Selasa, 1 September 2015

IKUT HATI MATI...IKUT RASA BINASA...IKUT NAFSU LESU....YANG BETUL IKUT ISLAM...QURAN DAN HADIS

Arti peribahasa Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta

Arti dari peribahasa Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta adalah Seseorang yang mengikuti hawa nafsu pada akhirnya akan celaka.  Peribahasa Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta merupakan peribahasa berbahasa Indonesia yang dimulai dengan huruf I.  Peribahasa Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta dapat anda gunakan dalam kehidupan sehari-hari, baik dalam bentuk lisan maupun tulisan sebagai suatu perumpamaan yang mempunyai arti Seseorang yang mengikuti hawa nafsu pada akhirnya akan celaka.

Penjelasan Peribahasa Lebih Rinci / Detil :

Peribahasa : Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta
Arti Peribahasa :  Seseorang yang mengikuti hawa nafsu pada akhirnya akan celaka
Bentuk Lain Peribahasa : -
Arti Kata Tidak Umum : -
Huruf Depan Peribahasa : I
Bahasa Peribahasa : Bahasa Indonesia
Keterangan : -

Informasi peribahasa Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta pada situs web ini bukanlah penjelasan resmi ataupun bagian dari kamus peribahasa bahasa indonesia resmi.  Apabila ada kekurangan atau pun kesalahan pada pemaparan peribahasa Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta, kami mohon maaf yang sebesar-besarnya.  Tuliskan pertanyaan, pengalaman, komentar maupun opini anda terkait dengan peribahasa Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta di form komentar di bagian bawah situs web kita tercinta ini agar kita bisa diskusikan bersama-sama.  Mari kita biasakan menggunakan peribahasa Ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata leta dalam ucapan maupun tulisan untuk melestarikan peribahasa nasional kita, terima kasih.


ikut hati mati ikut rasa binasa ikut mata buta

Apa arti dari peribahasa ikut hati mati ikut rasa binasa ikut mata buta ?

Sering sekali saat belajar bahasa Indonesia ada pertanyan tentang peribahasa, walaupun jarang tapi pertanyan tersebut akan sangat sulit jika pelajar tidak mengetahui artinya.
Berikut ini saya akan post salah satu peribahasa Indonesia yang saya dapatkan dari buku dan beberapa sumber blog di internet. mungkin post kecil ini bisa membantu anda mencari arti peribahasa ikut hati mati ikut rasa binasa ikut mata buta.

ikut hati mati, ikut rasa binasa, ikut mata buta. // janganlah menuruti hawa nafsu supaya selamat.


seperti itulah peribahasa yang mungkin anda cari di situs peribahasa online ini. walaupun pendek tetapi sarat akan arti yang sesuai dengan logika dari kalimat awal peribahasa tersebut.
bila anda belum menemukan arti yang lebih baik, bisa coba rekomendasi pencarian yang mungkin lebih lengkap, bisa anda cari di situs blog blogger dengan klik Untuk pencarian melalui jutaan blog google , atau anda dapat mencari di situs yang mirip seperti ini yang lebih lengkap lagi.

Saya menyediakan ratusan peribahasa Indonesia yang telah di online kan di situs ini dengan mengurutkan satu persatu secara abjad dan bisa dicari di halaman homepage dari situs ini yang bisa anda akses di http://peribahasa.wapamp.com atau dari page ini mengklik tautan navigasi home diatas atau dibawah halaman.

Bila ada kesalahan peribahasa, anda dapat membantu saya dengan mengirim komentar di halaman komentar yang telah saya sediakan di link berikut ini. agar peribahasa di situs ini jadi lebih baik.


Ikutkan HATI ~ MATI
Ikutkan JIWA ~ MERANA
Ikutkan MARAH ~ PARAH
Ikutkan RASA ~ BINASA
Ikutkan NAFSU ~ LESU
Ikutkan KATA ~ KECEWA
Ikutkan MALAS ~ TERKANDAS
Ikutkan KEHENDAK ~ TERJEBAK
Ikutkan KEMAHUAN ~ TERTEKAN
Ikutkan PERASAAN ~ TERKORBAN
Ikutkan BISIKAN SYAITAN ~ KE NERAKA TERHUMBAN
Ikutlah PERATURAN ALLAH... IN SHA ALLAH SEGALANYA MENJADI MUDAH....

Saturday, 27 April 2013


KaTa OranG : Ikutkan RaSa BinaSa, Ikutkan HAti MAti..





Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.

Kuatkanlah hati
Kuatkanlah hati
Kuatkanlah hati

Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.
Kuatkanlah hati
Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.
Kuatkanlah hati
Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.

Kuatkanlah hati
Kuatkanlah hati
Kuatkanlah hati
Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.
Kuatkanlah hati
Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.
Kuatkanlah hati
Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.
Kuatkanlah hati
Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.
Kuatkanlah hati
Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.
Kuatkanlah hati
Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.
Kuatkanlah hati
Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)Ini semua soal hati.
Hati manusia boleh berubah dalam sekelip mata.
Semalam ini, esok mungkin itu.

Hati, nafsu dan iman semuanya adalah berkait.
Dengan hati, kita belajar untuk menyayangi dan juga disayangi.
sayang seseorang sepenuh hati jiwa dan raga,sayangnya sampai kemati.

Tapi hati-hati kerana ia mungkin memerangkap diri.
Kerana hati, kadang-kadang kita menangis dan merintih.
Namun percayalah Sayang pada Pencipta hati adalah lebih bererti.

Hati ini mudah benar untuk berubah.
Kuatkanlah hati dengan banyakkan berdoa.
kuatkanlah hati dengan banyak menyebut namaNya.
Kuatkan lah hati agar semua kata dari hati adalah benar. 
Dan berdoalah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang mati hatinya.
Kuatkanlah hati
Kerana kadang kala Pencipta hati menyampaikan sesuatu dengan menggerakkan hati (Naluri)

p/s: Nukilan ni saya copy n paste je untuk tujuan peribadi..tp disebabkan dah lama sgt,saya lupa dari mana saya ambil.. saya mohon maaf pada owner asal nukilan ni.. jika tahu siapa punya,tolong bagi tahu saya ye.. :)

Celaan Terhadap Nafsu dan Akibat Mengikut Godaannya


Nama diberi Muhammad Uzair bin Izham. Dilahirkan pada tanggal 27 Ogos 1992 dan menetap di Sungai Petani, Kedah. Bermula bersekolah di Sekolah Rendah Al-Islah Sungai Petani, Kedah (1999-2004) dan meneruskan pengajian di Ma'had At-tarbiyah Al-Islamiyah(MATRI), Perlis dan juga merupakan graduan dalam bidang Usuluddin dari Universiti of Yarmouk, Jordan. Menulis dalam bidang agama di LangitIlahi.com dan bakal menerbitkan buku. Berpengalaman mengurus dan mengendalikan program motivasi dan misi kemanusiaan bersama beberapa NGO di Malaysia dan Jordan.
come-back-home-1
Perlunya nafsu ditundukkan dalam perjalanan menuju tuhan
Nafsu adalah kecenderungan tabiat kepada sesuatu yang dirasa sesuai. Kecenderungan ini merupakan satu bentuk penciptaan yang ada dalam diri manusia sebagai satu urgensi kelansungan hidupnya. Hal ini kerana, jika manusia tidak memiliki kecenderungan untuk makan, minum dan sebagainya maka ia telah melanggari fitrah dan sunnatullah.
Nafsu mendorongnya kepada sesuatu yang dikehendakinya, sebagaimana  kebencian yang bisa membelanya dari sesuatu yang menganggu hidupnya. Jadi nafsu tidak boleh dicela secara mutlak. Tidak pula dipuji secara mutlak. Yang layak dicela adalah yang berlebihan mencela dan berlebihan memujinya. Adapun kebiasaanya orang yang banyak mengikut hawa nafsunya tidak konsisten pada batasan pertengahan antara celaan dan memuji. Justeru, banyak mereka yang gagal mengawal nafsu dengan baik.
Oleh kerana itu, Allah sering menyebutkan nafsu dalam al-Quran dalam keadaan mencelanya begitu juga dalam sunnah baginda kecuali jika perbatasan nafsu itu benar-benar dijaga dengan baik. Rasulullah s.a.w ada bersabda dalam sebuah hadis daripada
Tidaklah seseorang di antara kalian beriman sehingga nafsunya mengikut apa yang aku (Rasulullah s.a.w) bawakan kepadanya.

Asy-Sya’bi berkata: Disebutkan dngan istilah hawa nafsu karenan ia menyeret pelakunya. Orang yang membebaskannya akan diajak kepada kenikmatan yang ada tabpa memikirkan akibatnya di kemudian hari, menganjurkan kepada syahwat, sekalipun menjadi sebab penderitaan yang lebih berat baik di dunia mahupun di akhirat. Nafsu menyebabkan pelakunya menjadi buta untuk memeriksanya. Walhal agama dan akal melarang kenikmatan yang mengakibatkan penderitaan dan penurutan syahwat yang menimbulkan penyesalan.

Demikian bagaiamanakah jalan terbaik untuk seseorang mengawal dirinya dari ajakan hawa nafsu ke arah kerosakan ?
Sedangkan nafsu itu perlu ada dalam dirinya?

Akibat menurut telunjuk hawa nafsu[i]:
  1. Allah menjadikan nafsu sebagai penetang apa yang diturunkan kepada Rasul-nya dan dan menjadikan para pengikut nafsu sebagai musuh para pengikut rasul karena manusia itu dibahagi pada dua bahagian pengikut wahyu dan pengikut nafsu.

Allah s.w.t berfirman:
sesungguhnya mereka hanyalah menurut hawa nafsu mereka dan tidak ada yang lebih sesat daripada orang yang menurut hawa nafsunya dengan tidak berdasarkan hidayah petunjuk dari Allah. [al-Qasas:50]
2.   Perumpamaan orang yang mengikut hawa nafsu itu adalah seperti haiwan
Allah s.w.t berfirman:
Tetapi ia bermati-mati cenderung kepada dunia dan menurut hawa nafsunya; maka bandingannya adalah seperti anjing, jika engkau menghalaunya: ia menghulurkan lidahnya termengah-mengah, dan jika engkau membiarkannya: ia juga menghulurkan lidahnya termengah-mengah. [Al-A’raf:176]

3.   Nafsu adalah pagar yang mengitari neraka Jahanam. Barang siapa yang terseret dengan ikutan nafsu maka dia akan terseret ke dalam neraka sebagaimana sabda baginda s.a.w dalam hadis yang diriwayatkan oleh

Surga itu dikeliling dengan hal-hal yang tidak disukai dan neraka itu dikeliling dengan berbagai syahwat. [HR Bukhari dan Muslim]

4.   Mengikut hawa nafsu termasuk tindakan yang merosakkan diri sendiri baik di dunia mahpun di akhirat. Nabi s.a.w bersabda:

Ada tiga perkara yang menyelamatkan dan tiga perkara yang merosakkan. Tiga perkara yang menyelamatkan adalah takwa kepada Allah di saat terang-terangan dan sembunyi-sembunyi, bersikap adil tatkala marah dan redha, kesederhanaan di saat miskin dan kaya. Tiga perkara yang merosakkan adalah kekikiran, hawa nafsu yang diikuti dan ketaajuban seseorang kepada dirinya sendiri.

5.   Tidak ada suatu haripun yang berlalu melainkan nafsu dan akal saling bergelut pada diri tuannya. Mana yang dapat mengalahkan lawannya, maka dia akan mengusirnya dan menguasainya.

Abu Darda’ berkata: Jika ada pada siri seseorang berkumpul nafsu dan amal lalu amalnya mengikut hawa nafsunya maka hari yang dilaluinya adalah hari yang rugi, jika nafsunya mengikut amalannya maka hari yang ditepuhi itu adalah hari yang baik.

6.   Memerangi nafsu lebih hebat dan lebih besar daripada memerangi orang-orang kafir.
Hasan al-Basri pernah ditanya apakah jihad yang paling utama? Beliau menjawab: “Jihadmu memerangi nafsumu. Saya pernah mendengar syaikh kami berkata; ‘ Jihad memerangi nafsu adalah dasar jihad memerangi orang-orang kafir dan munafik. Seseoran belum disebut mampu memerangi mereka sehingga dia sendiri memerangi nafsunya terlebih dahulu, baru kemudian siap memerangi mereka’.

7.   Mengikut hawa nafsu bisa menutup pintu taufiq bagi manusia dan membuka penyesalan.

Kata Fudhail bin Iyadh: “ barangsiapa mengikuti hawa nafsu dan menuruti syahwat, mak terputusluslah tali taufik darinya.

Sebahagian ulama’ ada menyebutkan: “Kufur itu ada dalm empat perkara: dalam kemarahan, syahwat, kebencian dan kesenangan. Pernah terjadi dari empat perkara itu orang yang marah hingga dia membunuh saudaranya, dan ada orang yang jatuh cinta hingga sanggup tukar agama (murtad).

8.   Barangsiapa yang melapangkan dirinya untuk mengikuti hawa nafsu, maka dia akan disempitkan di dalam kuburnya tika saat kembalinya. Barangsiapa yang meneympitkan hawa nafsu maka akan dilapangkan kuburnya dan tempat kembalinya.
Allah s.w.t mengisyaratkannya dalam firman-Nya:
Dan kerana kesabaran mereka (mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan laranganNya), mereka dibalas oleh Allah dengan Syurga dan (persalinan dari) sutera. [al-Insan:12]
Oleh kerana bersabar itu sama menahan diri dari hawa nafsu, maka Allah memberikan balasan kepada mereka dengan kenikmatan syurga dan persalinan dari sutera. Kata Sulaiman Ad-Darany berkata tentang ayat ini: “Allah memberikan blasan kepada mereka kerana kesabaran mereka menahan diri dari syahwat.”

9.   Mengikut nafsu bisa mengendurkan semangat serta mengakibatkan kehidupan manusia tidak tenteram.
Yayha bin Muaz pernah menyebutkan orang yang paling bersemangat dan tenteram adalah orang yang menundukkan hawa nafsunya kerana sifat dosa itu melemahkan dan menyebabkan jiwa resah.

10.   Setiap manusia mempunyai permulaan dan kesudahan. Barangsiapa permulaannya ditandai dengan mengkiut hawa nafsu, maka kesudahannya adalah kehinaan, kemerosotan dan bencana bergantung sejauhmana dia mengikut nafsunya. Bahkan puncak kesiksaan  adalah  apa yang dia rasakan dalam hatinya.
Abu Ali Ad-Daqqaq berkata: Barangsiapa dapat menguasai syahwat pada masa mudanya, nescaya Allah akan memuliakannya pada masa tuanya.
Al-Muhallab bin abu Shafirah pernah ditanya: “ dengan cara apa engkau bisa mendapatkan apa yang sedang peroleh kini?”
Beliau menjawab: “Dengan menuruti hasrat tetapi menentang hawa nafsu. Ini mencakupi daripada permulaan dan kesudahan di dunia. Sedangkan di akhirat, maka Allah menjadikan syurga sebagai kesudahan orang yang menentang hawa nafsunya, neraka bagi sebaliknya.


Penutup: Bagaimana menundukkan hawa nafsu?
Imam ibn Qayyim [M 751H] menyebutkan[ii] ada beberapa perkara yang manusia boleh  lakukan untuk membebaskan diri daripada belenggu hawa nafsu. Antaranya adalah iltizam dengan amalan fardu dan menambahkan dengan amalan sunat. Selain itu, seseorang itu juga perlu banyakkan bersabar dengan bermunajat dan berdoa kepada Allah untuk diberikan kesabaran kerana takut akan akibat yang buruk yang telah dinyatakan baik di dunia mahupun di akhirat.
Justeru itu, perlunya bagi seorang mukmin itu berusaha menundukkan hawa nafsunya kerana ia merupakan suatu kebanggan apabila berjaya dapat mengalahkan musuh yang utama iaitu hawa nafsu di samping menjadi amal soleh yang dikira Allah s.w.t sebagaimana firman-Nya:
dan (tiap-tiap kali) mereka menjejak sesuatu tempat yang menimbulkan kemarahan orang-orang kafir; dan juga (tiap-tiap kali) mereka menderita sesuatu yang mencederakan dari pihak musuh – melainkan semuanya itu ditulis bagi mereka: (pahala) amal yang soleh. [at-Taubah:120]


[i]  Cinta dan Rindu Mtngikut Al-Quran dan Sunnah, Ibn Qayyim
[ii] Ibid.




Anda makan kerana lapar atau ikut nafsu?
Ditulis oleh: pctmin / February 11, 2015
makan
Rasa lapar adalah situasi di mana rendahnya tahap glukosa dalam darah dan badan memerlukan makanan. Sementara itu nafsu makan pula merupakan keinginan untuk makan di sebabkan tindak balas fisiologi yakni tidak tahan melihat hidangan makanan yang lazat, menghidu aroma makanan dan lain-lain lagi.
Jadi, sekiranya anda selalu makan ikut nafsu dan bukan kerana lapar, mestilah anda cuba menyekat atau mengawal nafsu makan! Cubalah kawal nafsu makan dengan kaedah-kaedah berikut yang dapat membantu menjaga kesihatan dan mengekalkan bentuk badan:
1) Makan sarapan pada waktu ditetapkan
Bahan-bahan protein, lemak dan karbohidrat yang lengkap di dalam sarapan sebenarnya membantu anda berasa kenyang dan mengurangkan pengambilan makanan semasa makan tengah hari atau makan malam. Justerunya, pilihlah menu sarapan sekurang-kurangnya 250 kalori seperti buah-buahan, yogurt, bijirin, susu soya dan roti.
2) Ambil serat setiap hari
Pengambilan serat berupaya membantu merasa cepat kenyang dan tahan lebih lama. Semuanya gara-gara tubuh yang memproses makanan berserat pada kadar yang lama agar anda merasa kenyang dalam jangka masa yang panjang. Anda hanya memerlukan jumlah serat anggaran 25 gram sehari sama ada di dalam buah-buahan atau sayur-sayuran.
3) Minum air putih yang secukupnya
Ramai di antara kita yang tidak dapat membezakan antara rasa lapar dengan dehidrasi. Adakalanya anda merasakan perut kosong dan menganggapnya sebagai rasa lapar, kemudian mengambil makanan yang sebenarnya tidak diperlukan oleh tubuh. Untuk mengatasinya, anda harus minum 8 gelas air putih sehari agar anda kekal hidrat!
4) Mendapatkan tidur yang secukupnya
Kajian menunjukkan bahawa masa tidur yang tidak mencukupi boleh meningkatkan keinginan terhadap gula. Jika anda tak cukup tidur, tubuh anda akan menghasilkan banyak hormon ghrelin yang bagi signal “saya lapar ni, nak makan!” Jadi, dapatkan tidur selama 8 jam setiap hari agar nafsu makan anda terkawal!
5) Katakan TIDAK!
Antara cara yang terbaik mengawal nafsu atau keinginan adalah mengawal diri sendiri. Anda perlu kuat, komited dan berani mengatakan “TIDAK”. Ini adalah kerana minda mengawal tubuh badan anda, jadi kawallah minda anda sebaik-baiknya untuk mengawal nafsu makan. Ingat, selalu katakan “tidak” sekiranya teringin makan makanan ringan atau makanan kegemaran!

Ikut Fakta, Bukan Taqlid Buta


"Ikut Fakta, Buang Taqlid Buta"

Alhamdulillah segala puji hanya bagi Allah, selawat dan salam buat rasulnya Muhammad Salallahualaihiwasalam. Sesungguhnya menjadi satu kewajipan bagi setiap yang mengaku beriman kepada Allah dan rasul supaya mengikuti pertunjuk As-Sunnah dan meningalkan setiap yang bertentangan dengannya.

Sesungguhnya Perintah Menjauhi Taqlid amat jelas disebut oleh Allah swt dalam Al-Quran

"وَلاَ تَقْفُ مَا لَيسَ لَكَ بِهِ عِلْمُ إِنَّ السَّمْعَ وَالبَصَرَ وَالفُؤَادَ كُلُّ أُوْلَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسئُولاً" (لأسرا: 36)


"Dan janganlah kamu mengikut sesuatu yang kamu tidak ketahui kerana Sesungguhnya pendengaran kamu, penglihatan kamu dan hati kamu semuanya akan ditanya dan dipersoalkan." (Surah Al-Isra : 36).

Gejala taqlid amat berleluasa di kalangan masyarakat Melayu Malaysia sehingga ramai yang bertaqlid dan beramal dengan Islam hanya berdasarkan ikutan dan kepercayaan yang didengarnya tanpa mengetahui sebarang dalil mahupun hujah. Ramai orang hanya mendengar agama dari para ustaz dan golongan agama dan menerima bulat-bulat apa yang disampaikan tanpa mempertimbangkan terlebih dahulu isinya adakah bertepatan dengan pertunjuk dari Allah mahupun rasul atau sebaliknya.

Masyarakat Awam sanggup mengenepikan hukum hakam yang diistinbat dari Al-Quran mahu pun dari As-Sunnah sahihah semata-mata untuk menuruti mazhab, taqlid mereka pada imam,ulama', tok guru mahu pun ustaz atau individu tertentu yang tidaklah maksum . Sedang hal ini ditentang dan dikhabarkan dalam Al-Quran :


(2)

" اِتَّبِعُوا مَا أُنزِلَ إِلَيكُمْ مِن رَّبِكُم وَلاَ تَتَّبِعُوا مِن دُونِهِ أَولِياَءَ قَلِيلاً مَا تَذْكُرُونَ " (الأعراف: 3)


" Dan ikutlah apa yang diturunkan oleh tuhan kamu (Allah) dan janganlah kamu mengikuti pemimpin (panduan/ imam / mazhab) selain dari-Nya kerana sedikitlah manfaat yang kamu perolehi.." (Surah Al-A'raf : 3).

Lebih malang para ustaz dan golongan agama yang menjadi sumber taqlid masyarakat awam mereka sendiri juga tidak terlepas dari taqlid bahkan merekalah punca taqlid dengan mengikuti guru-guru mereka tanpa selidik dan bertaqlid pada sesetengah kitab tanpa meneliti dan mentahqiq, disamping menjadi agen kepada penyebar dusta, bohong dan kepercayaan karut yang dianggap benar dan dianggap sebagai ilmu oleh masyarakat lantaran kejahilan dan kerana dusta itu diucapkan dari mulut seorang tokoh agama yang dihormati dan terkenal.

Sungguh perbuatan ini amatlah tercela dan bertentangan dengan agama Islam yang suci. Mereka para ustaz dan golongan agama sungguh telah melakukan jenayah besar terhadap Islam sehingga menjadikan Islam agama yang penuh penipuan, pendustaan dan ibadah yang didirikan penuh dengan bid'ah dan penyelewengan dari kitab dan as-sunnah.

Jelaslah perbuatan mereka menyerupai perbuatan rahib-rahib yahudi yang mengada-adakan pelbagai hukum berdasarkan akal mereka kemudian mendakwa ianya dari ayat Allah swt dan perbuatan masyarakat awam Melayu benar-benar seperti golongan awam nasrani dan yahudi yang mengambil paderi-paderi dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain dari Allah swt seperti yang difirmankan dalam Al-Quran :

" اِتَّخِذُوْا أَحْبَارَهُم وَرُهْبَا نَهُم أَرْبَابًا مِن دُونِ اللََّهِ " (التوبة: 31)

" Mereka menjadikan para ulama' dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain dari Allah " (Surah At-Taubah : 31). Maka apabila ayat ini dibacakan oleh Rasulullah Salallahualaihiwasalam kebetulan Adi' bin Hatim ra (bekas yahudi) mendengarnya lantas beliau menegur Rasulullah Salallahualaihiwasalam dengan

(3)

mengatakan bahawa tidaklah mereka (orang yahudi) menjadikan rahib-rahib dan orang alim mereka sebagai tuhan (yakni tidaklah sampai menyembah).

Maka jawab baginda Rasul Salallahualaihiwasalam :

إنهم إذا أحلوا لهم شيئا استحلوا وإذا حرموا عليهم شيئا حرموا فذلك عبادتهم


" Mereka (para rahib) jika menghalalkan sesuatu maka orang ramai pun ikut menghalalkannya (yakni mengikutinya/mentaqlidnya) dan mereka jika mengharamkan sesuatu maka orang ramai pun ikut mengharamkannya maka itulah pengibadatan mereka (itulah bukti mereka menyembah para rahib).[1]

Sungguh perbuatan taqlid dan menuruti seseorang tanpa ilmu amatlah dicela dan dikeji oleh agama Islam yang mulia.

Taqlid dari sudut bahasa bermaksud : Meletakkan sesuatu ikatan di tengkuk (Rujuk Al-Misbahul Munir (704 / 2), Air yang bertakung sama ada dalam perigi atau bekas . [2]

Dari sudut takrifan fuqaha, Taqlid bermaksud : Menerima perkataan atau pendapat seseorang tanpa berdasarkan hujah. [3] Manakala mengikut atau menuruti Al-Quran dan Hadith maka ia tidaklah dinamakan taqlid kerana Al-Quran dan Sunnah itu sendiri ialah hujah dan jika menurut pendapat imam, ulama' dengan mengetahui hujah apa yang digunakan oleh para imam dan ulama' tersebut maka ia tidaklah menjadi taqlid sebaliknya menjadi Ittiba' (Mengikut berdasar dalil, yakni menerima dan mengikuti sesuatu pendapat, ijtihad seseorang ulama' setelah kita mengetahui dalil-dalil yang digunakannya ).[4]


(4)


Ittiba tidaklah dicela bahkan diperintahkan pada golongan awam yang jahil dan tidak mempunyai kemampuan berijtihad lantaran kelemahan dari sudut ilmu, kemampuan akal atau memiliki kekurangan tertentu. Sebagaimana yang terdapat pada firman Allah swt dalam al-quran yang mengunakan istilah " Ittiba' :

" اِتَّبِعُوْا مَا أُنْزِلَ إِلَيْكُم مِن َّربِكُم " (الأعراف: 3)


" Dan ikutlah apa yang diturunkan oleh tuhan kamu (Allah)"(Surah Al-A'raf:3)

Kemudiannya diperintahkan pula bagi mereka yang jahil dan tidak mengetahui supaya berittiba' kepada golongan yang alim dan mengambil pelajaran dari mereka.


" فَاسْأَلُوْا أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُم لاَ تَعلَمُونَ" (النحل: 43)


" Bertanyalah kamu kepada orang yang mengerti jika kamu tidak mengetahui" (Surah An-Nahl : 43). (Untuk pemahaman lebih mendalam boleh merujuk Tafsir Ibn Katsir bagi ayat ini).
Para Ulama' telah bersepakat mengatakan hukum taqlid ialah haram, melainkan menurut pendapat imam atau mazhab dengan mengetahui hujah dan dalil yang dinamakan Ittiba' . Sedang taqlid tanpa dalil sekadar taqlid buta ialah haram dan kedudukannya terbahagi kepada beberapa keadaan.
1) Taqlid pada perkara aqidah maka hukumnya haram dan ditegah oleh para ulama'.
2) Taqlid pada perkara feqah dan ibadah :
-Taqlid pada mazhab atau imam dan apa yang ditaqlidnya itu benar

-Taqlid pada mazhab dan imam dan apa yang ditaqlidnya itu salah
Para ulama' mengatakan baik benar apa yang ditaqlid mahupun salah maka dia tetap berdosa dan jika apa yang ditaqlidnya itu salah maka dosanya lebih besar.
Membicarakan soal taqlid pasti mencetuskan kemarahan golongan tua yang sudah berkarat pemikiran mereka tentang hal taqlid dan enggan menerima perubahan. Mereka kerap menuduh golongan ulama' yang ingin membawa ummah kepada tajdid dan pembaharuan dari kejahilan kepada keilmuan sebagai satu usaha merbahaya dan sebagai satu usaha mengancam tradisi yang sekian lama dipegang oleh mereka.
Mereka (golongan tua) yang terdiri dari tok-tok guru pondok, para ustaz pencen dan ahli agama yang sealiran dengannya kerap menuduh para pelajar hadith, para

(5)

ulama' yang benar-benar alim dan gigih mempertahankan sunnah Nabi Salalallahualaihiwasalam sebagai "Wahabbi" atau " Kaum Muda" dan pelbagai lagi tuduhan yang tidak berasas dan langsung tiada nilai dari sudut ilmiah dan hujah di sisi Allah swt. Mereka hanya tahu menyesatkan golongan ini tanpa mampu menampilkan hujah dan dalil walau sepatah pun dengan kaedah ilmiah.
Mereka menuduh para ulama' dan golongan hadith yang cuba membersihkan Aqidah masyarakat yang penuh dengan kesesatan dan penyelewengan dari manhaj Ahlul Sunnah Wal-Jamaah sebagai zindiq (Sepertimana mereka (aliran pondok Melayu di Malaysia) menuduh para ulama' seperti Imam Ibn taimiyyah , Ibn Qayyim dan lain-lain sebagai Zindiq).
Mereka juga menuduh para golongan ulama' hadith yang cuba membersihkan ibadah masyarakat dari bid'ah dan dibina atas dasar jahil, taqlid kepada ilmu (Sepertimana mereka (pelajar-pelajar Al-Azhar ) menuduh Syeikh Alamah Albani ra, Syeikh Ibn Baz, Syeikh Soleh Utsaimin dll ) sebagai sesat dan Wahabbi .
Apakah itu Wahabbi ? Apakah itu Zindiq ? Apakah punca mereka dituduh sedemikian ? Demi Allah sehingga kalam ini ditulis tidaklah seorang pun pelajar Al-Azhar As-Syarif atau ulama' pondok , atau ustaz kampung atau mana-mana tokoh aliran taqlid dan jahil itu dapat menjawabnya !!!
Manakala golongan awam yang mengambil pemikiran golongan ini pun tanpa memikir panjang terus menerus membuat mungkar pada agama ini dengan menyebarkan dusta bohong serta penghinaan pada para ulama' yang banyak jasanya pada umat Islam.
Sedang para ulama' tersebut andainya mereka tersilap sekalipun kesilapan mereka bukanlah disengajakan bahkan mereka beroleh pahala atas ijtihad yang dilakukan dengan keilmuan mereka dan jauh dari sikap taqlid sebagaimana sabda Rasulullah Salallahulaihiwasalam :


إذا حكم الحاكم فاجتهدا ثم أصاب فله أجران وإذا حكم فاجتهد ثم اخطأ فله اجر


" Jika seorang qadhi itu berhukum lalu berijtihad maka jika ijtihadnya itu benar maka baginya dua pahala dan jika salah maka baginya satu pahala.[5]

(6)

Ada pun golongan jahil yang memburukkan para ulama' ini apalah yang mereka perolehi ? Tidak lain hanyalah semata dosa dan murka Allah swt..
Malahan jika menurut riwayat, Imam Abu Yusof dan Imam Muhammad Bin Hasan sendiri berfatwa dan berijtihad menyalahi pendapat Imam Abu Hanifah lebih dari 1/3 dari seluruh isi mazhab Abu Hanifah walaupun mereka merupakan murid kepada Imam Abu Hanifah. Sesungguhnya tujuan tajuk ini ditulis bukanlah bertujuan memburukkan sesiapa pun sebaliknya memberikan peringatan kepada masyarakat supaya kembali kepada Allah dan sunnah rasulnya dan memahami Islam dengan kaedah dan cara yang benar.


" وَذَكِّرْ فَاِنَّ الذِّكْرَى تَنْفَعُ المُؤْمِنِينَ " (الذريات :55)


" Dan berilah peringatan sesungguhnya peringatan itu bermanfaat pada orang-orang yang beriman" (Surah Adz-Zariyat : 55).

Sangatlah disedihkan kepada golongan awam yang menjadi mangsa kejahilan, kedunguan para ustaz, golongan agama yang masih tetap dengan taqlid dan ajaran lama serta kitab kuning mereka. Golongan awam ini akhirnya terzalim dan mereka secara tidak langsung turut terlibat dalam kejahilan lantaran kecuaian orang-orang agama yang sepatutnya menjadi pelita dan menerangi ummat dari kegelapan yang akhirnya menjadi sebahagian dari kegelapan itu sendiri.

Ketika risalah ini ditulis, penulis mendapat berita ajaran sufi (satu puak yang jauh menyimpang dari ajaran Ahlul Sunnah Wal-Jamaah-InsyaAllah akan menyusul tajuk mengupas kebathilan mereka ini pada Kitab Aqidah) sedang merebak di Malaysia dengan pesat.

Kemasukan sufi di tanahair Malaysia bermakna akan menyebarlah ajaran sesat, tariqah bathil yang mendakwa membawa manusia kepada Allah dengan jalan yang langsung tidak pernah dilalui oleh para Salaf soleh (Sahabat ra, tabi'ien, tabi' tabi'ien).Malah ajaran ini sudah cukup menyebar di Al-Azhar sehingga para pelajarnya pun siang malam belajar zikir-zikir yang pelik dan berangan-angan menjadi wali-wali dan menuruti jalan sufi. Pernah penulis terbaca sendiri laman web mereka yang menulis dan mengajak orang ramai menuruti jalan para ahlul sufi

(7)

seperti Rabiatul Adawiyah , Abdul Qadir Al-Jilani dll.

Sungguh sangat jauh mereka ini dari nikmat sunnah rasul dan nikmat pedoman para salaf soleh yang terlebih dahulu mengenal Islam dan diberi hidayah oleh Allah swt.
Apakah mereka sudah lupa betapa Allah swt memerintahkan supaya setiap perkara harus dirujuk kepada dalil dan pertunjuk dari-Nya ?

"قُلْ إِن كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَ يَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللَّهُ غَفُوْرٌ رَّحِيمٌ"


" Katakanlah; jika kamu benar-benar cintakan Allah maka ikutlah aku (rasul) maka Allah akan mencintai kamu dan mengampuni dosa kamu dan sesungguhnya Allah Maha Pengasih " (Ali Imran -31).
Sangatlah memelikkan bagaimana mereka boleh meninggalkan para imam, para ulama' dan menuruti sufi bodoh yang langsung entah benar dan entah betul serta tidak maksum dan jahil agama. Bahkan pernah sampai kepada kita satu riwayat dari Imam Ahmad seperti dalam riwayat Imam Abi Faraz Abd Rahman ibn Jauzi Al-Bagdadi (sama seperti riwayat sebelumnya cuma wujud perbezaan pada peribadi) mengenai seorang lelaki bertanya kepada Imam Ahmad ra bahawa Ibrahim ibn Adam (seorang Sufi ) telah berkata sekian dan sekian, maka dijawab oleh Imam Ahmad " Tetaplah kamu pada dalil" dan Tinggalkanlah kalam orang bodoh !!!.
Bala yang dibawa oleh sufi dan ajaran karut dari cabang ilmunya ialah kisah-kisah wali dongeng, kisah palsu berkait sirah nabi dan para sahabat (yang kesemuanya dusta tanpa ada yang benar kecuali dusta !!!), disamping zikir-zikir dan ibadah karut yang tanpa sabit dari nas dalil dan juga bala perekaan hadith-hadith Maudhu' (palsu) yang bercambah dalam masyarakat.
Sedang baginda Salallahualaihiwasalam bersabda :

اتقوا الحديث عنّي إلا ما علمتم

" Berhati-hatilah kamu terhadap apa yang disampaikan dari aku melainkan kamu mengetahuinya (akan kebenarannya)".[6]
Sedikit kurang bahaya dari sufi (yang melibatkan soal aqidah) ialah perihal taqlid dalam masalah ibadah. Iaitu masalah peribadatan masyarakat Islam Malaysia dalam feqah yang semuanya mengaku bermazhab Syafie tapi langsung tiada dalil dan

(8)

hujah bahkan jauh menyimpang dari panduan para imam mazhab dan juga para ulama' salaf soleh.
Para golongan agama, ustaz-ustaz taqlid dan tok-tok guru pondok apabila kita mengajak mereka supaya menggunakan dalil dan kembali kepada feqah berdasar sunnah dan dalil maka mereka menuduh kita sebagai " Tidak bermazhab" dan sebagai sesat dan kononnya kita ini membenci imam-imam dan menuduh kononnya kita ini terkeluar dari mazhab yang empat sekaligus terkeluar dari Ahlul Sunnah Wal-Jamaah sedangkan perbuatan merekalah yang Demi Allah terkeluar dari manhaj Ahlul Sunnah Wal- Jamaah dan terkeluar dari sunnah nabi Salallahualaihiwasalam.
Sedangkan jelas para imam mazhab sendiri menjelaskan dalam kenyataan mereka akan bencinya mereka pada taqlid dan tidak mengiktiraf wujudnya mazhab dan tidak mengiktiraf perlunya mazhab tertentu dan terikatnya seseorang pada mazhab.
Imam Abu Hanifah ra sendiri pernah menyebut :

إذا صح الحديث فهو مذهبي

"Jika sahih sesuatu hadith maka itulah mazhabku (peganganku)" [7]

لا يحل لأ حد أن يأخذ بقولنا ما لم يعلم من أين أخذناه

" Tidak halal bagi siapapun untuk memegang pendapat kami tanpa mengetahui dari mana dalil yang kami ambil" [8]

Begitu juga Imam Malik ra menyebut :

ليس أحد بعد النبي صلي الله عليه وسلم إلا و يؤخذ من قوله ويترك إلا النبي صلي الله عليه وسلم

"Tidak ada sesiapa pun selepas Nabi salallahualaihiwasalam melainkan kita boleh ambil dan boleh pula tinggalkan pendapatnya melainkan Nabi salallahualaihiwasalam" [9]


Imam Ahmad Ibn Hanbal ra juga turut menyebut :

لا تقلدني , ولا تقلد مالكًا, ولا الشافعي , ولا الأوزاعي , ولا الثوري, وخذ من حيث أخذوا.

" Janganlah kamu bertaqlid kepada aku, janganlah bertaqlid kepada Imam Malik, janganlah kamu bertaqlid kepada Imam Syafi'ie dan jangan kepada

(9)

Imam Al-Auza'ie dan jangan juga kepada Imam As-Sau'ri, tetapi ambillah hujah dari mana sumber yang mereka ambil…". [10]


Begitu jugalah seperti yang diriwayatkan oleh Imam Syafi'ie ra :
Dan Imam Syafi'ie ra juga meyebut :

إذا صح الحديث فهو مذهبي

"Jika sahih sesuatu hadith maka itulah mazhabku (peganganku)" [11]

أنتم أعلم بالحديث و الرجال مني, فإذا الحديث الصحيح فأعلموني به

" Kamu lebih alim tentang hadith dan ilmu rijal dari aku (katanya kepada Imam Ahmad ibn Hanbal) maka jika sesuatu hadith itu sahih maka beritahulah aku tentangnya…".[12]

كل حديث عن النبي صلي الله عليه فهو قولي , و إن لم تسمعوه مني

" Setiap Hadith dari Nabi Salallahulaihiwasalam itulah sebenarnya pendapat aku cuma sahaja mungkin kamu tidak mendengarkannya dari aku."

من قلد معينا في تحريم شيء أو تحليله وقد ثبت الحديث علي خلافه ومنعه التقليد عن العمل بالسنّة فقد اتخذ من قلّده ربّا من دون الله تعالي

"Barangsiapa yang bertaqlid pada mengharamkan sesuatu atau menghalalkan sesuatu dan jelas taqlidnya itu berlawanan dengan hadith dan kerana taqlidnya itu menyebabkan dia dilarang atau menyekatnya dari beramal dengan sunnah maka sesungguhnya dia telah mengambil orang yang ditaqlidnya itu sebagai tuhan selain dari Allah swt ." [13]

فحديث نبي أولى فلا تقلدوني

" Dan sesungguhnya hadith nabi itu lebih utama, dan janganlah bertaqlid padaku." [14]


Demikianlah para ulama' Ahlul Sunnah menyebut secara jelas dalam kalam mereka pada kitab-kitab mereka bagi melepaskan diri mereka dari dakwaan golongan yang

(10)

mengaku bertaqlid pada mereka dan menjadikan mereka sebagai kambing hitam bagi menempelkan kesalahan kejahilan dan setiap perbuatan bid'ah mereka pada imam-imam mazhab.

Sungguh Allah menjadi saksi bahawa para imam mazhab jauh dan bebas dari dakwaan golongan agama, tok-tok guru pondok, para ustaz, para pelajar Al-Azhar yang mengaku bertaqlid pada imam dan mazhab Syafi'ie. Sungguh malang mereka kerana ternyata mereka masih enggan menerima kebenaran walau sudah sampai ilmu dan nasihat kepada mereka..
Mereka masih tetap angkuh dan mendakwa mereka benar dan tetap berfatwa yang bukan-bukan terhadap ayat Allah tanpa ilmu dan dalil dari Al-Quran dan As-Sunnah yang sahih. Sungguh mereka benar-benar tidak takut pada celaan Allah swt :


" أَمْ تَقُوْلُوْنَ عَلَى اللَّهِ مَا لاَ تَعْلَمُونَ ؟ " (البقرة: 80)

" Apakah kamu mengatakan sesuatu perihal Allah tanpa ilmu ?" (Surah Al-Baqarah : 80).

Sangatlah buruk perbuatan mereka dan sebahagian besar masyarakat yang masih berpegang kepada sangkaan dan keyakinan mereka bahawa mereka benar tanpa penyelidikan, penelitian dan pengkajian bagi mensabitkan apakah selama ini mereka berada dalam kebenaran atau selama ini mereka berada dalam penipuan, kesesatan dan kesilapan. Sesungguhnya sangka-sangka mereka sangatlah tidak bermanfaat dan tidak menyelamatkan mereka sedikitpun.

Benarlah kalam Allah swt :

"إِنَّ الظَّنَّ لاَ يُغْنِى مِنَ الحَّقِِ شَيئًا (يونس :36)"

" Sungguh sangkaan mereka langsung tidak membawa manfaat pada mereka (dalam membawa mereka) kepada kebenaran sedikitpun" (Surah Yunus : 36).
(11)

Bahkan tidak cukup sekadar itu baginda Salallahualaihiwasalam sendiri memperingatkan umatnya supaya tidak hanya bersangka-sangka dan terus bertaqlid sebaliknya menekankan soal ketelitian dan kebenaran.

إياكم والظن فأن الظن أكذب الحديث

" Berhati-hatilah kamu pada bersangka-sangka sesungguhnya bersangka-sangka itu sebesar-besar pembohongan." [15]

" اِتَّبِعُوْا أَحْسَنَ مَا اُنْزِلَ إِلَيْكُم مِّن رَّبِكُمْ" (الزمر:55)

"Dan ikutlah apa yang terbaik yang telah diturunkan oleh tuhan kamu." (Surah Az-Zumar :55).

Sesungguhnya Sunnah Rasulullah Salallahualaihiwasalam merupakan khazanah berharga dan yang terbaik buat manusia maka itulah sebaik-baik pertunjuk dan sebaik-baik jalan yang telah dilalui oleh golongan sebelum kita. Semoga Allah menyelamatkan kita dari menjadi golongan yang merugi di dunia dan akhirat.


و الله اعلم بصواب


[1] Hadith Hasan, riwayat Tirmidzi no.3095 & Baihaqi.
[2] Lihat Lisanul Arab m/s 469 cet. Darul Hadith Kaherah.
[3] Sila lihat Imam Syi'razi dalam Syarah Al-Luma' m/s 1005 Jilid 2 & Abu Khutob dalam Tahmid m/s 395 Jilid 4,
[4] Lihat Sahih Fiqh Sunnah m/s 43 Jilid 1.
[5] Hadith Sahih disepakati Bukhari no.7352 & Muslim no. 4462.

(12)

[6] Hadith Hasan, Riwayat Tirmidzi, Abi Syaibah dan Ahmad.
[7] Sila rujuk Hasyiyah Ibn A'bidin m/s 63 Jilid 1.
[8] Sila rujuk Ibn Abd Barr dalam Al-Intiqa fi Fadlul Salasa A'immah Fuqahah, m/s 145 dan Ibn Qayyim dalam I'lamul Muaqi'in, m/s 29.
[9] Sila rujuk Ibn Abd Barr, Al-Jami' m/s 91 Jilid 2, dan Ibn Hazm dalam Usul Ahkam, m/s 179 Jilid 2.
[10] Sila rujuk Ibn Qayyim dalam kitabnya "Al-I'lam" m/s 302 Jilid 2.
[11] Sila rujuk Imam An-Nawawi dalam kitabnya "Al-Majmuk", m/s 63 Jilid 2.
[12] Sila rujuk Ibn Abi Hatim dalam kitabnya "Adabul Syafi'ie", m/s 94.
[13] Hidayahtul Sulton.
[14] Sila rujuk Ibn Abi Hatim dalam kitabnya " Adabul Syafi'ie" m/s 93.
[15] Muttafaqun alaih,Hadith Sahih disepakati Bukhari no. 5144 & Muslim no. 1563.


1

AMALAN MENGIKUT PETUNJUK QURAN/SUNNAH SEPERTI KEFAHAMAN SALAFUSSOLEHEN

http://www.facebook.com/savesunnah

PRINSIP ASAS SEBAGAI MUSLIM

Pertama:
i. …Tidak taat kepada hukum Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah SESAT dengan kesesatan yang nyata. (
36:Ahzab)
ii. Berfikir/bertindak tanpa berlandas Quran/Sunnah adalah mengikut hawa nafsu
(An-Najmi:3-4).
Kedua:
Kesan menolak satu ayat quran /hadis sahih dengan sengaja adalah cukup berat (kufur):

Ingkar Sunnah nabi bermaksud ingkar perintah Allah (Dalil: 44: An-Nahl, 59:An-Nisaa, 65:An-Nisaa, 93:Al-Anaam).
* Kesan dari menolak satu hadis Nabi yang sahih adalah cukup berat. Ini kerana sesiapa saja yang mengingkari Sunnah Nabi untuk MENGIKUT PENDAPAT MANUSIA YANG LAIN, bererti dia telah mengingkari persaksiannya dalam kalimah Syahadah “MUHAMMAD ADALAH UTUSAN ALLAH“.

PRINSIP ASAS HUKUM ISLAM

1. Asal PERKARA DUNIA semua HALAL kecuali ada dalil MENGHARAMKAN.
2. Asal PERKARA AKHIRAT (IBADAH) semua HARAM kecuali ada dalil MENGHALALKAN (lihat penerangan 19.0).
* AWASTafsir/takwil (memberi hukum) guna akal semata mata TIDAK DIBENARKAN.  Takwil dibenarkan apabila maksudnya tafsir. Tafsir hanya boleh dilakukan dengan menggunakan kaedah seperti tafsir ibn katsir iaitu ayat quran dan ayat quran, hadis dan hadis, quran dan hadis, hadis dan atsar sahabat, hadis dan atsar tabi’in

Selasa, 29 Maret 2011


Perintah agar Berpegang Teguh kepada Quran dan Sunnah, serta Menjauhi Bid'ah

Sumber ajaran agama adalah Al Qur'an dan Sunnah, tetapi dalam hal ini masih terdapat kekeliruan di kalangan umat islam, yaitu :

1. Ada yang berpegang kepada Quran saja, dan tidak kepada Sunnah Nabi SAW., seperti aliran ingkar sunnah
2. Ada yang berpedoman kepada Al-Quran dan Hadits, tetapi tidak selektif apakah hadits itu shahih atau dhaif
3. Ada yang berpedoman kepada Al-Quran dan Hadits, akan tetapi selektif hanya menurut guru atau amir nya dan tidak menggunakan standar ilmu musthalah hadits, biasa nya hanya dilandaskan pada perasaaan satu golongan, atau satu jamaah, meskipun definisi jamaah menurut islam tidak mereka fahami dengan benar.
4. Ada orang yang melandaskan nya pada kabar atau perasaan saja, tanpa pernah menemui Quran dan Hadits.



Dalam hal ini tentu saja kita harus berpedoman kepada Al-Quran dan Hadits sesuai dengan kajian ilmunya, berikut adalah firman Alloh SWT :

ا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ أَطِيعُواْ اللّهَ وَأَطِيعُواْ الرَّسُولَ وَأُوْلِي الأَمْرِ مِنكُمْ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ ذَلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلاً


Hai orang-orang yang beriman, ta'atilah Allah dan ta'atilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur'an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (Quran 4:59)

Keterangan :

Dalam ayat tersebut terkandung beberapa perintah, yaitu :
1. Perintah taat kepada Allah SWT dengan mutlak, baik yang dimenegerti oleh akal maupun tidak.
2. Perintah taat kepada Rosul, juga dengan mutlak
3. Perintah taat kepada Ulil Amri, selama Ulil Amri itu taat kepada Alloh SWT dan Rosul-Nya.
4. Jika terjadi perselisihan di kalangan umat islam, selesaikan lah urusan nya dengan mengembalikan kepada Alloh SWT dan Rosul-Nya sebagai pemberi kata putus.
5. Tidak ada taat kepada Ulil Amri, jika perintah nya menyalahi aturan Alloh SWT dan Rosululloh SAW.

Allah SWT berfirman :

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيراً

Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah (Quran Al Ahzab 33:21)


Maksud dari ayat diatas adalah pada pribadi Nabi itu terdapat Uswatun Hasanah untuk diteladani oleh seluruh umat nya, baik itu ibadah, munakalah, mu'amalah, juga siyasah.

Perintah berpegang teguh pada Quran dan Hadits

Rosululloh SAW bersabda :

تَرَكْتُ فِيْكُمْ اَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوْا مَا مَسَكْتُمْ بِهِمَا: كِتَابَ اللهِ وَ سُنَّةَ نَبِيّهِ. مالك، فى الموطأ

Dari Katsir bin Abdillah, dari ayah nya dari kakeknya r.a, ia berkata sesungguhnya Rosululloh SAW, bersabda : Kutinggalkan pada kamu sekalian dua perkara yang kamu tidak akan sesat apabila kamu berpegang teguh kepada keduaya, yaitu : Kitab Allah dan sunnah Nabi-Nya". (HR. Malik dalam Al-Muwaththa’ juz 2)

Dalam hadits yang lain :

Dari Ibnu 'Abbas r.a ia berkata : Sesungguhnya Rosululloh SAW., khutbah dihadapan orang-orang pada waktu haji wada'. Beliau bersabda :"Sesungguhnya syetan telah berputus asa untuk disembah di negeri mu, akan tetapi ia ridho untuk dita'ati dalam hal-hal selain itu dari apa-apa yang kamu anggap sepele. Maka berhati-hatilah kamu. Sesungguhnya aku telah meninggalkan sesuatu bagimu, jikalau kamu berpegang teguh dengan nya, maka kamu tidak akan sesat selama nya, (yaitu) Kitab Allah dan sunnah Nabi-Nya (H.R. Hakim; at-Targhib, 1:60)

Larangan membuat perkara-perkara Baru (Bid'ah) dalam Agama

عَنْ عَائِشَةَ اَنَّ رَسُوْلَ اللهِ ص قَالَ: مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ اَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ. مسلم

Dari ‘Aisyah bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang melakukan suatu amalan yang bukan perintah kami, maka ia tertolak”. [HR. Muslim juz 3, hal. 1344]


عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ اَحْدَثَ فِى اَمْرِنَا هذَا مَا لَيْسَ مِنْهُ فَهُوَ رَدٌّ. مسلم

Dari ‘Aisyah, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa mengada-adakan dalam perintah kami ini, apa-apa yang bukan dari padanya, maka ia tertolak”. [HR. Muslim juz 3, hal. 1343]

قَالَ ابْنُ عِيْسَى قَالَ النَّبِيُّ ص: مَنْ صَنَعَ اَمْرًا عَلَى غَيْرِ اَمْرِنَا فَهُوَ رَدٌّ. ابو داود

Ibnu ‘Isa berkata, Nabi SAW bersabda, “Barangsiapa yang berbuat sesuatu urusan selain dari perintah Kami, maka ia tertolak”. [HR. Abu Dawud juz 4, hal. 200]


عَنْ اَنَسٍ رض قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: مَنْ رَغِبَ عَنْ سُنَّتِى فَلَيْسَ مِنّى. مسلم

Dari Anas RA, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang membenci sunnahku, maka ia bukan dari golonganku”. [HR. Muslim juz 2, hal. 1020]

Ini artinya tidak bisa kita mengada-adakan sesuatu kemudian membuatnya menjadi suatu ibadah, atau mengatakan ini suatu ibadah, sedangkan petunjuk mengenai hal itu tidak ada dalam Qur'an maupun hadits Nabi SAW.


نْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ السَّاعِدِيّ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: اِنَّ اْلاِسْلاَمَ بَدَأَ غَرِيْبًا وَ سَيَعُوْدُ غَرِيْبًا فَطُوْبَى لِلْغُرَبَاءِ. قَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ، وَ مَا اْلغُرَبَاءُ؟ قَالَ: اَلَّذِيْنَ يُصْلِحُوْنَ عِنْدَ فَسَادِ النَّاسِ. الطبرانى فى الكبير

Dari Sahl bin Sa’d As-Saa’idiy, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya Islam itu bermula asing, dan akan kembali asing, maka berbahagialah orang-orang yang asing”. Para shahabat bertanya, “Siapakah orang yang asing itu ya Rasulullah ?”. Beliau bersabda, “Yaitu orang-orang yang memperbaiki ketika manusia dalam keadaan rusak”. [HR. Thabrani dalam Al-Kabir juz 6, hal. 164, no. 5867].

عَنْ اَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ ص: بَدَأَ اْلاِسْلاَمُ غَرِيْبًا وَ سَيَعُوْدُ كَمَا بَدَأَ غَرِيْبًا فَطُوْبَى لِلْغُرَبَاءِ. مسلم

Dari Abu Hurairah, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda, “Islam itu bermula asing, dan akan kembali asing sebagaimana semula asing. Maka berbahagialah bagi orang-orang yang asing”. [HR Muslim juz 1, hal. 130]

Ini artinya islam berawal asing dan tidak dikenal, dan pada akhirnya akan kembali asing dan tidak dikenal, yang dimaksud disini adalah bukanlah nama islam nya, akan tetapi sumber-sumber ajaran islam, hingga orang merujuk tidak lagi kepada kitab nya yaitu Al-Quran dan Sunnah Nabi-Nya yaitu Al-Hadits, akan tetapi di ganti oleh perkataan-perkataan imam, kyai, orang-orang yang di tua kan, perasaan dan akal.

Tiada ulasan: