Rabu, 2 September 2015

APA UNTUNGNYA DIDUNIA DAN APA UNTUNGNYA DIAKHIRAT



Wednesday, July 18, 2012

Aku Bukan Orang Jahat Tetapi Kenapa Aku Malas Solat?



أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
 بسم الله الرحمن الرحيم


"Aku bukan orang jahat. Aku tak ada merompak atau bunuh orang. Aku tak ada sebar fitnah buruk tentang orang lain. Aku tak ada minum arak. Aku macam muslim biasa. Berpakaian mengikut kebanyakan orang. Tetapi kenapa tiba waktu solat, aku malas sangat nak dirikan solat? Malas sangat. Kadang-kadang tu ada la juga satu waktu dalam sehari, bila time iman naik sikit kan. Sikit je la. Itu pun acuh tak acuh, macam tak solat pun ye juga rasanya. Sebab tak rasa apa-apa. Lepas tu iman turun balik. Ada terus tak buat juga solat tu. Aku rasa berdosa tapi aku tak mampu berubah. Kenapa dengan aku ni sebenarnya?"




"Aku bukan orang jahat. Aku jenis manusia yang suka sangat bantu orang lain. Kadang-kadang hati aku tersentuh lihat pengemis tepi jalan. Aku tak sanggup tengok jadi aku bersedekah. Aku pun macam muslimah lain. Berpakaian macam perempuan lain kebanyakan tetapi mungkin ada satu, dua, tiga yang tak sempurna. Aku tahu tapi mungkin itu boleh diubah lagi. Tetapi yang paling aku risau, aku susah sangat nak ubah diri yang malas solat. Aku tahu berdosa tapi senang sahaja aku membiarkan waktu solat berlalu tanpa mendirikannya. Kenapa aku jadi macam ni? I...I just don't get it...Please, help me..."







Apa hikmahnya solat dikatakan sebagai tiang agama? 



Menurut Muaz bin Jabal r.a, Rasulullah SAW telah bersabda: Mahukah kamu aku khabarkan tentang kepala, tiang dan menara semua perkara? Aku menjawab: Sudah pasti wahai Rasulullah. Baginda berkata: Kepala semua perkara adalah Islam, tiangnya adalah solat dan menaranya adalah jihad. ( HR Tarmizi )
Solat tiang agama. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud beza antara orang muslim dan orang kafir adalah meninggalkan solat. Sesiapa yang meninggalkan solat umpama seperti meruntuhkan agamanya sendiri.

"Islam dibina (ditegakkan) atas lima perkara, iaitu bersaksi bahawa sesungguhnya tiada Tuhan melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu adalah utusan Allah, mendirikan sembahyang, memberi zakat, mengerjakan Haji, dan berpuasa di bulan Ramadhan" (Shahih Bukhari)


 
Kenapa solat sangat penting dan menjadi tiang agama?
Sebagai seorang muslim, pastinya anda telah menghafal lumat Rukun Islam yang lima bukan?
Ya, kerana solat merangkumi kelima-lima Rukun Islam tersebut.
Bermula dari Rukun Islam yang pertama iaitu mengucap dua kalimah syahadah. Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan aku bersaksi bahawa Nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Bacaan syahadatain (dua kalimah syahadah) dibaca dalam tasyahud akhir yang merupakan salah satu rukun solat. Yang mana jika tiada dilakukan, maka solat tersebut tidak sah. Syahadatain ada dalam solat.
Rukun Islam yang kedua iaitu mendirikan solat lima waktu sehari semalam. Solat itu sendiri ada dalam perintah solat yang diwajibkan
Rukun Islam yang ketiga iaitu menunaikan zakat. Zakat membawa makna pembersihan dan penyucian. Pembersihan pada harta yang juga ada padanya hak orang lain dan penyucian terhadap akhlak terutama dari sifat bakhil selain menanam sifat bertolak ansur serta syukur. Hikmah zakat ada dalam solat. Suci daripada hadas kecil dan besar merupakan salah satu syarat sah solat selain memastikan badan, pakaian dan tempat solat suci daripada najis. Solat juga berperanan untuk menyucikan jiwa tatkala sujud menyembah Allah Yang Esa.  
Rukun Islam yang keempat iaitu berpuasa dalam bulan Ramadan. Puasa membawa maksud menahan diri dari lapar dan dahaga. Makan dan minum termasuk antara perkara yang membatalkan solat hatta menelan air liur yang masih lagi terasa manisnya. Puasa mengajar supaya menahan diri daripada percakapan yang buruk atau sia-sia. Berkata-kata dengan sengaja selain daripada Al-Quran, zikir atau doa walaupun satu huruf membatalkan solat.  Hikmah puasa ada dalam solat. 
Rukun Islam yang kelima ialah mengerjakan haji. Tawaf ditunaikan dengan mengelilingi kaabah yang merupakan kiblat umat Islam sebanyak tujuh kali. Menghadap kiblat antara syarat sah solat. Hikmah haji juga ada dalam solat.



Subhanallah!

Sabtu, 27 Oktober 2012

Kenapa Orang Tidak Solat Boleh Berjaya ?



Seperti yang kita tahu, ilmu itu merupakan cahaya, dan ianya tidak akan memasuki hati-hati yang gelap. tetapi kita lihat, kawan kita yang berjudi, yang minum arak, boleh berjaya pula, sedangkan kita terkial-kial walaupun sudah berusaha. Kita tahu bahawa, siapa yang berbuat baik, taat kepada ALLAH akan dipermudahkan jalan kehidupannya, tetapi kita lihat, kawan kita ini tidak solat, tetapi bisnesnya menjadi, kita pula hidup dengan penuh cabaran dan dugaan.

Kita juga tahu bahawa, ISLAM ini agama yang benar, tetapi kita sering melihat orang-orang yang bukan ISLAM itu lebih berjaya, dan ummat ISLAM tertindas dalam kehidupan sempit lagi derita.Orang bertanya kepada saya. Kenapa begitu? Sekarang ini, yang manakah benar? Adakah kita faham selama ini tidak benar?

Maka saya hendak bertanya kepada anda.

Adakah anda tahu apa itu istidraj?

Istidraj ini adalah satu kalimah, yang sering menunjuk kepada keadaan seseorang itu yang terus dilimpahkan rezeki dan kejayaan yang melimpah ruah dalam kehidupannya, walaupun dia bukan hamba ALLAH yang taat, malah seorang pembuat maksiat yang tegar. Kenapa mereka ini dinamakan manusia yang mendapat istidraj? Apakakah maksud istidraj?

Istidraj adalah, apabila ALLAH memberikan kejayaan, harta kekayaan, rezeki yang melimpah ruah untuk manusia itu menjadi lebih jauh dariNya.

Biasanya, manusia yang mendapat istidraj ini adalah mereka yang tidak berusaha menjalankan ISLAM dalam kehidupan, juga tidak berusaha mengenali ALLAH SWT.

Contoh manusia yang mendapat istidraj ini banyak. Saya bagi contoh yang paling mudah. Salah seorang darinya adalah Qarun. Apakah anda kenal kepada Qarun? Dia ini adalah seorang manusiayang teramat kaya. Diriwayatkan bahawa, kotak yang mengisi kunci kepada gedung-gedung perbendaharaannya tidak mampu diangkat oleh orang-orang yang kuat. Hal ini hendak menyatakan betapa kayanya dia.

Kisah Qarun terdapat di dalam Al-Quran. Hartanya melimpah ruah. Segala perniagaannya menjadi. Segala pelaburannya mengembang. Hartanya makin hari makin bertambah, sedang yang bertambah semalam tidak pula luak digunakan. Tetapi bila Nabi Musa cuba mengingatkannya berkenaan semua kekayaannya itu datang daripada ALLAH, maka Qarun dengan angkuh menjawab,

“ Tidak, semua ini adalah hasil dari ilmuku”

Lihat. Lihat apa kata Qarun. Tidak, semua ini adalah hasil dari… ILMUKU. Dia nyata semakin jauh dari ALLAH, walaupun kekayaannya menjadi, rezekinya melimpah ruah dan sebagainya. Dia saban waktu memperlekehkan pengikut-pengikut nabi Musa yang terdiri dari orang miskin dan hamba.

Apakah pengakhiran Qarun? Dia akhirnya ditenggelamkan ALLAH ke dalam bumi dengan seluruh hartanya. Kisah ini terdapat di dalam Al-Quran.

Nah… Apakah itu yang kita mahu?

Sebab itulah, saya hendak mengajak saudara-saudari berfikir, apakah yang akan timbul di dalam hati kalian apabila kalian ini jenis yang melazimi dosa-dosa, melakukan maksiat, kemudian kalian berjaya di dalam peperiksaan atau perniagaan. Apakah yang agaknya akan timbul dalam jiwa kalian?

Saya yakin, 99% akan merasa begini, “ Tengok, aku tak solat pun berjaya. Siapa kata solat tu bawa kejayaan?”

Apakah yang akan terjadi kepada anda ketika itu? Anda berjaya, tetapi anda langsung lupa bahawa yang memberi kejayaan adalah Allah SWT , dan ini buktinya ada semakin jauh dari ALLAH. Itulah istidraj.

Maka jangan gusar bila tidak berjaya. Cuba lagi. Hubungan keimanan anda dengan ALLAH itulah yang pertama sekali perlu anda perhatikan. Jika anda berjaya membina hubungan keimanan yang baik, insyaALLAH, datanglah badai apa sekalipun, anda akan mampu melaluinya.

Sebenarnya ALLAH suka menguji hamba-hambaNya yang beriman. Terdapat satu kisah yang saya suka baca ketika saya masih kecil.

Terdapat dua orang nelayan. Seorang penyembah berhala, dan seorang lagi muslim yang taat kepada ALLAH. Ketika menebar jala, yang menyembah berhala menyebut nama berhalanya, manakala yang muslim membaca bismillah. Bila jala diangkat, yang menyembah berhala mendapat banyak ikan, manakala yang muslim, hampir sahaja tiada ikan untuknya pada hari itu.

Malaikat yang melihat keadaan itu bertanya kepada ALLAH.

“ Ya ALLAH, apakah yang telah berlaku? HambaMu yang menyekutukanMu, KAU berikan dia rezeki yang banyak, sedangkan hambaMu yang menyebut namaMu, KAU tidak memberikan DIA apa-apa”

31 December 2013

Kenapa Anak Degil Dan Cara Mengatasinya

Adapun persoalan tentang anak yang suka memberontak dan degil. Hal ini dilihat kepada 6 keadaan utama, kenapa terjadinya masalah anak degil dan suka memberontak, iaitu :

1) Perhatian
2) Masa
3) Tugas
4) Pemakanan
5) Tarbiyyah
6) Doa

Jika ditanya kepada ibubapa yang mempunyai masalah anak sebegini, bagaimanakah dengan PERHATIAN kepada anak-anak? Jawapan mereka rata-rata, kami bekerja, kami sibuk, kami hantar anak pergi nursery, kami jaga elok tapi tetap degil. Bukan perhatian itu yang dimaksudkan, perlu kita fahami, adalah KOMUNIKASI dengan anak kecil yang otak mereka sedang ligat berkembang, perlu seiring dengan zaman, seperti mana pesanan Sayyiduna Umar Al Khattab RadhiyALLAHu Anhu, “Ajarlah anak-anakmu, bukan dalam keadaan yang serupa denganmu. Didiklah dan persiapkan lah anak-anakmu untuk suatu zaman yang bukan zamanmu. Mereka akan hidup pada suatu zaman yang bukan zamanmu.”

Faham kita akan kalimat zaman ini adalah waktu, sebenarnya bukan tertakluk kepada waktu, tetapi juga kepada keadaan tumbesarannya. Secara ringkasnya, anak-anak yang sedang membesar ini, mereka amat memerlukan PANDANGAN MATA kita (ibubapa) terutama sewaktu mereka bercerita, walaupun cerita tersebut adalah ala-ala kedoraemonan, ke shin canan dan seangkatan dengannya, tetapi perlu kita faham, apabila mereka boleh bercerita semula apa yang dilihat atau ditonton mereka, itu bermaksud keadaan minda mereka amat cerdas dengan penaakulan maklumat semasa, maka respon dari kita (ibubapa) memainkan peranan penting, ketepatan anak mata kita kepada wajah mereka sewaktu mereka bercerita mengeratkan lagi ikatan yang sedia ada, dan timbal baliknya mereka akan mendengar serta mengikut segala yang kita arahkan. 

Walau sesibuk mana jua kita dalam menguruskan hal semasa, jangan diabaikan dengan urusan kasih sayang kepada anak-anak, kerana mereka akan 'copy paste' setiap perbuatan kita, baik secara langsung atau tidak langsung.

Dalam membicarakan bab MASA, perlu ditekankan bahawa setiap perkara memerlukan pengurusan masa, termasuklah jua pengurusan masa dengan anak-anak.

Keterabaian dalam menguruskan masa untuk anak-anak akan mengundang keterabaian nilai kekeluargaan.

Jika warta berita di televisyen atau radio mempunyai waktu perdana atau bahasa lainnya 'prime time', begitulah jua dengan anak-anak.
Ibubapa perlu mempunyai WAKTU PERDANA dengan anak-anak setiap hari, bukan sekali seminggu atau sekali sebulan, walau sesibuk mana pun.

Jadikan, waktu antara jam 8malam -10malam sebagai waktu perdana dengan anak-anak kerana pada waktu ini, anak-anak amat memerlukan ibubapa mereka di sisi mereka. Bahkan jika tidak mampu untuk memberi 'prime time' selama 2 jam tersebut, luangkan sekurang-kurangnya 1 jam dahulu. 

Berada di sisi mereka tatkala mereka melakukan kerja rumah dari atau mengulangkaji pelajaran. Jika tiadapun kerja rumah (kerja sekolah), luangkan masa tersebut untuk ber'sembang' dengan mereka.

Dengan cara ini, mereka akan lebih menghormati kita (ibubapa). Malahan mereka akan sentiasa menantikan saat tersebut setiap hari, kerana mereka faham bahawa diri mereka mendapat perhatian dan kasih sayang sewajarnya dari ibubapa mereka.

Masa yang singkat jika diluangkan dengan penuh manfaat, lebih berkualiti daripada masa yang panjang tetapi dibazirkan begitu sahaja.


Sumber : FB Wan Asrul Al-Aydrus
ALLAH menjawab,

“ Yang menyekutukanKu, tempatnya memang sudah pasti NERAKA. Maka apalah sangat rezeki yang pasti akan hancur itu jika Kuberikan kepadaNya? Tetapi HambaKu yang beriman itu, AKU hendak mengganjarkanNya syurga, maka AKU suka mengujinya untuk melihat kebenaran imanNya”

Nah, jangan anda kecewa bila diuji, tidak berjaya di dalam peperiksaan walau sudah study ? gagal dalam perniagaan walau hebat menyusun strategi. Itu semua adalah sebahagian dari ujian ALLAH. ALLAH menguji hanya untuk mereka yang dikasihi. Bukankah ALLAH SWT ada berfirman,

“ Apakah kamu mengira KAMI akan membiarkan kamu berkata kami beriman sedangkan kamu belum diuji?…”

Jika gagal terhadap satu-satu perkara, itu perkara itu. Anda masih belum gagal dalam kehidupan. Teruskan usaha, selagi nyawa masih ada. InsyaALLAH ALLAH akan memberikan sesuatu yang bermakna kepada anda. Bersangka baiklah kita kepada PENCIPTA kita.

Maka sebenarnya, bila hidup kita digegarkan dengan masalah, hendaklah kita rasa bersyukur. Tandanya, ALLAH masih lagi dekat dengan kita. Ujian adalah tanda kasih sayang dan perhatianNya kepada kita.
Mustahil anda suka senang sebentar di dunia, di akhirat yang kekal abadi nanti anda merana. Anda mahukan istidraj?

Saya yakin tidak..

Anda tenang sekarang?

Anda wajib untuk tidak berasa tenang jika anda berbuat dosa, dan anda berjaya. Sebab itulah, muhasabah diri itu penting. Untuk kita sentiasa periksa bagaimanakah hubungan kita dengan ALLAH SWT.
kredit: rakangroup


Salam Ukhuwah..~

Tuesday, 17 June 2014

Teguran untuk para peninggal solat?



Saya puji Allah, sebagai tuhan yang maha besar, maha agung, maha berkuasa, maha pencipta dan maha pengampun. Yang mana, pengampunan Allah bukanlah calang-calang pengampunan. Kalau kita, bila ada orang buat salah pada kita berkali-kali, kemudian dia minta maaf, kemudian dia buat balik dan minta maaf semula, rasa-rasanya kita nak maafkan ke dia? Kalaupun kita maafkan dia, kita still tak boleh lupakan salah dia pada kita, yang mana akhirnya bila bergaul dengan dia, kita akan rasa tak sedap hati.

Tapi pengampunan Allah bukan begitu!

Walaupun kita berkali-kali melakukan dosa banyak gila bapak, lepas tu kita kononya minta ampun, lepas tu kita ulang balik, kemudian buat balik, selagi kita minta ampun, selagi itulah Allah ampunkan. Bukan itu sahaja, specialnya pengampunan Allah ialah:

“Allah maafkan segala salah kita dan melayan kita seolah-olah kita LANGSUNG TAK PERNAH melakukan dosa padaNya!!!!!”

Ya Allah, ya Allah. Tak tahu nak hurai macamana. Walaupun kita buat salah dan mungkir janji pada Allah, kita tipu Allah berkali-kali, selagi kita menangis meminta ampun pada Allah, Allah akan tersenyum kegembiraan, lantas mengampunkan kita. Baca isu taubat di SINI.

Mana nak dapat tuhan yang begini baik? Mana nak dapat? Allahlah satu-satunya tuhan yang layak di sembah dan di puji. Hanya dia yang layak kerana dia memang layak! Tapi wahai kawan….

Tapi wahai kawan-kawan yang saya sayang sekalian….

Kenapa?

Kenapa kita seolah-olah langsung tak hargai nikmat ini? Kenapa kita susah sangat nak membalas jasa Allah setelah Allah berkali-kali menghulurkan kasih-sayangNya pada kita? Kenapa? Saya malas nak sentuh isu-isu lain pada kali ini. Saya nak sama-sama kita renungi, bagaimakah SOLAT kita. Kita mendabik dada mengatakan kita cinta Allah, kita semangat melaungkan nak pemerintahan yang adil, kita semangat berselewat pada nabi, NAMUN, perkara ASAS sebagai orang islam, kita abai.

Saya kira, saya tak perlu hurai betapa RAMAINYA orang yang tak solat. Betapa ramainya orang yang meninggalkan solat dengan sengaja dan mengabaikannya. Mungkin mereka benci Allah, mereka rasa Allah ni tak layak di hargai. Hidup dia hanya fikirkan cinta orang ini, cinta orang itu, putus cinta sini sana, pergi wayang, main game macam apa, dengar lagu-lagu yang berunsur haram(Baca di SINI) sehingga HATI MATI, dan langsung kita tak Nampak Allah dalam kehidupan kita. Seolah-olah, tuhan kita adalah nafsu. Apa yang kita nak jawab pada Allah? Berangan nak masuk syurga?

Atas faktor inilah, saya ingin membawa semua pembaca agar sama-sama kita berubah, faham akan perkara ini, supaya kita yang dulunya malas nak solat, benci solat, menyampah dengan solat, KEMBALI sedar, bertaubat, menangis pada Allah atas kebodohan dan kelemahan kita.

Saya kategorikan sikap orang islam berkenaan solat ni kepada TIGA golongan:

1)Golongan yang meninggalkan solat.

2)Golongan yang solat, tapi tak berjemaah.

3)Golongan yang solat berjemaah.

Adapun, saya bahagikan penulisan saya kali ini pada 3 sudut besar agar sama-sama dapat manfaat:

1)Untukmu, wahai golongan yang meninggalkan solat.

2)Isu Qodho' solat.

3)Isu Solat Jemaah.

UNTUKMU, WAHAI GOLONGAN YANG MENINGGALKAN SOLAT

Awal-awal ni, saya minta maaf, kalau teguran saya kali ni lebih berbentuk ancaman. Sebab, jujur saya kata, dah ramai gila bapak orang abaikan solat ni. Tinggalkan dengan rileksnya, lepas tu bagi alasan:

“Saya nak solat, tapi saya rasa beraaaat sangat…”

“Saya pun tak tahu, saya faham kewajipan solat. Tapi seolah-olah ada benda yang menghalang saya untuk solat….”

Dan banyak lagi alasan. Maka, saya fikir lama gakla, macamana nak bagi kita semua dah tak berani langsung untuk tinggalkan solat ni. Maka, saya dah buat keputusan, untuk guna cara yang agak kasar sedikit. Supaya, korang SENTAP. Biarlah korang benci saya, asalkan, korang jaga solat!

Ada dua jenis orang yang tinggal solat ni. Pertama, SENGAJA. Kedua, TAK SENGAJA. Contoh sengaja ialah dia memang tinggalkan tanpa sebarang keuzuran. Dia tak tenat, dia sempurna, dia tak gila. Entah apahal dia tinggal solat. Main bola bajet terel boleh je. Gi wayang dengan member, selamba je. Solat yang tak sampai 5 minit dah terketar-ketar. Apakah ini? Contoh tak sengaja ialah dia terlajak tidur. TAPI, kalau dah hari-hari terlajak, tu bukan tak sengaja. Itu sengaja namanya!! Usahalah sikit pasang alarm, suruh orang kejut, dan lain-lain. Dah tahu susah nak bangun, takde usaha langsung. Kadang-kadang, dah bangun, pastu tidur balik. Pergh.. Apakah ini wahai kawan?

Baiklah.

Korang tahu tak, apa balasan orang yang tinggalkan solat? Korang tahu tak? Ataupun, korang ingat, kalau tak solat, lepas tu taubat, settle. TAK! Korang wajib qodho segala solat yang korang tinggalkan. Kenapa? Kenapa? Dosa-dosa lain, kita taubat, Allah boleh ampunkan. Tapi, kenapa solat, kena qodho balik? Maka, saya akan kemukakan beberapa ANCAMAN YANG ALLAH DAN RASUL ANCAM bagi orang yang tak solat 5 waktu ni. Jom tengok satu-satu, dan, check diri, menangislah!

****

1)Nabi saw bersabda:

“Pemisah antara seseorang dengan kekufuran adalah solat..”

Lihatlah, sedar tak sedar, bila kita tinggalkan solat, kita seolah-olah dah jadi KAFIR. Bahkan, banyak ulama telah menyatakan bahawa, kalau kita tinggalkan satu solat dengan sengaja TANPA SEBARANG UZUR, maka kita telah jatuh kafir. Dan balasan bagi orang kafir ialah, neraka selama-lamanya. Selama-lamanya!

 Adakah bila kau sanggup tinggalkan  solat lagi bila kau dah tahu perkara ini? Orang yang beriman, dia akan menyesal, menangis dan bertaubat…

2)Nabi saw bersabda:

“Barangsiapa yang meninggalkan solat sehingga terluput waktunya, kemudian dia mengqodho’nya, maka dia akan di SEKSA ke dalam neraka selama 1 huqub. Satu huqub bersamaan 80 tahun, dan satu tahun terdiri dari 360 hari. Dan sehari di akhirat bersamaan dengan 1000 tahun dunia!”

Gila! Ini baru satu waktu solat! Bayangkan, kalau kita tinggalkan walau hanya 1 waktu solat dengan sengaja, kita akan di seksa dalam neraka selama (360x1000x80) 28,800,000 hari di dalam neraka!! Ini baru satu waktu beb! Bayangkan berapa banyak kali dah kita tinggalkan solat dengan rileksnya, sampai dah tak ingat berapa banyak kali!

Ya rabb. Tak menggeletar ke badan kita bila fikir benda ni? Tak menangis ke kita? Tak takut ke kita? Tak menyesal ke kita? Ya Allah, ya Allah!

3)Nabi saw bersabda:

“Kedudukan solat di sisi islam adalah umpama kepala pada badan…”

Korang rasa, kalau korang takde kepala, korang boleh hidup tak? Komfem tak! Tahu tak korang, solat adalah perkara pertama yang akan di Tanya selepas iman di akhirat nanti. Yang mana, andai solat kita lepas, maka amalan lain akan mudah untuk lepas. Tapi, bila solat tak lepas, MUSTAHIL  amalan lain akan lepas.

Kerana bila kita tinggalkan solat, semua amalan baik kita Allah tak akan terima!!!

****

Saya tak mahu letak banyak lagi hadis nabi yang berunsur ancaman bagi orang yang meninggalkan solat. Saya harap, jika ada antara pembaca entri kali ini yang pernah meninggalkan solat, saya amat harap korang dapat baca sambil menangis teresak-esak.

Kerana, hati yang hidup, akan mudah terasa. Tapi hati yang mati, takkan rasa apa-apa. Seperti mayat. Tikamlah, bakarlah, kelarlah, mana rasa apa-apa! 

Saya ulang:

“Hati yang MATI, mana rasa apa-apa bila tengok maksiat. Mana rasa apa-apa bila buat maksiat. Macam mayat. Kelarlah, tikamlah, bakarlah, mana rasa apa!!”

Saya yakin. Saya amat yakin, bila korang baca ni, korang rasa sangat bersalah. Hati korang berdebar. Korang menangis, korang menyesal dan mengimbau dosa-dosa lalu. Korang rasa nak bertaubat. Korang rasa dah tak nak tinggalkan solat lagi. Korang nak jaga solat 5 waktu dengan sempurna! Tapi……….

Timbul persoalan yang biasa di utarakan:

“Ustaz, saya nak berubah. Saya nak bertaubat. Saya dah tak nak tinggalkan solat lagi. Saya tak nak! Adakah Allah akan ampunkan saya? Dan adakah saya perlu QODHO’ SEMULA solat yang saya tinggalkan? Jika ya, saya dah tak ingat berapa banyak yang saya tinggalkan. Macamana saya nak qodho sebab banyak sangat? Tolong saya ustaz….”

Saya rasa, hampir 100 soalan orang Tanya pada saya masalah ini di ask.fm saya. Saya yakin korang IKHLAS nak BERUBAH DAN BERTAUBAT. Jadi, saya akan usaha untuk bantu korang tentang isu qodho solat ni. Insyallah. Moga cara ini korang dapat buat!

ISU QODHO’ SOLAT

Sebagai ASAS, saya nak nyatakan di sini bahawa qodho solat adalah WAJIB. Samada kita tinggalkan solat dengan sengaja ataupun tak sengaja, kita wajib qodho juga. Kerana solat adalah merupakan HUTANG kita pada Allah. Allah dan nabi nak ajar kita bahawa solat ni bukan benda main-main. Boleh tinggalkan, lepas tu taubat dan tak payah qodho. Senanglah macam tu.

Qodho solat adalah WAJIB!

Maka, bagaimana nak qodho kalau dah banyak sangat kita tinggalkan sampai kita LUPA berapa banyak?? Maka, qaedah yang ulama beri ialah:

“Qodho’lah sebanyak-banyaknya solat kita sehingga kita rasa kita dah qodho LEBIH dari yang kita tinggalkan..”

Maka, mungkin kelihatan BERAT kalau kita dah banyak sangat tinggal solat. Tapi, hakikatnya, takdelah berat mana. Kalau kita terlepas drama-drama best, boleh je kita sanggup qodho balik episode-episod drama yang kita tertinggal kat TV dengan kita download kat internet? Boleh pulak.

Perkataan “BERAT” adalah ALASAN orang-orang yang tak ikhlas dalam berubah. Time nak berubahpun, still ikut NAFSU. Nak yang mudah-mudah dan sesuai dengan nafsu dia. Kalau time nak berubah pun kita ikut suruhan nafsu, bila lagi kita nak ikut suruhan Allah??

Saya ulang:

“Kalau time nak berubah pun kita ikut suruhan nafsu, bila lagi kita nak ikut suruhan Allah??”

Maka, di sini, saya kemukakan STEP MUDAH untuk qodho solat:

1)Ulama menyarankan, setiap kali kita habis solat satu waktu, selepas tu kita kita qodho solat waktu tu. Erk. Macam berbelit je ayat saya. Takpe, saya bagi contoh:

“Kalau kita tengah solat subuh misalnya, selepas kita solat subuh tu, kita bangun untuk solat subuh GANTI. Bermakna, satu kita solat subuh hari tu, satu lagi ialah solat subuh qodho. Begitu juga time zohor. Lepas solat zohor, bangun dan qodho solat zohor. Asarpun macam tu. Maghrib isyakpun macam tu. Means, setiap hari, setiap waktu solat, kita solat DUA KALI. Satu solat betul, satu solat qodho’…”

Faham tak?

Means, kalau korang berterusan buat macam ni selama DUA tahun, means korang dah berjaya qodho solat 2 tahun korang. Kalau korang dah 5 tahun tinggal solat. Dan korang bertaubat dan tak tinggal solat lagi, maka, kalau berterusan guna cara ni, korang automatik dah dapat qodho solat yang korang tinggalkan selama 5 tahun.

Sekali gus, korang tak rasa BERAT. Kalau cara macam ni pun  rasa berat, apa lagi yang korang nak? Kalau tak nak susah-susah, macamana nak masuk syurga wahai kawan? Buat je. Kalau korang betul-betul ikhlas dalam berubah dan bertaubat, nescaya korang akan rasakan perkara yang berat itu sebagai satu kemanisan!!!!!

2)Kalau kita rajin sikit, buatlah lebih sikit. Yang pasti, solat qodho ni boleh buat bila-bila. Lepas subuh ke, petang ke, malam ke, tengah malam ke, tengahari ke, bila-bila boleh. Faham?

3)Ada orang Tanya: “Apa niat solat qodho ye?”

Maka, actually simple je.

Kalau nak qodho subuh:

“Sahaja aku solat fardhu subuh, 2 rakaat, qodho kerana Allah..”

Kalau nak qodho zohor:

“sahaja aku solat fardu zohor, 4 rakaat, qodho kerana Allah..”

Begitulah asar, maghrib dan isyak. Macam biasa niatnya, just tambah “qodho’”. Faham kan? Harap-harap faham. Korangkan smart dan bergaya.

So,TIGA point tentang isu qodho ni, saya harap korang semua JELAS. Jangan rasa beban. Saya ulang balik ayat saya di atas:

“Kalau kita terlepas drama-drama best, boleh je kita sanggup qodho balik episode-episod drama yang kita tertinggal kat TV dengan kita download kat internet? Boleh pulak…”

“Perkataan “BERAT” adalah ALASAN orang-orang yang tak ikhlas dalam berubah. Time nak berubahpun, still ikut NAFSU. Nak yang mudah-mudah dan sesuai dengan nafsu dia. Kalau time nak berubah pun kita ikut suruhan nafsu, bila lagi kita nak ikut suruhan Allah..??”


ISU SOLAT JEMAAH

Ni lagi satu benda saya nak utarakan. Ada jenis orang, solat 5 waktu dah jaga dah, tapi entah apahal, dia dengan bangga dan rilexnya tak pergi surau/masjid untuk solat Jemaah. Apakah? Jap, sebelum saya bebel panjang-panjang, saya nak nyatakan, solat berjemaah ni KHUSUS pada lelaki je. Wanita tak di sunatkan pergi surau/masjid. So, saya nak tegur lelaki yang jaga solat, tapi tak gi berjemaah akt surau.

Nak mengamuk sikit.

Kawanku, kenapa kau susah sangat nak pergi surau? Sembang agama lebat, nak jatuhkan kerajaan zalimlah, nak menegakkan khalifah di muka bumilah, ya hanana sini sana, belajar agama tinggi-tinggi, tapi time azan, tak pergi surau. Apa ni?

Tahu tak, apa yang nabi ancam bagi orang yang dengar azan, tapi tak pergi solat berjemaah kat surau? Baca ni, kemudian, muhasabahlah diri, menangislah dan taubatlah!

****

1)Nabi saw bersabda:

“Barangsiapa mendengar seruan azan, tetapi tidak memenuhinya(tak pergi solat berjemaah di masjid) tanpa sebarang uzur yang menghalanginya, maka solat yang dia kerjakan tidak akan di terima!!Maka sahabat bertanya:”Apakah uzurnya?” Nabi menjawab: “Ketakutan atau sakit…”(HR Abu dawud, Ibn Hibban dan Ibn Majah).

Maksud “solatnya tak akan di terima” ialah, solatnya itu tak dapat pahala, walaupun kewajipan solatnya dah tertunai. Tapi, ada certain sahabat dan tabiin berpendapat bahawa, tinggalkan solat Jemaah kat masjid tanpa uzur adalah HARAM. Ibn Abbas ada riwayatkan satu hadis:

“Barangsiapa yang dengar azan, tapi dia tak memenuhinya dengan solat berjemaah, bermakna, dia tak nak kebaikan dan dia tak layak mendapat kebaikan!!”

Bak kata Abu hurairah:

“Barangsiapa dengar azan tapi tak solat berjemaah, maka lebih baik kita tuangkan cairan timah yang mendidih ke dalam telinga dia!!!”

Kawan, sekarang dah maju. Kita dah tahu waktu solat, dah ada calendar. Jangan bagi alasan tak dengar azan. Orang beriman, takkan bagi alasan. Kalau dah malas tu, mengaku je. Jangan tipu diri sendiri!

2)Nabi saw bersabda:

“Aku teringin nak memerintahkan para pemuda agar mengumpulkan KAYU BAKAR untukku, kemudian aku datang ke rumah orang-orang yang solat di rumah mereka tanpa uzur, lalu aku mahu BAKAR rumah-rumah mereka!!!!”(HR muslim)

Tak rasa sedih ke? Tak sentap ke? Nabi saw mana pernah rasa benci pada umat dia. Nabi saw amat sayang dan cintakan umatnya. Nabi tak sanggup tengok umatnya berada dalam kesusahan walaupu  sedikit. TETAPI, hadis kat atas menunjukkan betapa NABI MARAH GILA orang yang tak solat Jemaah kat masjid! Adakah kita boleh mendabik dada kata kita cinta nabi dengan berqasidah semata, tapi solat Jemaah tak jaga???

****

Saya rasa, cukup dua hadis tu untuk sedarkan para LELAKI sekalian akan betapa pentingnya solat Jemaah ni. Ni bukan isu kecik brader. Ni isu besar syeikh… Kalau kau tak solat Jemaah, mungkin kau bukan lelaki. Sebab biasanya perempuan je yang solat kat rumah ni. Tak payah bajet hensem, bajet maskulin, bajet awesome, bajet jambu, bajet macho, tapi solat kat rumah..MALU SYEIKH!!!

PENUTUP

Sebagai pengakhiran, saya tak tahu nak cakap macamana lagi. Saya hanya mampu menyampaikan. Akhirnya, yang buat keputusan untuk bertaubat dan berubah adalah diri kita sendiri. Usahlah merungut, susahlah, penatlah, beratlah. Kerana MERUNGUT bukan sifat orang beriman.

Kalau kita betul-betul nak berubah, nescaya kita takkan beri walau SATU PUN ALASAN. Hendak 1000 daya, tak nak 1000 dalih!! Itulah prinsip yang kita kena pegang. Kalau kita ni nak berubah jadi baik, perkara pertama kita kena ubah ialah SOLAT KITA. Kerana mustahil kita akan jadi baik, kalau solat kita hancur.

Tahu tak kita??

“Sebelum nabi wafat, yang mana, nabi langsung tak larat untuk bangun, tetapi baginda tetap mahu pergi masjid untuk solat berjemaah, dan menyuruh sahabat MENGUSUNGNYA. Sahabat papah nabi, sehingga kaki nabi terheret kat tanah lantaran badan baginda yang terlalu lemah. Itulah solat terakhir nabi. Kemudian, baginda wafat…”

Nabi nak ajar ummatnya, nabi nak ajar kita, susah mana pun, jangan sesekali tinggal solat.

Tahukah kita?

"Umar Alkhattab, ketika di tikam oleh Abu Lu’lu’, kemudian pengsan. Perkara pertama yang bermain di fikirannya setelah beliau sedar ialah SOLAT. Beliau meminta sahabat mengambilkan wudhuk untuknya, supaya beliau dapat solat. Dan akhirnya meninggal..."

Tetapi kita pada hari ini bagaimana? Langsung tak hargai Allah dan Rasul, terlalu mengikut nafsu, lantas berangan-angan untuk mendapat syurga? Menangislah pada Allah. Taubatlah padaNya. Cukuplah masa silam kita yang gelap. Mulakan hidup baru.

Saya doakan insyallah. Maafkan salah silap saya, andai terkasar bahasa di dalam entri kali ini. Demi Allah, penulisan ini untuk diri saya yang hina ini. Doakan saya juga.

Wallahua’lam.
Definisi 'degil'
-Adnin Roslan-

Indonesian to Indonesian
adjective
1. tidak mau menuruti nasihat orang; keras kepala; kepala batu: anak ini memang -- , tidak bisa dinasihati; ke·de·gil·an n tabiat tidak mau menuruti nasihat orang; ketegaran;
men·de·gil v menolak nasihat orang

Sabtu, 12 Oktober 2013

Tips Menghadapi Orang Berwatak Keras Kepala




Dalam kehidupan ini Pastinya kita tinggal dan bersosialisasi dengan bermacam-macam orang yang memiliki latar belakang yang berbeda-beda  .Kadangkala orang-orang yang kita kenal dan sering kita jumpai memiliki sifat yang berlainan antara satu dengan yang lain. Karena di dunia ini Tuhan menciptakan Manusia yang berbeda satu sama lain meskipun manusia itu kembar sekalipun. Maka dari itu banyak sanak keluarga, kerabat, guru , dosen , rekan bisnis,ataupun pacar  di hidup kita memiliki sifat dan watak yang beragam. Hendaknya kita perlu memahami sifat dan watak dari mereka masing-masing agar tidak terjadi kesalahpahaman dan cekcok diantara kita dengan orang tersebut. Mungkin sering kita jumpai orang-orang yang kita kenal sering dibilang memiliki watak yang keras kepala atau adat yang keras.

Sebenarnya apa sih identifikasi orang yang keras kepala itu?

Banyak dari kalangan kita ataupun diri kita sendiri yang mengalami masalah mungkin karena salah paham , atau menahan prinsip yang mana yang paling benar. Sebetulnya orang yang memiliki watak keras kepala adalah orang yang sangat teguh memegang prinsip dalam hidup mereka . bila kita tidak berhati-hati ataupun respect terhadap prinsipnya maka bisa dipastikan orang tersebut akan tersinggung atau langsung marah terhadap diri kita . Begitu pula mengenai pandangannya, biasanya orang yang berwatak keras kepala selalu melihat bahwa pandangannya lah yang sempurna atau yang paling perfect .biasanya orang yang sering berkeras kepala atau berkeras dengan pilihan-pilihannya dapat memicu keegoisan dalam diri mereka maka jangan heran jika orang yang berkeras kepala sering kali memikirkan dirinya sendiri. Istilah yang sering kita dengar adalah “ Mau Nyubit Tapi Gk Mau Dicubit” bila kita tidak mengetahui cara yang tepat dalam menghadapi orang macam ini maka kemungkinan besar keributan yang lebih besar tidak terjadi bahkan bisa menyangkut nyawa. Karena Menurut penelitian, orang yang keras kepala memiliki tingkat emosi yang bisa meledak-ledak  saat ia marah dan seringkali ia tidak sadar akan apa yang ia ucapkan atau yang diperbuatnya. Saat orang macam ini marah mungkin agak sulit untuk menenangkan dirinya karena perlu kita sadari orang yang berwatak keras selalu menganggap dirinya benar.Untuk itu kita perlu memahami cara untuk menghadapi orang yang berwatak keras kepala.

Bagaimana yah cara kita menghadapi orang berwatak keras?

Orang yang keras kepala biasanya akan lunak dengan orang yang berkepribadian sabar karena bila diisilahkan “API + AIR=PADAM” tapi ia akan semakin keras dengan orang ysng memiliki watak yang sama atau watak orang lain yang tidak ia sukai “API + BENSIN = KEBAKARAN” maka dari itu langkah yang tepat dan cermat diperlukan untuk menghadapi orang berwatak ini. cara menghadapi orang berwatak keras kepala :

1.    Refleksikan diri sendiri

Cobalah untuk berkaca dan merefleksikan diri. Biasanya seringkali banyak orang tidak menyadari bahwa dirinya memiliki sifat dan watak yang sebenarnya tidak jauh berbeda terhadap orang yang ingin kita rubah , coba seringlah Tanya ke teman anda “ eeh A sebetulnya aku ini orangnya kayak gimana sih?. Dan pastikan teman anda menjawab dengan jujur Karena orang dilingkungan luarlah yang dapat menilai sifat kita yang sebenarnya.  Ada hal yang perlu kita ketahui bahwa jika kita dapat merubah diri sendiri , maka hanya sebuah hal kecil untuk kita dapat merubah dunia.



2.       Kesabaran Tuntutan no 1

Sabar adalah hal yang mutlak kita miliki dalam menghadapi orang-orang disekitar kita yang memiliki watak keras. Jika kita tidak sabar , tidak perlu memakan waktu lama kita akan mengalami cekcok yang lebih besar tehadap masalah yang ia hadapi. Sering ditemukan kejadian bila orang yang tidak sabar akan memberikan atau mengambil kesimpulan yang instant. Hal ini sangat bertentangan terhadap orang berwatak keras karena mereka membutuhkan proses dalam menghadapi masalahnya.



3.       Pintar memilah-milah keadaan

Sebelum memberikan problem solving terhadap kerabat-kerabat kita, ada baiknya kita mengerti betul kondisi yang dialaminya sekarang. Maka dari itu kita harus bijak dalam mengambil keputusan. Kita tidak bisa sembarang membela atau menyalahkan dia. Dengan penyampaian yang benar dan lembut mungkin orang yang kita bantu akan mengerti maksud kita..


4.       Kritik dan saran

Kadangkala banyak orang sulit melakukan hal ini karena takut menyinggung perasaan orang lain

Namun remember guys tanpa kritik bagaimana seseorang dapat belajar. Hanya saja kita harus sering menyampaikannya klo diibaratkan kita menjadi reminder terhadap kerabat kita. Jangan biarkan saran kita menumpuk karena sewaktu-waktu akan meledak dan orang lain akan tahu juga namun dapat menyinggungnya


5.       To Do Point

Bila segala macam cara sudah kita tempuh namun orang tersebut tidak berubah maka ucapkan lah secara tegas kalau kita tidak menyukai apa yang ia perbuat.kadangkala dengan cara yang seperti ini maka orang berwatak keras kepala akan sadar dan mencoba untuk merubah dirinya menjadi lebih baik.



Kiranya cukup sekian sedikit tips dari saya. Semoga saja dari tips-tips yang saya beri dapat bermanfaat untuk teman-teman sekalian .

Deskripsi dari keras kepala

arti (-)

tidak mau menurut nasihat orang; tegar tengkuk; kepala batu; (arti)

10 cara menghapus perasaan malas beribadat (futur)



Futur adalah suatu penyakit yang melanda sebahagian daripada umat Islam. Dalam konteks bahasa, futur ertinya putus selepas bersambung atau tenang selepas bergerak. Juga boleh memberi erti malas atau lambat selepas rajin dan bersungguh-sungguh.
Dalam erti kata lain, futur adalah penyakit kecewa yang boleh membunuh sahsiah Muslimi. Penyakit ini berupaya merencat saraf rangsangan aktiviti dalaman yang akhirnya mengganggu kesungguhan dalam kerja yang diamanahkan. Ia berpunca daripada hati.
Penyakit futur ini menukar sama-sekali perlakuan pelakunya daripada seorang rajin dan semangat bekerja kepada sikap malas, putus asa, menunda atau berlambat-lambat melakukan pekerjaan.
Antara bentuk futur adalah rasa malas beribadah dan kadang-kadang boleh meninggalkannya sama sekali. Sikap lemah itu timbul akibat renggangnya hubungan seorang hamba dengan Penciptanya.
Cara menghadapi futur dalam diri.
1- Membaca, merenung dan memikirkan kandungan al-Quran.

Firman Allah bermaksud: “Dan Kami turunkan al-Quran sesuatu yang menjadi penawar dan rahmat kepada orang yang beriman.” (Surah al-Isra, ayat 82)
Ada dua perkara yang dianjurkan Ibnul Qayyim bagi mengatasi kemalasan daripada kekerasan hati.
Pertama, bertafakur dan alihkan hatimu dari dunia untuk beberapa waktu, lalu ditempatkan di akhirat.
Kedua, hadapkan seluruh hatimu pada pengertian al-Quran, memikirkan dan memahami apa yang dimaksudkan serta mengapa ia diturunkan. Hayati semua ayatnya. Jika suatu ayat diturunkan untuk mengubat hati, maka dengan izin Allah hati itu pun akan sembuh.
2-Merasakan keagungan Allah.
Antara ungkapan indah Ibnul Qayyim ketika menyifatkan keagungan Allah Yang Maha Tinggi: “Dia yang mengatur urusan semua hamba, memerintah, melarang, mencipta, melimpahkan rezeki, mematikan, menghidupkan, memuliakan dan menghinakan manusia. Begitu juga menjadikan malam dan siang, menggantikan hari demi hari antara manusia, membalikkan kekuasaan dan menggantikannya dengan kekuasaan yang lain serta urusan dan kekuasaan-Nya berlaku di bumi dan antara kedua-duanya, di lautan dan daratan. Ilmu-Nya meliputi segala sesuatu dan mampu menghitung segala sesuatu.
“Pendengaran-Nya mencakupi pelbagai suara dan tidak ada yang menyerupai-Nya. Bahkan, Dia dapat mendengar suara hiruk-pikuk yang saling bertindih dengan pelbagai perbezaan bahasa. Pendengaran-Nya tidak akan diganggu oleh pendengaran yang lain, tidak menjadi kacau-bilau kerana banyak masalah. Tidak pernah jemu meskipun terus menerus diajukan secara bertubi-tubi dengan permintaan orang yang mempunyai keperluan.
“Penglihatan-Nya meliputi segala sesuatu yang nampak, sehingga Dia mampu melihat langkah kaki semut hitam di tengah-tengah padang pasir yang luas terbentang pada tengah malam gelap-gelita. Yang ghaib dapat disaksikan dan yang tersembunyi nampak jelas bagi-Nya.”
Firman Allah bermaksud: “Semua yang ada di langit dan di bumi selalu meminta kepada-Nya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan.” (Surah ar-Rahman, ayat 29).
3- Mendalami ilmu syariat.
Maksudnya adalah ilmu yang mampu menimbulkan rasa takut kepada Allah dan menambah beratnya timbangan iman. Dengan mengetahui ilmu itu, seseorang akan mengetahui apa yang terjadi sesudah mati, kehidupan di alam kubur, ketakutan dahsyat di padang Mahsyar, nikmat yang dikecapi di syurga dan azab pedih di neraka. Begitu juga nikmah syariat, masalah halal dan haram serta perjalanan hidup nabi dan pelbagai perkara yang tidak terhitung manfaatnya.
Allah berfirman bermaksud: “Katakanlah, adakah sama orang yang mengetahui dengan orang yang tidak mengetahui?” (Surah az-Zumar, ayat 9).
4-Mencari persekitaran dan sahabat soleh.
Keadaan seseorang banyak ditentukan persekitarannya. Lingkungan baik akan meningkatkan keimanan. Di sanalah seseorang mendapat teguran dan bimbingan ketika melakukan kesalahan.
Di sana pula dirasakan suasana berlumba dalam melakukan ketaatan, zikrullah, turunnya rahmat dan datangnya ketenteraman hati.
5-Memperbanyakkan kerja amal.
Kerja amal mampu memberikan pengaruh ketara terhadap hati dan jiwa manusia. Apabila kita melakukan kerja kebaikan dan apa saja amal soleh, jiwa pasti puas dan penuh kedamaiannya.
6-Tumbuhkan rasa takut su’ul khatimah (kesudahan yang buruk)
Takut kepada kematian dalam dosa atau sesat akan mendorong seorang Muslim untuk taat dan memperbaharui iman.
7-Banyak mengingati mati.
Mengingati mati juga akan membenteng seseorang daripada derhaka kepada Allah. Hati keras berubah menjadi lembut. Tidaklah seseorang itu mengingati mati ketika dilanda kehidupan yang sempit melainkan akan membuatnya menjadi lapang.
Antara cara mengingatkan mati adalah dengan sering menziarahi kubur. Rasulullah bersabda: “Dulu aku melarangmu menziarahi kubur, ketahuilah, sekarang ziarahilah kubur kerana itu boleh melunakkan hati, membuat mata menangis, mengingatkan hari akhirat dan janganlah kamu mengucapkan kata-kata yang kotor.” (Hadis riwayat Hakim)
8-Kepatuhan dan berlepas diri
Saling tolong-menolong dan patuh terhadap sesama mukmin serta berlepas diri daripada orang kafir. Hati yang bergantung dan terpaut pada musuh Allah, akan menjadi lemah. Keimanannya akan menurun dan mencair. Sebaliknya, apabila kepatuhan dimurnikan dan hanya kepada Allah, maka ia akan menghidupkan keimanan dan semangat dalam hati.
9-Muhasabah jiwa ketika datang kelemahan
Menurut Ibnu al-Qayyim, hati memiliki dua sikap iaitu menerima dan menolak. Manfaatkan dua keadaan itu, sama ada ketika cenderung menerima dan menolak. Ketika hati cenderung menerima, perbanyakkan amal soleh dan ibadah sunnah. Laksanakanlah ibadah sebanyak mungkin pada waktu siang dan malam.
Pada waktu hati sedang menolak (futur), ikatnya dengan melakukan amal wajib saja Rasulullah ditanya seorang sahabat : “Wahai Rasulullah, apa pendapat anda apabila aku merasakan lemah dalam melakukan suatu amal?” Baginda menjawab: “Peliharalah keburukanmu daripada manusia kerana itu adalah sedekah bagi dirimu.” Maksudnya jangan menunjukkan keburukan kita di depan manusia lain.
10-Menelaah kisah teladan salafussoleh.
Sikap dan teladan salafussoleh, termasuk ulama dan mujahidin hingga zaman kini akan menumbuhkan rasa hina dalam diri hingga menyuntikkan semangat baru dalam jiwa seseorang untuk menjadikan mereka sebagai contoh.
Editor : Ahmad Sanusi Husain

Sebab-Sebab Malas Beribadah (disertai Tips-Tips Meningkatkan Semangat Ibadah)

Pertama : Bergelimang dengan perbuatan dosa dan maksiat.
Sebab pertama dari beberapa sebab yang menjadikan seorang malas dalam beribadah adalah bergelimang dalam dosa dan maksiat


Sufyan Ats-Tsauri pernah menuturkan, "Saya pernah tidak bisa menjalankan shalat tahajjud selama 5 bulan. Hanya karena 1 dosa yang dulu aku lakukan." (atau ucapan yg senada)
Nah, bagaimana dengan kita?

Seorang muslim yang bergelimang maksiat dan terkhusus dosa kecil yang sering diremehkan dan dilupakan kebanyakan manusia adalah salah satu sebab lesu, malas dan meremehkan ibadah dan ketaatan. Jika seorang malas beribadah, maka ia terancam dengan kemurkaan Alloh. Tahukah Anda, apa kemurkaan Allah tersebut ?

Sungguh Alloh akan melenyapkan manisnya iman, tidak mengaruniakan kepadanya kelezatan dalam ketaatan. Inilah murka Alloh yang akan menimpanya, selanjutnya ia tidak mampu mengerjakan ketaatan dan ibadah, padahal meraih ketaatan dan ibadah adalah sebab meraih kebahagiaan dunia dan akhirat. Oleh sebab itu Allohu subhanahu wata’ala berfirman

“Dan apa saja musibah yang menimpa kamu maka adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri.” (QS. Asy-Syura:30)

Maka dari itu, hendaklah seorang muslim menjauhi perbuatan maksiat dan dosa-dosa kecil yang dianggap remeh. Oleh sebab itu jauh hari Rasululloh Shollalahu a’alaihi wassalam mengingatkan kita dengan sabdanya,

“jauhilah dosa-dosa kecil, karena jika ia bertumpuk-tumpuk pada seseorang, maka ia akan mencelakakan orang tersebut.”

Jauhilah segala dosa kecil dan besar itulah ketaqwaan, jadilah engkau seperti orang yang berjalan di atas jalan berduri yang selalu waspada, janganlah engkau meremehkan dosa kecil, karena sebuah gunung itu tersusun dari batu-batu kecil

Kedua : Tidak Faham Tentang Urgensi Ibadah

Sebab kedua yang membuat seseorang malas mengerjakan ketaatan dan ibadah adalah melupakan urgensi ibadah. Diantara bentuk kelalaian seseorang adalah melupakan dirinya bahwa ia adalah mahluk yang lemah, hanya karena kehendak dan kekuatan Alloh sajalh ia menjadi kuat dalam menjaga dan mengerjakan ketaatan dan ibadah.

Seorang muslim harus mengetahui dan memahami bahwa beribadah dan beramal shalih adalah sebab dan inti mendapatkan bantuan dan pertolongan Alloh, sesungguhnya tekun mengerjakan amal shalih adalah cara meraih pertolongan Alloh subhanahu Wata’ala

Alloh Subhanahu Wata’ala berfirman

“dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) kami, benar-benar akan kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan kami. Dan sesungguhnya Alloh benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.”(QS. Al-ankabut:69)

Ketiga : Melupakan Kematian

Diantara sebab malas dalam beribadah adalah melupakan kematian dan kejadian-kejadian setelahnya. Wahai saudaraku, sungguh melupakan kematian dan kesulitan-kesulitan setelahnya adalah penyebab seseorang malas untuk beribadah, taat dan malas beramal shaleh.

Sungguh seorang yang melupakan kematian dapat dipastikan ia akan malas beribadah, maka dari itu bagi setiap muslim sangat dianjurkan untuk memperbanyak mengingat penghancur (pemutus) segala kenikmatan. Alloh Subhanahu Wata’ala berfirman

“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu.”(QS. Ali Imran : 185)

Ya, Kematian adalah obat bagi orang yang panjang angan-angan, orang yang keras hatinya dan yang banyak dosa. Oleh sebab itu Rasulullah Shollalahu ‘alaihi Wasallah bersabda “perbanyaklah mengingat penghancur kenikmatan.”

Keempat : Tidak Tahu Besarnya Pahala Suatu Ibadah

Wahai saudaraku….

Diantara sebab malas beribadah dan malas mengerjakan ketaatan adalah tidak tahu besarnya pahala suatu ibadah. Sungguh tidak mengetahuinya adalah sebab malas melakukan ibadah dan ketaatan, jika seseorang mengetahui besarnya suatu ibadah, niscaya ia akan rajin mengerjakannya.

Maka dari itu, aku wasiatkan kepada kalian wahai kaum muslimin… hendaklah bersungguh-sungguh untuk memahami keutamaan ibadah dengan membaca buku-buku yang menjelaskan akan keutamaan dan ganjaran ibadah itu. Karena jika seseorang mengetahui keutamaan dan besarnya pahala suatu ibadah ia akan bersungguh-sungguh mengerjakan ibadah.

Kelima : Berlebih-lebihan Dalam Hal Yang Mubah

Diantara sebab malas mengerjakan ibadah dan ketaatan adalah berlebih-lebihan dalam perkara mubah. Yaitu dalam hal makanan, minuman, pakaian, dan kendaraan serta yang lainnya. Seluruhnya adalah penyebab malas beribadah, karena berlebih-lebihan dalam hal tersebut dapat menyebabkan lesu, ingin mudah istirahat dan tidur.

Berlebih-lebihan dalam perkara mubah seperti dalam makanan dan minuman adalah penyebab kerasnya hati. Karena hati akan bersih dan lembut jika dalam kondisi lapar dan sedikit makan dan hati akan menjadi keras jika dalam kondisi kenyang, hal ini adalah sunnatulloh yang tidak pernah berubah. Celakalah orang yang keras hatinya dan tidak ingat Alloh. Bahkan seorang muslim yang bersungguh-sungguh dalam beribadah, mengerjakan kebaikan dan ketaatan bahkan bercapek-capek mengerjakan sholat tahajud pun tidak akan merasakan lezat dan manisnya ibadah jika berlebihan dalam perkara mubah tersebut.

Ibnul Qoyyim rohimahulloh berkata “Banyak mengkonsumsi makanan adalah sebuah penyakit yang akan menimbulkan keburukan, banyak makan dapat menjerumuskan anggota badan untuk melakukan maksiat, dan berat untuk melakukan ketaatan. Maka cermatilah keburukan ini.”

Wallohu ‘alam

=======================================




Tujuh Tips untuk meningkatkan semangat ibadah,


Tips Ustadz Tate Qomaruddin (Memahami Fadhilah Ibadah)
  1. Kenali dan pahami keutamaan (fadhilah) setiap ibadah. Bacalah ayat-ayat Qur’an atau hadits shahih yang menerangkan keutamaan ibadah.
  2. Ubah lintasan hati untuk melakukan ibadah menjadi keinginan, lalu tekad. Caranya dengan selalu mengingat bahwa hidup kita belum tentu masih panjang.
  3. Sering mengadakan berkumpul (majelis, halaqah) untuk saling menasehati dan mengingatkan.
  4. Sering-sering “menengok” bagaimana para sahabat dan tabi’in bersungguh-sungguh dalam melaksanakan ibadah (membaca sirah/perjalanan hidupnya).
  5. Bersikap menengah (sedang-sedang saja) dalam melaksanakan ibadah. Jangan memforsir diri secara berlebihan. Karena ibadah yang baik adalah yang dilakukan secara dawam (kontinyu) walaupun sedikit.
  6. Mintalah kepada orang tedekat untuk mendorong melaksanakan ibadah atau mengingatkan apabila kita lalai dalam beribadah.
  7. Berdo’a. Diantara do’a yang diajarkan adalah “Allahumma a’innii ‘alaa dzikrika wa syukrika wa husni ‘ibaadatika” (Ya Allah, bantulah aku untuk selalu mengingat-Mu, untuk bersyukur kepada-Mu, dan untuk melaksanakan ibadah kepada-Mu secara baik).



Tips Dr. Setiawan Budi Utomo (Buat Divesifikasi Ibadah)
  1. Perbesar kerinduan untuk "berkomunikasi dan bermesraan" dengan Allah SWT.
  2. Rasakan hati seperti kering, hampa, dan ada yang hilang bila berkurang ibadah.
  3. Jadikan ibadah sebagai media relaksasi jiwa, penguatan mental, dan rekreasi sukma.
  4. Cobalah melakukan diversivikasi dan penghayatan ibadah untuk membuang kejenuhan.
  5. Tingkatkan dorongan mensyukuri nikmat untuk menyingkirkan kemalasan ibadah.
  6. Yakinilah ibadah sebagai sumber kekuatan, media konsolidasi dan mobilisasi hidup.
  7. Hindarilah kemaksiatan lahir dan batin yang menghalangi kelezatan ibadah.


Tips Ustadzah Helini (Amal Sebagai Investasi Abadi)
  1. Memahami tujuan hidup
  2. Ibadah kepada Allah SWT adalah merupakan tujuan dari penciptaan kita. Apapun bentuk amal perbuatan kita harus dilakukan dengan kesadaran bahwa Allah SWT selalu berada bersama kita dan mengawasi gerak-gerik kita.
  3. Memahami nilai dunia dibandingkan akhirat
  4. Dunia bukanlah segala-galanya.
  5. meyakini dengan sepenuhnya konsep perhitungan (yaumul hisab)
  6. Setiap amal sekecil apapun ada nilai dan pertanggungjawabannya di hadapan Allah SWT.
  7. Mengakrabkan diri dengan Al-Qur'an dan As-Sunnah
  8. Menghindari semua bentuk kemaksiatan dan dosa-dosa kecil
  9. Mengingat bahwa kematian itu datang secara mendadak
  10. Memohon pertolongan dan bantuan pada Allah SWT




tabloid/majalah ummi edisi 9/XII/2000

Cara Menghilangkan Rasa Malas Sholat Dan Beribadah

Diposting oleh Belajar Seo Otodidak pada 05:40, 11-Peb-15
Cara Mengatasi / Menghilangkan Rasa Malas Sholat Dan Beribadah.

Alasan saya memposting artikel ini adalah karena hampir semua orang pernah mengalami masalah ini.
mengatasi-malas-sholat.jpg

Terkadang kita sebagai manusia sering kali sibuk dengan urusan dunia.tetapi sering kali melalaikan kewajiban sebagai seorang manusia.yakni beribadah dan menyembah tuhan.hal ini lah yang menjadi problem manusia pada umumnya terutama di kalangan remaja.karena remaja cara berfikirnya biasanya adalah jangka pendek saja.maksudnya mereka hanya berfikir yang saat ini.mereka tidak memikirkan apa yang akan terjadi pada esok hari.itulah pemikiran yang biasanya dimiliki para remaja.

Sholat terutama sholat 5 waktu merupakan kewajiban manusia terhadap tuhanya.Dalam hal ini Allah SWT juga berfirman dalam surat Adz-Dzariat ayat 56.berikut bunyinya.

.ﻭَﻣَﺎ ﺧَﻠَﻘْﺖُ ﺍﻟْﺠِﻦَّ ﻭَﺍﻟْﺈِﻧْﺲَ ﺇِﻟَّﺎ ﻟِﻴَﻌْﺒُﺪُﻭﻥِ
“Dan tidaklah Aku ciptakan jin dan Manusia melainkan untuk menyembah kepadaku”. [Adz
Dzariyat [51] : 56].

Dari ayat diatas kita dapat mengambil kesimpulan yaitu Allah menciptakan Jin dan manusia untuk beribadah dan menyembah Allah.

selain itu shalat juga dijadikan pembeda antara seorang muslim dan orang kafir.disebutkan dalam salah satu hadits Nabi yaitu "yang membedakan muslim dan kafir adalah pada sholatnya".Maksud dari hadits tersebut adalah seorang bisa dikatakan muslim apabila ia sudah mendirikan sholat.dan seorang bisa dikatakan kafir apabila ia tidak melaksanakan sholat.baik kembali lagi ke pembahasan utama.

Berikut ini adalah Cara Menghilangkan Rasa Malas Sholat Dan Beribadah.Simak baik-baik.

1.Jadikan sholat sebagai kebutuhan

Sholat bukan hanya dijadikan sebagai kewajiban saja,tetapi hendaknya juga dijadikan sebagai kebutuhan.karena jika sholat hanya dijadikan sebagai kewajiban.hal inilah yang bisa menjadi beban.dan apabila kita bisa menjadikanya sebagai kebutuhan maka akan terasa ringan.

2. Jangan Menunda sholat
Selain pahala sholat yang berkurang.Menunda sholat juga dapat menambah rasa malas.hal inilah yang biasa dilakukan setan untuk membujuk dan menggoda manusia.awalnya setan hanya membujuki untuk menunda.lalu mereka akan mengalihkan pikiran manusia agar lupa terhadap sholatnya misalnya tidur.itulah langkah-langkah setan.oleh karena itu jauhi langkah setan.

3. Mengingat Allah
Allah SWT telah memberikan nikmat yang banyak kepada manusia.kita ambil contoh saja nikmat bernafas.bayangkan jika anda harus bernafas dengan alat bantu yang biayanya mahal.berapa biaya yang harus anda bayar sampai berumur saat ini.sementara sekarang anda bernafas dengan gratis.jadi apa susahnya meluangkan waktu beberapa menit saja untuk menunaikan kewajiban anda sebagai manusia terhadap tuhanya.

4. Mengingat Kematian

Setiap yang bernyawa pasti mati.ingat kematian bisa datang kapan saja dan dimana saja.tidak hanya yang tua yang akan mati yang muda juga banyak bahkan yang bayi juga bisa meninggal.oleh karena itu persiapkan amal baik anda sebelum kematian itu datang.karena apabila kematian itu datang tidak ada yang bisa diperbaiki lagi.

5. ingatlah bahwa Siksa Allah sangat pedih

Allah akan menyiksa orang yang lalai terhadap sholatnya dengan siksa yang pedih.jadi perbaikilah ibadah anda sekarang sebelum Malaikat izra'il datang dan mencabut nyawa anda.karena apabila anda belum sempat bertaubat sampai akhir khayat anda maka bersiap-siaplah menanti azab yang sangat pedih.

Kesimpulan : dirikanlah sholat sebelum anda disholatkan maksunya dirikanlah sholat sebelum kematian menjemput anda.dan sekali lagi kematian itu bisa datang kapan saja dan dimana saja.jadi persiapkanlah.

Itulah artikel saya tentang Cara Mengatasi Rasa Malas Sholat Dan Beribadah dan pada artikel ini saya mengajak diri saya sendiri maupun para pembaca agar mendirikan shalat.karena shalat adalah amal yang pertama kali diperhitungkan di yaumul Hisab(hari perhitunganya amal manusia).semoga dengan dibuatnya artikel ini anda dapat bersemangat dalam beribadah kepada Allah SWT.

1 ulasan:

nura taharim berkata...

Assalamualaikum, saya amat terkesan sekali dengan artikel soal jawab yang pihak tuan huraikan itu. Disini saya ingin meminta nasihat dan pandangan serta panduan mengenai masalah saya ini.

Bila tiba waktu saya nak bersolat, saya pergi ambil wuduk, ketika sedang mengambil wuduk saya bersin dan terkencing tetapi saya ulangi lagi sekali kekadang sampai berkali- kali hingga basah pakaian. Akhirnya berjaya juga. Tetapi ketika sedang bersolat terasa nak buang angin tapi saya tau itu mainan syaitan buat saya rasa was-was tetapi saya tak layan, saya teruskan tetapi malangnya bila sampai sujud terakhir saya tak dapat nak kawal kekadang terbatuk / terbersin hingga rasa terkeluar air kecil sikit.
Kekadang timbul rasa malas dan berat nak bersolat itu disebab kan perkara itu.
Apakah ini adalah ujian dan kafarah dari Alllah SWT atas dosa2 saya yang lalu, hingga sukar bagi saya itu bersolat dan bertaubat.

Untuk menghiburkan hati saya, saya selalu membaca Al Quran tetapi bukan Kitab Al Quran tetapi dengan Al Quran yg ada terjemahan atau melalui internet (download).