengan arahan yang tidak tegas, bererti hukumnya adalah sunat dan tidak wajib.
Sejarah Terawih:
Ummul Mukminin Aishah ra, meriwayatkan bahawa Rasulullah  saw melakukan solat terawih di masjid beberapa malam (ada yang mengatakan empat malam) dalam bulan Ramadan bersama-sama para sahabat. [HR Bukhari dan Muslim].
Pada malam kelima dan seterusnya hingga ke akhir bulan Ramadan, Baginda melakukan ibadat ini di rumah. Ini kerana Baginda saw bimbang para sahabat tersalah anggap dan menjadikannya sebagai solat fardu dan sudah tentu sukar bagi mereka untuk melakukannya.
Abi Zar t meriwayatkan Nabi saw bangun bersolat bersama-sama mereka pada malam 23 sehingga satu pertiga malam, dan pada malam ke 25 sehingga separuh malam. Para sahabat berkata kepada Baginda saw: “Kalaulah tuan terus sempurnakan saki baki malam kami dengan solat sunat”. Maka Nabi saw bersabda:
((إِنَّهُ مَنْ قَامَ مَعَ الإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ، كُتِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ)) [الترمذي، صحيح]
Maksudnya: Sesiapa yang berdiri (bersolat terawih) bersama imam sehingga dia (imam) beredar (selesai), dituliskan baginya ganjaran orang yang Qiyam semalaman (seumpama bersolat sepanjang malam).” [HR At-Tirmizi, sahih].
Imam Ahmad mengamalkan hadis ini dan beliau bersolat bersama imam sehingga selesai dan beliau tidak akan beredar sehinggalah imam beredar.
Berkata sebahagian ulama’: “Sesiapa yang bangun solat separuh malam bersama imam seumpama dia telah bangun solat sepenuh malam.”
Menurut hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban dari Jabir ra bahawa Nabi Muhammad saw melakukan solat terawih sebanyak lapan rakaat, setelah itu diikuti solat witir.
Khalifah Umar bin Al-Khatab ra  ialah orang pertama yang mengerah umat Islam menunaikan solat terawih secara berjamaah di bawah pimpinan Ubai bin Kaab ra.
Solat terawih dilakukan berjemaah pada setiap malam Ramadhan selepas solat isyak sebanyak 20 rakaat dan ditambah dengan tiga rakaat solat witir.

Cara Perlaksanaan Solat Terawih.
Solat Terawih boleh dilaksanakan secara berjamaah atau bersendirian. Berjamaah adalah lebih afdal merujuk kepada anjuran Rasulullah saw seperti hadis di atas.
Namun jika menghadapi kesempitan untuk melaksanakannya secara berjamaah, maka dibolehkan melaksanakannya secara bersendirian. Rasulullah saw sendiri pada zaman baginda adakala melaksanakannya secara berjamaah dan adakala secara bersendirian. Ini bagi memberi kelapangan bagi umat, seandainya mereka menghadapi kesempitan masa atau tenaga.
Menurut imam Al Ghazali rh walaupun solat terawih boleh dilaksanakan secara sendirian tanpa berjemaah, solat terawih yang dilakukan secara berjemaah lebih afdal, sama seperti pendapat Umar r.a. yang mengingatkan bahawa sebahagian solat nawafil telah disyariat dalam solat berjemaah.

Bilangan Rakaat Solat Terawih.
Solat terawih boleh dilaksanakan dalam jumlah lapan atau dua puluh rakaat, diiikuti dengan solat sunat witir. Kadangkala timbul persoalan berkenaan jumlah rakaat solat terawih yang sepatutnya dilaksanakan, lapan atau dua puluh rakaat?
Persoalan jumlah rakaat bagi solat terawih telah menjadi tumpuan para ilmuan Islam sejak dari dulu. Mereka telah mengkaji dalil-dalil yang ada serta membandingkan antara pelbagai pandangan yang wujud. Hasilnya membuahkan tiga pendapat. Pendapat pertama: Jumlah rakaat solat terawih ialah 8 rakaat diikuti dengan 3 rakaat solat witir. Pendapat kedua: Jumlahnya ialah 20 rakaat diikuti dengan 3 rakaat solat witir. Pendapat ketiga: Jumlahnya tidak ditentukan. Seseorang itu bebas melaksanakan solat terawih dengan jumlah rakaat yang dipilihnya, kemudian ditutupi dengan solat witir.
Ketiga-tiga pendapat di atas memiliki dalil dan hujah di sebaliknya dan kita boleh memilih mana-mana pendapat di atas. Yang penting, kita perlu menghormati orang lain seandainya mereka memilih pendapat yang berbeza dengan kita.
Ibnu Umar ra menceritakan: Seorang lelaki datang bertanya Rasulullah saw tentang solat malam. Sabda Nabi saw:
صَلاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى، فَإِذَا خَشِيَ أَحَدُكُمْ الصُّبْحَ صَلَّى رَكْعَةً وَاحِدَةً تُوتِرُ لَهُ مَا قَدْ صَلَّى.
Maksudnya: “Solat malam ialah dua rakaat, dua rakaat. Apabila kamu bimbang masuk waktu subuh maka solatlah satu rakaat, menjadikan bilangan witir (ganjil) bagi rakaat yang telah engkau solat” [HR: Bukhari].
Rasulullah saw tidak menyebut bilangan rakaat solat malam, malam pula panjang masanya, boleh dilakukan banyak solat, ini menunjukkan bahawa bilangan tidak dihadkan sekadar kepada 8 atau 20 rakaat.
Berkata Imam Asy-Syafie: “Aku telah melihat orang ramai mendirikan solat terawih di  Madinah 39 rakaat, di Makkah 23 rakaat, ini bukanlah satu perkara yang sempit (terikat dengan bilangan).”
Katanya lagi: “Jika mereka panjangkan qiyam berdiri (dengan bacaan al-Quran), kurangkan rakaat adalah baik. Sekiranya mereka membanyakkan sujud (rakaat) dan meringankan berdiri (ringkaskan bacaan) juga adalah baik. Tetapi yang pertama adalah lebih aku sukai.”
Pada umumnya masyarakat Islam di Malaysia mendirikan solat terawih sebanyak 20 rakaat tetapi ada juga yang hanya menunaikan sekadar lapan rakaat. Terpulang kepada masing-masing untuk menunaikan ibadat ini mengikut kemampuan dan keikhlasan diri sendiri terhadap Penciptanya. Yang pentingnya ialah selesaikan solat bersama imam, tidak hanya setakat separuh jalan.

Antara Kualiti dan Kuantiti.
Persoalan yang lebih penting dalam solat terawih ialah cara melaksanakannya. 8 atau 20 rakaat, yang penting ialah membaca surah al-Fatihah dan bacaan-bacaan solat yang lain dengan sempurna, betul dan khusyuk. Jangan disingkatkan, jangan dibaca senafas dan jangan dibaca dengan tujuan mengejar jumlah rakaat.
Demikian juga dengan toma’ninah dalam solat, jadi yang penting ialah kualiti dan bukan kuantiti. Maka pastikan ia dilaksanakan secara baik (kualiti) dan tidak sekadar mengejar rakaat yang banyak (kuantiti).

Antara aspek kualiti yang sering ditinggalkan ialah:
1. Meninggalkan bacaan al-Qur’an secara tartil, iaitu sebutan kalimah-kalimah al-Qur’an secara jelas berdasarkan disiplin tajwid yang betul. Allah s.w.t. memerintah kita: “Dan bacalah al-Qur’an dengan tartil.” [Surah al-Muzammil:4]
2. Meninggalkan bacaan doa iftitah sebelum al-Fatihah dan bacaan surah-surah selepas al-Fatihah. Ini satu kerugian kerana bacaan-bacaan itu memberi ganjaran pahala yang amat besar.
3. Mengabaikan toma’ninah, iaitu kekal di dalam sesuatu posisi solat seperti rukuk, iktidal, sujud dan duduk di antara dua sujud. Tempoh kekal di dalam sesuatu posisi ialah sehingga bacaan dalam posisi itu dapat dilengkapkan dengan betul dan sempurna jumlahnya.
Pernah seorang lelaki bersolat tanpa toma’ninah pada zaman Rasulullah saw. Melihat cara solat lelaki itu, Rasulullah saw memerintahkan beliau untuk mengulanginya [Sahih al-Bukhari, no: 757]. Tindakan Baginda itu menunjukkan toma’ninah ialah syarat sah solat. Sesiapa yang meninggalkannya bererti solatnya, sama ada solat terawih atau selainnya, adalah tidak sempurna.
4. Tidak mengambil berat tentang melurus dan memenuhkan saf solat. Masing-masing sibuk mengejar rakaat, sedangkan Rasulullah saw telah memberi peringatan agar menjaga saf dengan sempurna dalam sabdanya:
لَتُسَوُّنَّ صُفُوفَكُمْ أَوْ لَيُخَالِفَنَّ اللَّهُ بَيْنَ وُجُوهِكُم .
Maksudnya: “Luruskan saf-saf solat kamu atau Allah akan tukarkan wajah-wajah kamu (hati-hati kamu berpecah dan tidak bersatu).” [HR Bukhari].
Sabda Baginda saw lagi:
سَوُّوا صُفُوفَكُمْ فَإِنَّ تَسْوِيَةَ الصُّفُوفِ مِنْ إِقَامَةِ الصَّلاةِ
Maksudnya: “Luruskan saf-saf solat kamu, kerana saf yang lurus itu di antara tanda kesempurnaan solat.” [HR Bukhari].
Berdasarkan perbincangan  di atas, sama-samalah kita jadikan solat terawih pada tahun ini dan tahun-tahun akan datang dilaksanakan berdasarkan kualiti dan bukannya kuantiti.  
Semoga semua amalan baik kita diterima oleh Allah swt.
 Sekian.
ِِِAkhukum, Abu Anas Madani.
Pondok Sungai Durian, 4 Ramadhan 1430H.
 Rujukan:
-         التراويح أكثر من ألف عام في مسجد النبي عليه الصلاة والسلام. – الشيخ عطية محمد سالم.
-         حكم التراويح والزيادة فيها على إحدى عشرة ركعة. – دكتور عبد الرحيم الهاشم، دار ابن الجوزي، 1426هـ.
-         تيسير الفقه في ضوء القرآن والسنة (فقه الصيام) دكتور يوسف القرضاوي.



Solat Tarawih Yang Caca Merba: Antara Salah Faham dan Penambahbaikan Dalam Fekah Solat


Pengalaman menunaikan solat tarawih pada bulan Ramadhan mengingatkan kita pada pengalaman tahun-tahun sebelumnya. Penulis tidak berhasrat untuk berbicara tentang kuantiti dalam artikel kali ini, hal ini adalah kerana jika kita berbicara perihal kuantiti, ianya akan hanya melibatkan topik-topik seperti jumlah rakaat tarawih yang diperselisihi pandangannya ataupun melibatkan persepsi sinonim masyarakat melayu Islam di Malaysia tentang kuantiti yang membanjiri surau dan masjid hanya pada awal Ramadhan dan berkurangnya angka jemaah apabila di penghujun bulan.
Memandangkan isu-isu tersebut telahpun banyak dibincangkan permasalahannya, maka artikel kali ini lebih fokus dan bertujuan untuk menyentuh kualiti solat tarawih itu sendiri. Solat tarawih yang dilaksanakan wajar menunjukkan perkembangan ilmu dan pemahaman dalam sesuatu bab fekah dalam solat, justeru artikel ini akan melibatkan sudut pandang dan pengalaman penulis selaku seorang penuntut ilmu. Penulis yakin bahawa para pembaca mempunyai pengalaman tersendiri dalam perkara ini sejurus membaca tajuk artikel, maka penulis mengambil keputusan melakukan pendedahan ini dari sudut pandang penulis sendiri supaya tidak menyentuh mana-mana pihak kerana ia hanya melibatkan pengalaman dan pemahaman penulis yang berevolusi dalam bab yang khusus ini.
Jika kita berbicara tentang solat tarawih, rata-rata rakyat Malaysia memahaminya sebagai satu ibadah sunat, atau lebih tepat sunat mu’akad (sunat yang dituntut) kerana Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam menganjurkannya dengan arahan yang tidak tegas sehingga menjadikannya satu ibadah wajib. Walau bagaimanapun ibadah ini mempunyai fadhilat yang besar ganjarannya apabila Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam bersabda:
“Sesiapa beribadah pada malam Ramadhan kerana iman dan mengharapkan ganjaran (daripada Allah), diampunkan dosa-dosanya yang telah lepas.” (Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim)
Selain itu, Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam juga bersabda:
“Sesungguhnya sesiapa yang bersolat (Tarawih) bersama imam sehingga selesai maka Allah Menulis baginya (ganjaran seumpama) bersolat sepanjang malam.” (Hadis diriwayatkan oleh Imam al-Nasai)
Daripada hadis-hadis di atas, di pelbagai ceruk surau dan masjid dipenuhi dengan umat Islam kerana ingin mendapatkan ganjaran yang dinyatakan oleh Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam. Semestinya para pembaca masih ingat suatu ketika dahulu kerap di dalam televisyen dan radio mewar-warkan ‘hadis’ kelebihan menunaikan solat tarawih pada malam tersebut, walaupun kini hadis itu telah difahami oleh masyarakat sebagai hadis yang palsu, solat tawarih tetap menjadi buruan umat Islam kerana ganjaran menunaikan solat tarawih tetap ada berdasarkan hadis-hadis sahih yang dinyatakan di atas.
Justeru, pelbagai pengalaman yang boleh kita raih jika topik solat tarawih ini dibincangkan terutamanya melibatkan bab fekah dalam solat, khususnya solat tarawih. Seperti kebanyakan manusia atau umat Islam di luar sana, penulis tidak dilahirkan berpengetahuan luas dalam bidang agama. Maka wujud beberapa salah faham yang penulis lalui ketika mengikuti para imam dalam melaksanakan solat tarawih sepanjang bulan Ramadhan tahun-tahun sebelum ini. Kemusykilan dan persoalan itu tidak terhenti dan dibiarkan begitu sahaja, pembelajaran dan kajian perlu diusahakan bagi mengeluarkan diri ini daripada tahap kejahilan dan taqlid buta yang berisiko menjerumuskan kita ke arah salah faham dalam sesuatu persoalan mendatang. Atas sebab itu penulis bertanya, mengkaji melalui pembacaan dan pembelajaran lanjut. Di sini disertakan beberapa salah faham dan penambah baikan yang boleh dilakukan hasil daripada pemerhatian penulis dalam hal ehwal solat tarawih baik bagi para imam mahupun pengetahuan para makmum.
Maka konsep dasar yang perlu diikuti dalam perbincangan ini adalah tidak lain tidak bukan dalam mebincangkan fekah bab solat ialah melalui kayu ukur yang telah digaris bawahi oleh Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam dalam sabdanya yang bermaksud:
"Solatlah kamu sekalian sebagaimana kamu melihat aku bersolat.” (Hadis diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari)
1. Meninggalkan bacaan doa iftitah
Suatu ketika dahulu, kelajuan imam dalam melaksanakan solat tawarih jelas kelihatan dalam benak penulis apabila sejurus selepas takbir, tatkala para makmum masih lagi di permulaan bacaan doa iftitah, para imam telahpun memulakan bacaan surah al-Fatihah. Ini membuatkan penulis menyangka yang bukan-bukan tentang imam tersebut, barangkali mereka ingin mengambil jalan pintas dengan tidak membaca doa iftitah atas alasan ianya dihukumkan sunat, Hassan Ibn Salman dalam kitabnya Al-Qaulu al-Mubin fi Akhta' al-Musollin menyenaraikan tidak membaca doa iftitah sebagai salah satu kesalahan yang mengakibatkan ketidak sempurnaan solat kerana ianya jelas disunnahkan di dalam solat. Walaupun hujah bahawa bacaan doa iftitah itu sunat sememangnya tepat, perlulah difahami dalam mengejar kesempurnaan solat tiada pilihan lain melainkan mencontohi Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam dalam beribadah kerana sabaik-baik ibadah ialah ibadah yang dilaksanakan dan dicontohkan oleh Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam.
Memandangkan kita dianjurkan bersangka baik sesama insan, dari sudut pandang yang lain pula, barangkali bacaan doa iftitah yang dibaca oleh para imam yang mengimami solat tarawih itu ialah doa iftitah ‘versi pendek’ seperti mana yang diiktiraf oleh Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam dari bacaan seorang sahabat daripada hadis berikut:

Dari Ibn 'Umar, dia berkata: “Sedang kami bersolat bersama Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam, salah seorang dari kami mengucapkan:
اللَّهُ أَكْبَرُ كَبِيرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا وَسُبْحَانَ اللَّهِ بُكْرَةً وَأَصِيلاً.
“Allah yang Maha Agung lagi Maha Besar dan segala puji bagi Allah sebanyak-banyaknya. Maha suci Allah pagi dan petang.”
Bersabda Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam: “Siapa yang telah mengucapkan kalimat begini dan begini?” Salah seorang dari kami menjawab: “Saya, wahai Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam.” Baginda berkata: “Ianya (ucapan tersebut) telah membangkitkan rasa ajaib kepada aku kerana pintu-pintu syurga telah terbuka disebabkan oleh ucapan itu.” Ibn 'Umar berkata: “Aku tidak pernah meninggalkan ucapan tersebut semenjak mendengar Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam berkata begitu.” (Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim)
Doa iftitah yang lain pula adalah seperti daripada Ali bin Abi Thalib radhiallahu 'anhu, dia berkata: “Bila Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam berdiri hendak mengerjakan solat, diucapkannya takbir kemudian dibacanya:
وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِي فَطَرَ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضَ حَنِيفًا وَمَا أَنَا مِنْ الْمُشْرِكِين.َإِنَّ صَلاَتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِي لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِين.َ لاَ شَرِيكَ لَهُ وَبِذَلِكَ أُمِرْتُ وَأَنَا مِنْ الْمُسْلِمِينَ. اللَّهُمَّ أَنْتَ الْمَلِكُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَنْتَ رَبِّي وَأَنَا عَبْدُكَ ظَلَمْتُ نَفْسِي وَاعْتَرَفْتُ بِذَنْبِي فَاغْفِرْ لِي ذُنُوبِي جَمِيعًا إِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلاَّ أَنْتَ وَاهْدِنِي لأَحْسَنِ الأَخْلاَقِ لاَ يَهْدِي لأَحْسَنِهَا إِلاَّ أَنْتَ وَاصْرِفْ عَنِّي سَيِّئَهَا لاَ يَصْرِفُ عَنِّي سَيِّئَهَا إِلاَّ أَنْتَ لَبَّيْكَ وَسَعْدَيْكَ وَالْخَيْرُ كُلُّهُ فِي يَدَيْكَ وَالشَّرُّ لَيْسَ إِلَيْكَ أَنَا بِكَ وَإِلَيْكَ تَبَارَكْتَ وَتَعَالَيْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوبُ إِلَيْكَ.
(Hadis diriwayatkan oleh Imam Muslim)
Doa iftitah versi pendek di atas itu barangkali janggal bagi kebanyakkan para pembaca di Malaysia akibat ianya hanya melibatkan ayat awal daripada apa yang diajarkan oleh mana-mana buku-buku solat tanpa penjelasan hadis yang terperinci. Hal ini adalah kerana hakikatnya kita diajar hanya mengikut satu acuan doa iftitah sepanjang hidup walhal terdapat beberapa doa iftitah yang boleh diamalkan berdasarkan hadis-hadis dari Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam (Rujuk beberapa jenis doa iftitah dalam buku Hisnul Muslim).
Adapun doa iftitah yang diajarkan di dalam buku-buku solat (tanpa penjelasan hadis yang terperinci) menggabungkan dua hadis dalam satu yakni hadis Ibn 'Umar dan hadis Ali di atas (yang diwarnakan dengan warna merah) sedangkan tiada satu hadis menyatakan sedemikian rupa. Malah Imam as-Syafi’i sendiri di dalam kitab induknya, al-Umm menyatakan: ““Kalau ditambah sesuatu padanya atau dikurangkan nescaya aku memandangnya makruh” (jld.1, ms. 252). Jelas di sini bahawa tindakan menggabungkan hadis dan bacaan doa iftitah itu adalah tidak tepat menurut sunnah Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam.
Dan pada ayat yang lain pula berkata Imam as-Syafi’i, “Kalau lupa daripadanya ketika memulai solat, kemudian teringat sebelum membaca al-Fatihah, nescaya saya menyukai bahawa dibacakannya” (jld.1, ms. 252). Justeru, tindakan para imam sekiranya sengaja tidak membaca doa iftitah ini tidak menepati saranan yang dianjurkan oleh Imam as-Syafi’I sendiri di dalam kitabnya. Maka dengan itu pendeknya bacaan para imam dalam doa iftitah (selagi mana ianya berdasarkan hadis yang sah dari Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam) tidaklah menjadi masalah, tetapi jika meninggalkannya dengan tujuan malas, sengaja dan bertujuan mempercepatkan solat, jelas bahawa ia berkemungkinan memberi kesan kepada kesempurnaan solat tersebut.
Justeru dengan pemahaman ini penulis yakin ianya dapat mengeluarkan kita dari mempunyai tanggapan atau salah faham terhadap para imam solat tarawih yang disangkakan cepat dalam membaca doa iftitah tatkala menunaikan solat sunat tarawih.
2. Tidak Membaca Basmalah (Bismillahir rahmanir rahim)

Antara salah faham yang mungkin timbul ialah apabila para imam yang mengimamkan solat tarawih tidak membaca basmalah ketika membaca surah al-Fatihah. Salah faham ini boleh menjadi parah apabila solat tarawih itu dianggap tidak sah kerana imam tidak sempurna bacaan al-Fatihahnya. Inilah antara salah faham yang penulis alami suatu ketika dahulu apabila para imam tidak membaca basmalah sehingga wujud perasaan ragu akan solat tarawih yang didirikan. Setelah mengambil inisiatif dan sedikit usaha, kita boleh mendapati perkara ini telahpun dibincangkan oleh para ulamak terdahulu dengan begitu jelas, semestinya melalui pemahaman berkenaan hadis-hadis Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam dalam hal ini.
Apa yang dapat penulis ringkaskan dalam perbincangan yang panjang lebar dalam kitab-kitab para ulamak muktabar dalam hal ini ialah mengenai dua kategori yang mesti dibezakan dengan jelas, iaitu perbezaan antara tidak membaca basmalah dan membaca basmalah secara perlahan (sirr). Wujud perbezaan yang jelas daripada dua kategori itu walaupun jika dilihat dari sudut realitinya sama sahaja, hanya pembaca yang mengetahui kategori mana yang diamalkannya. Sememangnya dianggap pelik jika kita mengganggap wujud para imam yang sanggup mengetepikan bacaan basmalah semata-mata ingin mempercepatkan solat tarawih apatah lagi dalam solat fardhu. Ini merupakan antara pandangan mazhab Hanafi dalam solat mereka berdasarkan hadis-hadis seperti di bawah. Dari Manshur bin Zadzan, beliau berkata
“Beliau tidak memperdengarkan kepada kami bacaan Bismillahir rahmanir rahim.”
Riwayat al-Hassan dari Anas yang diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah pula bermaksud:
“Mereka biasa membaca lafaz Bismillahir rahmanir rahim dengan suara perlahan.” (Fathul Bari, jld. 4, m.s 439-439)
Maka secara kesimpulannya, kata-kata Ibn Qayyim ini penulis rasakan mampu menjelaskan kekeliruan dalam hal ini apabila beliau menyatakan: “Adakalanya beliau (Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam) menyaringkan bacaan Basmallah, tapi yang lebih sering adalah baginda Sallallahu'alahi Wa Sallam menyembunyikannya.” (Mukhtasar Zaadul Ma’ad, m.s 20)
Memandangkan ianya perkara khilafiyyah, tiada menjadi masalah sekiranya para imam ingin membacanya secara perlahan mahupun kuat sesuai dengan keselesaan masing-masing dalam beramal sekaligus mengeluarkan kita daripada salah faham jika ada yang memilih untuk memperlahankan bacaan basmalah tersebut.
3. Bacaan sesudah al-Fatihah

Membaca al-Quran atau surah darinya selepas membaca al-Fatihah adalah disyariatkan. Adapun jika dibaca ayat-ayat al-Qur’an yang bukan dari permulaan surah (secara tidak lengkap) maka tidak perlu dibaca Basmallah seperti yang telah disentuh dalam perbincangan sebelum ini. Dalam solat tarawih pada bulan Ramdhan selalunya menjadi kelaziman suara dan masjid untuk membaca surah-surah dari al-Quran mengikut selera para imam dan kemampuan mereka. Perlu juga para imam solat tarawih melihat keadaan para jemaah yang mengikuti mereka supaya tidak bacaannya dianggap sebagai terlalu pendek atau terlalu membebankan.
Dari Abi Said, dia berkata: “Kami telah diperintah (oleh baginda Sallallahu'alahi Wa Sallam) supaya kami membaca al-Fatihah dan apa-apa yang mudah.
Tidaklah ada ketetapan yang khusus melalui surah atau bacaan dalam solat tarawih ini daripada baginda Sallallahu'alahi Wa Sallam, justeru para imam yang menetapkan bahawa sekian rakaat mesti atau wajib dibaca sekian surah dari ayat al-Quran adalah tidak tepat (berlawanan dengan sunnah Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam) sekaligus hanya memberat-beratkankan ibadah dan agama Allah. Menurut Syaikh Sayyid Sabiq rahimahullah:
“Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam tidaklah menentukan surah-surah tertentu yang dibaca pada waktu solat tertentu hingga tidak boleh membaca yang lain…” (Fiqh Sunnah, jld.1, ms. 336).
3.1 Mengulang surah yang sama pada rakaat berikutnya

Bagi yang melakukan solat tarawih bersendirian di rumah, barangkali kita hanya menghafal beberapa buah surah sahaja, ianya tidak seharusnya menjadi penghalang untuk solat tarawih di rumah kerana keterbatasan hafalan, solat tarawih itu boleh juga dilakukan bacaan Quran dari surah yang sama berdasarkan hadis-hadis di bawah:
Abu Dzar rahimahullah berkata: “Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam berdiri dan mengulangi surah yang sama sehingga masuk waktu solat subuh. Ayat yang dibaca oleh baginda ialah: Sekiranya Kamu mengazabkan mereka, sesungguhnya mereka adalah hamba-Mu. Sekiranya Engkau mengampunkan mereka, sesungguhnya Engkau Maha Mulia dan Maha Bijaksana” (Hadis diriwayatkan oleh Imam an-Nasa’i, no.1010 dan Ibn Majah, no.1350. Diklasifikasikan sebagai hadis hasan oleh Albani dalam kitabnya Sahih an-Nasa’i)
Seorang lelaki dari Juhainah mengkhabarkan bahawa dia mendengar Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam membaca pada waktu solat Subuh surah al-Zalzalah pada kedua rakaatnya.Ulasnya pula: “Saya tidak tahu apakah Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam lupa ataukah dibacanya itu dengan sengaja.” (Hadis diriwayatkan oleh Imam Abu Daud, dinilai hadis hasan oleh al-Albani dalam Sahih Sunan Abu Daud, no. 816)
3.2 Membaca bacaan al-Quran dengan tartil

Selain itu, perkara yang sangat penting dan perlu ditekankan dalam berbicara soal solat tarawih ialah cara bacaan para imam yang mengimami solat tarawih mestilah tartil bacaannya, bacaan yang tartil bermaksud kalimah-kalimah al-Qur’an yang dibaca disebut secara jelas berdasarkan disiplin tajwid yang betul dan tepat sehingga tidak mengakibatkan lari makna sebenarnya. Allah Azza Wa Jalla berfirman yang bermaksud:
وَرَتِّلِ الْقُرْآنَ تَرْتِيلاً
“Dan bacalah al-Qur’an dengan tartil.” (Surah al-Muzammil, ayat 4)
Bacaan yang terburu-buru mampu mendatangkan perasaan tidak khusyuk bukan sahaja pada pembaca yakni para imam, tetapi juga para makmum yang mengikuti solat tarawih itu. Justeru perlulah dijaga bacaan dan bersikap prihatin akan surah yang dibaca supaya tidak lari maksudnya. Jelas tiada salah faham mahupun perselisihan dalam bab dibaca ayat-ayat Quran itu secara tartil dalam hal ini kerana sewajarnya perkara ini maklum oleh mereka yang terpilih sebagai imam kepada solat tertentu. Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam bersabda:
يَؤُمُّ الْقَوْمَ أَقْرَؤُهُمْ لِكِتَابِ اللهِ وَأَكْثَرُهُمْ قِرَاءَةً.
“Yang layak menjadi imam bagi sesuatu kaum adalah yang paling baik bacaan al-Qur’an di antara mereka.” (Diriwayatkan oleh Abu Mas'ud Al-Badr)
4. Tidak menjaga thama'ninah

Thama'ninah sedia maklum oleh semua umat islam sebagai salah satu rukun solat yang mesti diperhatikan supaya solat itu dilihat tenang sehingga membawa kepada kekhusyukan. Mengabaikan thama'ninah boleh mengakibatkan solat seseorang itu batal. Pernah suatu ketika penulis solat di sebuah kampung, imam yang dipilih mengimami solat tarawih tersebut seperti sedang berlumba dalam solatnya sehingga membuatkan para makmum terpaksa mengejar tindak tanduk imam tersebut. Ini adalah suatu kesalahan yang perlu ditanggung oleh para imam sekiranya tidak menjaga tatacara solat dengan sempurna sesuai dengan hadis dari Sahal bin Saad radiallahu’anhu, diriwayatkan bahawa ia menceritakan: Aku pernah mendengar Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam bersabda:
“Imam itu memiliki tanggung jawab.Jika dia melakukan solat dengan baik, maka dia dan para makmumnya mendapat pahala. Dan apabila dia melakukannya dengan salah maka ia berdosa, sementara makmumnya tidak.” (Hadis diriwayatkan oleh Imam Ibn Majah, no. 981).
Perintah memperbaiki solat terutama dalam bab thama'ninah telahpun penulis sentuh secara mendalam di dalam artikel “Memperbaiki Wuduk & Solat Menurut Sunnah” berdasarkan beberapa hadis yang berbentuk suruhan dari Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam seperti:
"Apabila kamu hendak solat, maka berwudhulah dengan sempurna kemudian menghadaplah kearah kiblat dan bertakbirlah. Lalu bacalah ayat Al-Qur'an yang mudah bagimu, kemudian ruku'lah, hingga kamu tuma'ninah dalam ruku'. Lalu tegaklah berdiri, hingga kamu berdiri lurus. kemudian bersujudlah hingga kamu tuma'ninah dalam sujud. Lalu bangkitlah dari sujud hingga kamu tuma'ninnah dalam duduk. Kemudian bersujud lagi hingga kamu tuma'ninah dalam sujud. Kemudian bangkitlah dari sujud, hingga kamu tegak berdiri. Kemudian lakukanlah itu dalam solat kamu seluruhnya". (Hadis diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim)
5. Berselawat di antara solat tarawih
Jika para pembaca memerhatikan adat solat tarawih di Malaysia, secara umumnya solat tarawih di Malaysia diselangi dengan beberapa zikir dan selawat ke atas Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam dan para Khulafa’ ar-Rasyidin yang empat. Semasa mula berjinak dengan amalan solat tarawih ini, semestinya timbul dalam benak kita bahawa ianya seakan-akan telah menjadi salah satu rukun dalam menunaikan solat tarawih kerana ianya dilakukan pada setiap kali solat di surau-surau mahupun masjid-masjid di Malaysia. Kekerapan ini menimbulkan salah faham di dalam benak sesetengah masyarakat kita bahawa ianya adalah wajib, walhal ramai sahaja kita mengetahui ianya tidak pernah dilakukan di zaman Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam mahupun zaman para sahabat semasa mereka menunaikan solat tarawih.
Waktu di antara solat sunat tarawih adalah waktu berehat yang boleh dimanfaatkan untuk apa jua amalan yang baik. Justeru tindakan sesetengah pihak yang mengagungkan adat ini sewajarnya tidak boleh mengkhususkan amalan tersebut seolah-olah ia adalah sebahagian daripada kaifiat (tatacara) solat Tarawih yang disyari‘atkan kerana ia memberi kesan kepada imej agama Islam yang dicontohkan oleh Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam dan para sahabat. Hasilnya perkara baru ini menyebabkan ramai para wanita dan tidak terkecuali lelaki yang ingin solat sunat tarawih di rumah berasa janggal (atau lebih buruk menyebabkan terbantut niat mereka dalam melaksanakan amalan solat sunat tarawih ini) kerana tidak menghafal doa dan selawat yang selalu dibacakan di antara solat tarawih itu.
Perlu difahami dengan jelas bahawa adalah tidak disyari’atkan mewujudkan bacaan zikir-zikir, selawat-selawat mahupun doa-doa yang tertentu dengan melakukannya secara berjemaah semasa waktu istirehat ini. Seandainya berzikir atau mengkhususkan sesuatu apabila sedang berehat di antara solat Tarawih adalah sesuatu yang disangkakan amalan yang baik, sudah pasti Allah dan Rasul-Nya akan menganjurkannya sehingga dilaksanakan sepenuhnya oleh generasi awal umat Islam. Adalah tidak pantas (baca:layak) untuk kita menambah ibadat khusus tanpa dalil yang jelas daripada petunjuk Nabi Sallallahu'alahi Wa Sallam.
Maka hujah di atas sekaligus menemplak hujah sesetengah pihak bahawa tidak mengapa (baca: tiada salahnya) selagimana ianya tidak bertentangan dengan syarak, hujah sebegini dianggap satu tanggapan yang biadap kerana ianya menggambarkan Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam mengkhianati atau terlupa dalam menyampaikan risalah Islam yang diamanakan oleh Allah Subhanallahu Ta'ala kepada umat Islam. Walhal harus difahami bahawa Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam telahpun mengajar bagaimana berinteraksi dalam hal ehwal ibadat yang bersifat tawaqquf (terhenti) selagi mana tiada dalil jelas menganjurkannya.
Menurut sebuah fatwa yang dikeluarkan oleh Daar al-Iftaa':
"Adalah digalakkan duduk diantara setiap 4 rakaat dengan kadarnya, begitulah diantara 5 tarawih dan witir, dan ini diwarisi sejak dari golongan salaf sebagaimana solat Ubay bin Kaab dan para sahabat yang diriwayatkan oleh Abi Hanifah - dan nama tarawih (rehat-rehat) itu sendiri dibina atas dasar ini - maka yang afdal ialah menunggu, dan tidak ada riwayat para salaf mengenai perkara tertentu yang mereka lakukan, yang dinyatakan semasa menunggu, dan masyarakat setiap negara bebas memilih masa/waktu untuk duduk, dan diantara rehat dilakukan pembacaan al-Quran, dan bertasbih, dan Solat 4 rakat berseorangan, bertahlil, bertakbir atau menunggu dengan berdiam diri dan tidak ada sesuatu perkara khas yang di lakukan."
Kesimpulannya

Maka dari sub topik yang didedahkan daripada salah faham yang mungkin lahir dalam benak penulis suatu ketikal dahulu ada yang berasas dan ada yang tidak. Ternyata dengan mempelajari dan menelusuri bab ini dengan lebih mendalam kita bukan sahaja lebih memahami fekah dalam solat tarawih, secara lansung dan tidak lansung, pengetahuan fekah solat kita juga bertambah. Apa yang difirmankan Allah Subhanallahu Ta’ala adalah benar apabila disebut:
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan katakanlah perkataan yang benar, niscaya Allah memperbaiki bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan barangsiapa menta'ati Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya ia telah mendapat kemenangan yang besar. (Surah al-Ahzab 33, ayat 70-71)
Sesungguhnya dengan tauhid dan ilmu, Allah Subhanallahu Ta’ala memperingatkan umat manusia bahawa Dia berkuasa memperbaiki amalan-amalan kita, dengan memahamkan kita melalui ilmu agama milik-Nya. Melalui ilmu, kita berdaya menambah baik tahap amalan sedia ada ke arah kesempurnaan seperti mana yang diiktiraf melalui contoh yang pernah dilakukan oleh ibadah Rasulullah Sallallahu'alahi Wa Sallam. Semoga perkongsian pengalaman dan pemahaman ini dirasakan bermanfaat buat para pembaca.
Wallahu’allam.
Ibn Yusof
sinar3.jpg

Soalan: Yang dikasihi Dr Asri, menjelang Ramadan, baru-baru ini ada penceramah yang berceramah menyatakan bahawa sesiapa yang solat tarawih kurang dari dua puluh rakaat tidak sah. Beliau juga menyata Saidina Umar orang pertama mengadakan solat tarawih berjemaah, maka tidak mengapa kita mencipta ibadah baru sekalipun Nabi s.a.w tidak pernah ajar. Beliau kata juga sesiapa yang solat tarawih tapi tidak berselawat beramai-ramai seperti yang biasa dilakukan di tempat kita maka tidak ikut amalan Saidina Umar dan sesat. Soalan saya, betulkah demikian?

Khir, Shah Alam.

Jawapan Dr MAZA: Saudara, semoga kita semua menyambut kedatangan Ramadan kali ini dengan ibadah yang diterima Allah. Semoga jiwa kita semua penuh keikhlasan dan kasih-sayang sesama muslim. Malang sekali, fanatik atau taksub telah melahirkan penceramah-penceramah yang ‘terbabas’ sehingga berbicara apa sahaja yang dia suka tanpa menyemak terlebih nas-nas yang sabit. Untuk soalan saudara saya sentuh beberapa perkara berikut;

1. Sebenarnya, solat tarawih berjemaah yang pertama dilakukan oleh Rasulullah s.a.w sendiri. Sesiapa yang membaca hadis, akan menemui hal ini. Daripada Aishah r.aha:
“Sesungguhnya RasululLah s.a.w keluar pada suatu pertengahan malam. Baginda solat di masjid (Masjid Nabi). Beberapa orang mengikut solat baginda. Paginya orang ramai pun bercerita mengenainya. Maka berkumpul lebih ramai lagi (pada malam kedua), baginda pun solat, mereka solat bersama baginda. Paginya orang ramai pun bercerita. Maka bertambah ramai ahli masjid pada malam ketiga. RasululLah s.a.w keluar bersolat, mereka solat bersama baginda. Apabila malam keempat, masjid menjadi tidak muat dengan orang yang hadir. (Baginda tidak keluar) sehinggalah baginda keluar pada solat subuh. Selesai solat subuh, baginda mengadap orang ramai, baginda bersyahadah, dan bersabda amma ba’d, sesungguhnya bukan aku tidak tahu penantian kamu, tetapi aku bimbang difardukan ke atas kamu lalu kamu tidak mampu. Sehinggalah RasululLah s.a.w wafat dalam keadaan begitu (tiada jamaah tarawih di masjid)”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).
Hadis ini dengan jelas menunjukkan Nabi s.a.w yang memulakan solat qiam atau disebut sebagai tarawih secara berjemaah dengan satu imam. Bukan ‘Umar r.a yang memulakannya. Namun baginda berhenti kerana bimbang ia menjadi kefarduan disebabkan simpati baginda kepada umat. Ini kerana zaman tersebut adalah zaman wahyu diturunkan atau zaman pensyariatan. Baginda tidak berhenti kerana ia salah atau tidak diizinkan, namun berhenti bimbangkan Allah fardukan kepada umat sedangkan umat ini mungkin ada yang tidak sanggup.
Maka dari hadis ini, solat tarawih berjemaah adalah sunnah yang jelas. Mereka selama tiga hari telah solat di belakang baginda. Jika tidak kerana kebimbangan itu, tentu baginda meneruskannya. Apabila baginda wafat kebimbangan itu tiada lagi. Wahyu sudah terputus. ‘Umar pun menghidupkannya kembali. Pada zaman Abu Bakr, terlalu singkat masanya, dan mungkin beliau tidak berkesempatan menguruskan hal tersebut disebabkan berbagai kesibukan seperti kes murtad dan seumpamanya, atau beliau tidak melihat keperluan untuk itu.
2. Justeru itu al-Imam al-Syatibi (meninggal 790H) dalam karyanya al-I’tisam mengulas hadis ini dengan berkata:
“Renungilah hadis ini. Ia menunjukkan kedudukan solat tarawih adalah sunat. Sesungguhnya solat baginda pada peringkat awal menjadi dalil menunjukkan kesahihan menunaikannya di masjid secara berjamaah pada bulan Ramadan. Baginda tidak keluar selepas itu adalah kerana bimbang difardukan. Tidak menunjukkan ia dilarang secara mutlak. Ini kerana zaman baginda ialah zaman wahyu dan tasyri’ (perundangan)..” (m.s 147, Beirut: Dar al-Kitab al-‘Arabi).
Adapun berhubung dengan perkataan Saidina ‘Umar yang menyebut solat tarawih pada zamannya “sebaik-baik bid’ah hal ini”, al-Imam al-Syatibi mengulas:
“Dia menamakannya bid’ah hanya disebabkan pada zahirnya setelah mana RasululLah s.a.w meninggalkannya. Sepakat pula ia tidak berlaku pada zaman Abu Bakr r.a. Bukannya bid’ah pada makna (syarak). Sesiapa yang menamakan bid’ah disebabkan hal ini (muncul semula), maka tiada perlu perbalahan dalam meletakkan nama (istilah). Justeru itu tidak boleh berdalil dengannya untuk menunjukkan keharusan membuat bid’ah” (m.s 147-148).
Maksudnya bid’ah yang disebut oleh Saidina ‘Umar adalah disudut baru muncul semula setelah Nabi s.a.w tinggalkan, maka ia dari segi bahasa boleh dinamakan bid’ah. Bukan bererti keharusan membuat bid’ah yang dilarang syarak.
3. Berdasarkan riwayat yang sahih dalam al-Muwata karya al-Imam Malik bin Anas, bilangan rakaat yang Saidina Umar perintah dilaksanakan adalah sebelas rakaat. Kata al-Saib bin Yazid:
“Umar telah memerintahkan Ubai bin Ka’ab dan Tamim al-Dari untuk menjadi imam kepada orang ramai sebanyak sebelas rakaat” (Riwayat Malik).
Maka dengan itu riwayat al-Baihaqi melalui Yazid bin Khasifah daripada al-Saib bin Yazid yang menyebut bilangan yang ‘Umar perintahkan sebanyak dua puluh rakaat adalah bercanggah dengan riwayat sebelas rakaat yang sahih tadi. Sedangkan dari segi kekuatan riwayat, riwayat sebelas rakaat itu lebih kuat, maka riwayat dua puluh dianggap shaz (ganjil) kerana menyanggahi rawi yang lebih kuat.
Justeru, riwayat dua puluh dihukum daif oleh sesetengah ahli hadis. Sebahagian pula menerima riwayat Yazid bin Khasifah dan mentakwilkan bahawa ada hari Umar memerintahkan sebelas rakaat dan ada hari pula yang diperintahkan dua puluh. Apapun, hadis al-Imam Malik tadi yang menyebut sebelas rakaat menafikan dakwaan yang menyatakan sesiapa yang solat tarawih beserta witir sebelas rakaat tidak sah. Itu adalah dakwaan yang melampau dan zalim.
4. Sebenarnya, para ulama salaf solih sendiri berbeza pendapat tentang bilangan rakaat bagi solat tarawih bersama witir. Antaranya, pendapat yang menyatakan empat puluh satu, tiga puluh sembilan, dua puluh sembilan, dua puluh tiga, tiga belas dan sebelas. Adapun dari segi riwayat amalan Nabi s.a.w, Ummul Mukminin Aishah r.aha ditanya mengenai solat Rasulullah s.a.w pada bulan Ramadan, jawab beliau:
“Rasulullah s.a.w tidak pernah melebihi sebelas rakaat samada dalam bulan Ramadan ataupun selainnya”. (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).
Hadis ini juga menunjuk perbuatan mencela solat tarawih sebelas rakaat adalah menyanggahi sunat Nabi s.a.w. Bahkan ramai ulama hadis yang mengutamakan bilangan sebelas rakaat ini sebagai mencontohi Rasulullah s.a.w.
5. Saya bersetuju dengan pendapat bahawa tiada had rakaat yang ditetapkan oleh Nabi s.a.w. dalam hal ini. Seseorang beribadah berdasarkan kemampuannya. Nabi s.a.w tidak pernah menetapkan, bahkan memberikan keluasan dalam hal tersebut dengan menyatakan solat malam dua rakaat, dua rakaat sehingga apabila hendak masuk subuh berwitirlah. Lajnah Tetap dan Kajian Ilmiah serta Fatwa, Arab Saudi sendiri ketika mengulas hal menyebut:
“Tiada menjadi salah untuk menambah lebih dari sebelas kerana Nabi s.a.w tidak pernah menghadkannya sedikit pun. Bahkan apabila ditanya tentang solat malam baginda menyebut: “Dua rakaat, dua rakaat (secara dua rakaat setiap solat), jika seseorang kamu bimbang masuk waktu subuh, maka solatlah satu rakaat sebagai witir kepada apa yang telah dia solat sebelum” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim). Dalam hadis ini baginda tidak menghadkan sebelas atau selainnya. Ini menunjukkan ada keluasan dalam solat malam pada Bulan Ramadan atau selainnya”. (Fatawa al-Lajnah al-Daimah, 7/195, Riyadh: Riasah Idarah al-Buhuth).
6. Adapun dakwaan bahawa sesiapa yang tidak berselawat semasa solat tarawih sesat maka itu adalah dakwaan yang melampau. Apakah beliau ingin menyatakan seluruh dunia Islam yang sebahagian besarnya tidak berselawat, termasuk Masjid al-Haram dan Masjid al-Nabi itu sesat?!
Selawat beramai-ramai semasa solat tarawih itu tidak dilakukan di zaman Saidina Umar, juga khalifah al-Rasyidin yang lain. Jika pada zaman Saidina Umar dan Saidina Uthman mereka bersalawat dan menyebut nama khalifah-khalifah selepas Nabi s.a.w seperti yang dilakukan oleh sesetengah pihak di negara ini, tentulah para sahabat tidak tertanya-tanya lagi siapakah bakal mengganti kedua khalifah tersebut selepas kewafatan mereka. Tentu tiada perbincangan lagi dalam menentukan para khalifah semasa zaman sahabah. Ini menunjukkan hal ini tidak dilakukan oleh para sahabah. Mencontohi Nabi s.a.w dan para sahabah dalam ibadah adalah paling baik dan selamat.
7. Di sana ada riwayat yang sahih
“bahawa Nabi s.a.w berwitir dengan membaca Surah al-A’la, al-Kafirun dan al-Ikhlas. Baginda menyebut selepas member salam Subhana al-Malik al-Quddus sebanyak tiga kali dengan memanjang dan mengangkat suara baginda” (Riwayat al-Nasai, Abu Daud dan Ahmad).
Maka, jika kita mencontohi perbuatan tersebut, ia merupakan sunnah.






ISLAM BUKAN IKUT DEMOKRASI...YANG RAMAI ITU BETUL....YANG SIKIT ITU SALAH....YANG BETUL BERDASARKAN QURAN DAN HADIS...ISLAM TAK BOLEH TOLAK DAN TAK BOLEH TAMBAH

 
WALLAHU'ALAM